Anda Pengunjung Ke :

Kamis, 29 Januari 2009

Berkat Sebuah SMS.

Assalamualaikum,,


Hei, aku sediiiiiiiiiiiiih. Aku binguuuuuuuuuuung, aku mau cerita ama kalian.
Semua kejadian campur aduk alias kejadian gado-gado ini terjadi pada hari Rabu, 28 Januari 2008. Pagi-pagi udah dibuka dengan pertengkaran bote-botean aku dengan 2 temen terbaikku. Huuuh, aku harus tahan ga ngobrol ma mereka sampai istirahat pertama (baca lengkapnya di artikel “Serba Bote”!).

Hari Rabu ini adalah hari mendebarkan dalam hidupku (lebay), aku presentasi BIOLOGI. Ini bukan presentasi biasa yang tinggal liat layar, kita presentasi harus hafal mati, belum lagi pake bahasa Inggris. Kalo udah lupa teksnya, hancur sudah. Habis istirahat kan pelajaran metik tuh, habis pelajaran metik itu biologi.

Teng teng teng teng!! Bel tanda pelajaran metik metik selesai. Jantungku dag dig dug kencang, sambil terus menghafal teks yang sejak pagi udah aku pegang. Setelah yakin hafal aku berusaha nenangin suasana. Yup berhasil. Kelompokku dapat bagian tampil paling terakhir, jadi masih ada banyak waktu buat hafalin.

Satu demi satu kelompok telah maju, hingga presentasi kelompok sebelum aku baru saja selesai, penyakit keringat dingin plus deg-degkan aku muncul lagi. Tapi aku yakin kelompokku pasti bisa, aku percaya ama mereka. Kelompokku itu aku, Maulika, Ivan, ama Mail. Saat kelompokku sudah mau maju, tiba-tiba... Jeglek!! Mati lampu. Huaaaaaaa, aku panik kalo mati lampu ga bisa pake proyektor, kalo nggak pake proyekto,r slide yang sudah aku ama Maulika bikin mati-matian seharian akan sia-sia. Saat itu aku udah blank berat, aku udah mikirin hal-hal yang terjadi berikutnya. Akhirnya aku presentasi menggunakan laptop yang diletakkan diatas meja. Nggak semua anak bisa menyimak, padahal slidenya itu adalah daya tarik dari presentasi kami. Aku yang udah kacau, memulai presentasi seadanya. Rasa didepan aku udah mau nangis gara-gara mati lampu. Belum lagi waktu giliran Mail yang baca, dia lupa 100% teks yang seharusnya dia baca. Aku ambil alih presentasi dan berusaha tetap tertawa setiap melihat yang lain tertawa. Air mata rasanya udah mau tumpah. Bel menyelamatkanku dari rasa blank berat. Aku segera kembali ke tempatku dan kulihat Mail yang tanpa rasa bersalah bisa ketawa-ketawa. Pengen aku marahin dia, pengen aku ngelempar dia, dan aku sempat menyesal memasukannya ke kelompokku.

Tapi setelah aku pikir-pikir lagi, nggak ada artinya aku marah, toh ga bisa muter waktu juga. Dan juga malam sebelumnya Mail SMS aku waktu kejadian aku ngilangin buku bahasanya (baca lengkapnya di artikel “Serba Bote”!!). Waktu kutanya dia marah ato nggak waktu aku ngilangin buku bahasanya, di jawab kya gini “Udah la Peb, aku nggak marah kok, aku kan orangnya lembut dan santai. Yang terjadi, terjadilah!”


Yup, kata-kata itulah yang bisa nahan aku buat nggak marah ke dia. Semuanya dibawa asik aja. Namanya juga manusia, pasti punya kesalahan, dan pastinya juga akan belajar dari kesalahan tersebut.

Dan inget, semua orang berhak mendapatkan kesempatan yang kedua, jadikan itu alasan agar kamu selalu bisa memaafkan kesalahan orang lain. Dari sini aku dapet pelajarn yang baik hanya dari sebuah SMS. SMS yang tak akan pernah kuhapus dari hapeku.
Kemaren ya kemaren, sekarang ya sekarang. Jangan samakan kemaren ama sekarang,, ok???!!!
Sekian infonya,,,

Wassalamualikum wr. Wb

Hantu Dan Toilet? Hiiii, serem!!!


Assalamualaikum,,
Wewewewew, sekilas mungkin dari judulnya aja udah aneh. Apalagi isi nih cerita.
Oya, sebelum aku lupa nyantumin, kejadian aneh terjadi pada hari Jum’at, 23 Januari 2009, lebih tepatnya lagi waktu mau sholat Jum’at (mau sholat Jum’at kok malah ngelakuin yang aneh-aneh, hahahaha,). Aku cukup merasa berdosa karna terlalu bnyak ngelakuin kesalahan gara-gara ini.
Mau tau???
Simak sejarahnya.....

Hari Jum’at, pas aku ama Arni, Indi, Fara, Farras, Alimah, ama Maulika kan mau ngerjain tugas Pkn tuh, nah kita sepakat ngerjainnya habis sholat Jum’at (tapi akhirnya tugas Pkn sama sekali tak tersentuh). Sholat Jum’at itu pun kita mau gara-gara dimarahin ma Pak Siapa gitu, aku lupa.

Sebelumnya kan aku ma yang lain kecuali Alimah ma Fara, kan baru mau ke mushola sesaat sebelum sholat mau dimulai. Fara ma Alimah udah duluan ke Mushola. Setelah dimarah marahin ama Pak yang aku lupa namanya, langsung aja kita berbondong-bondong mau ke mushola. Awalnya sih, arni ngajakin kabur, tapi ndak ah. Klo ketauan ma Pak yang aku lupa namanya, kan bisa berabe. Ya udah, Arni ngalah, akhirnya kita masuk ke Mushola, ambil mukena, booking tempat paling belakang, lalu pergi ke tempat wudhu. Mau ambil air wudhu.

Seperti biasa, kebiasaan kita yang ndak jelas di tempat wudhu itu tetap terjadi. Kebiasaan kita itu habis wudhu lalu ngaca, lalu Farras ato nggak Arni bilang gini “Eh, klo ngaca di sini (tempat wudhu), kok mukaku kotor ya, padahal klo ngaca dirumah bersih.” Ada juga kata-kata khas yang lain yang biasa aku bilang ke Arni “Beh Arni wudhu aja pamer kaki. Tau-tau kakimu mulus.” Ato juga “Wih, Ar, kakimu kok gede banget ya??!” Dan kata-kata itu adalah kata-kata khas yang selalu diucapkan klo kita lagi di tempat wudhu.

Arni kan ke toilet dulu, lalu pas dia udah keluar, kita berlima mojok di tempat wudhu. Kita ngebicarain tentang hantu yang da di film ‘Setannya Kok Beneran?’. Selain itu juga ngomongin lagu yang haram dinyanyikan klo lagi sendirian. Lagunya itu lho, si Derby yang gelora asmara, baca deh teksnya, kya manggil hantu tau nggak. Wkwkwkwk...

Keasikan gosipin hantu, setan sempat mampir ke pikiran dan ngegoda biar kita tetap gosipin hantu. Dan hebatnya godaan setan itu sukses besar, gosip kita terus berlanjut. Hingga pada akhirnya, Arni bilang klo bunyi tetesan air di kamar man di serem. Aku yang tetap yakin kalo suara air itu sama semua, nantang Arni. Aku masuk ke toilet mau mastiin. Sesampainya di toilet, celingak-celinguk dulu mastiin ada yang anah ato nggak. Baru kaki pertama akan masuk, empat anak sudah berada di belakangku, eh ternyata mereka berempat juga mau mastiin.

Akhirnya masuklah berlima sekaligus ke dalam toilet mushola kecil tapi tetap bersih terwat (entah siapa yang merawat?). Lalu muncullah ide Farras untuk ngerjain Fara ma Alimah. Kita sepakat dan Farras mengunci Pintu. Yup jejal-jejalan di toilet dengan 5 orang isinya terasa kaya orang rebutan sembako (lebay).
Nggak sampai disitu, setelah memperkirakan apa yang akan terjadi pada kita selanjutnya, aku lupa siapa yang ngomong, dia bilang


“Coba liat air yang mengalir itu, ntar yang ngalir bukan air lagi tapi darah.”



Ada juga yang bilang “Ntar ada tangan ma kepala keluar dari kloset”
“Lalu kita tekunci disini....”



“Tiba-tiba lampu kedap-kedip.”



“Nanti hantunya keluar!!”



Dan aku yang mempunyai phobia alias parno berat ma hantu dan keluarganya, spontan aja teriak tiap ada yang kagetin. Nggak tau kenapa untuk orang yang mempunyai phobia hantu kya aku, rasanya semua cerita hantu akan terjadi pada saat itu juga. Jantungku dag dig dug, udah keringetan (entah karna kepanasan ato takut), dan pastinya aku nggak berani liat ke bak ama klostnya. Belum lagi waktu ada yang ajib-ajibin lampu, makin shok aku (lebay).
Nah, bebas dari cerita cerita hantu di toilet, kita kaget, ada yang ngegedor, ternyata Fara ma Alimah udah di depan toilet. Kita nggak mungkin keluar, ntar diketawain kita berlima didalam toilet kecil.
Lalu aku ngebikin suara-suara air kya orang habis cebok gitu. Beberapa saat kemudian kita intip lagi, mereka bedua udah nggak ada di luar lagi. Ktanya farras, jangan keluar dulu, kyaknya kita dijebak ma mereka.
Ya udah, kita nunggu beberapa saat, lalu aku keluar dluan buat mastiin, ternyata aman. Siiip, kita keluar, lalu secara berurutan kya semut, kita masuk ke dalam mushola dengan semua mata melirik kita gara-gara kita baru datang waktu khotbah selesai. Malu, deh!!
Kita jelasin ke Fara ma Alimah tadi kita habis makan mie pangsit, kecuali aku, aku sakit perut jadi, jadi lama boker di toilet. Jelas aja mereka nggak percaya. Ya udah deh.
Jadi ada dua dosa yang aku lakuin gara-gara toilet dan cerita hantu. Yang pertama aku udah bohong, yang kedua aku nggak dengerin khotbah pas sholat Jum’at...
Jangan ditiru.

Sabtu, 24 Januari 2009

Pebi Seneng di SBI 4


Assalamualaikumm,,


Pren, kamu tau??
Tadi c udah aku sebutin di artikel sebelumnya..
Di artikel ini aku mau ceritain hal yang menarik..
Aku kan masih kelas 7 nih, nah aku belajar di kelas 7 SBI 4...
Seneeeng deh, belajar di kelas ini,,
anaknya gokil-gokil.. seru-seru deh!!!


Nah, kita kenalan dulu ama pimpinan kelas kita, namanya Amat Tompel, alias Achmad Faisal Azmi. Beh, nie orang kadang-kadang rese juga, dikit-dikit g boleh, dikit-dikit dilarang,, sebel.
(eh, klo kamu kenal Amat, jangan bilang ke Amat ya, aku bilangin dia kya gitu...) Hahahaaaaaa...


Terus di kelas kita juga ada anak yang pinternya g ketulungan...
Namanya arum,, beeeh, nilainya bikin ngiri.......
Katanya eh katanya, Menurut gosip yang tak jelas sumber dan keberadaannya, si Amat Tompel itu digosipin ma Arum si Jenius.


Eh, jangan salah sangka ya, gitu-gitu mereka cocok lho.


(tapi, jangan bilang ke mereka ya....)


Lanjut lagi, ada juga anak kembar tidak identik, maksudnya namanya ada yang kembar. Yang satu cewe, yang satu cowo. Biasanya sih, kita manggil mereka Fiqi Cowo, satunya lagi Vicky cewe. hahahahahaaaaaaaa.....


terus....terus,... ada juga lho pasangan fenomenal di kelasq,mereka itu namax hanifah firmansyah,eh salah salah salah maksudnya hanifah mappangara ama restu firmansyah,he... (jangan marah ya hantu!!!) habis tiap hari adaaaa aja yang ngolokin mereka,, tapi sebenarnya mereka nggak saling suka ko.....
hahahahaaaaaaaa......


di kelasku juga ada geng seru, namanya rahadisa, beranggotakan rachel, hani, odi, ma sarah. nak cowonya sih, manggil mereka geng centil,,


tapi menurutku nggak kok......

Si Amat Ulang Tahun!



Assalamualaikum,,
Woi, woi my pren tau nggak???
Anak-anak di kelasku itu adalah anak-anak yang nggak pernah lupa lho ma temennya...
Buktinya, waktu ada temen yang ultah, nak dikelasku nggak pernah lupa nyiapin kejutan heboh!!

Nah pren, sebagai contoh waktu ketua kelas kita ma temen kita ulang taun, surprisenya heboh banget deh!!

Pesan untuk amat ma ihsan :”Jangan geer ya!!!!”

Nah, begini lho sejarahnya...

Aku udah lupa tanggal berapa, waktu itu temenku, Hani, ngasihtau klo amat ultah tanggal 16 Desember. Nah, langsung aja semuanya sepakat buat ngerjain tu anak. Iseng aja sih, nih ide, tapi kalo dipikir-pikir, okelah nambah kesan. Besoknya ide demi ide mulai ditampung, padahal ultahnya masih sekitar 2 minggu lagi, tapi udah dipersiapkan, ckckckck (Jangan geer, Mat!!).
Besok paginya lagi-lagi Hani, berlari heboh ke kami yang lagi kumpul-kumpul (lebay). Ada apa? Kenapa Hani sampai begitu??? (Lebay)
Oh, ternyata 2 hari sebelum Amat ultah, Ihsan juga ultah. Waduuuh, rencana yang sudah disusun harus diubah lagi, coz kali ini 2 orang sekaligus yang harus di beri kejutan heboh..
Waktu ada pelajaran kosong, kami, nak cewe-cewe luar biasa kelas 7 SBI 4 (lebay) kumpul di depan panggung kelas. Ada yang lesehan, bediri, posisi boker alias jongkok, duduk di kursi, tiduran, duduk sila,...(udah, itu nggak penting). Nah, kita kumpul lagi buat ngebehas rencana apa yang akan dilakukan untuk ngebuat acara ultah mereka menjadi tak terlupakan. Acaranya ini diadakan pada Jum’at, 12 Desember 2008.
Hari H :
Akhirnya tiba juga hari yang menentukan, hasil rundingan dua minggu akan dibuktikan hari itu, Jum’at 12 Desember 2008 (lebay). Rencana sudah mulai dilaksanakan waktu jam pelajaran pertama, TIK. Bu Filen, guru TIK sekaligus wali kelas kami, sudah pasti menjadi sekongkolannya kita dong!!! Jadi apapun yang bu Filen lakuin ma Amat ato Ihsan, tak lebih dan tak bukan juga atas instruksi kami.
Biasanya, kan klo TIK kita langsung ke lab komputer, tapi ini nggak, bu Filen nyuruh kami diem dulu dikelas, katanya sih ada yang amu disampein. Di kelas itu ternyata bu Filen mengdakan pemilihan anak yang bertanggung jawab atas barang-barang di kelas, bu Filen membuka buku absen dan langsung menyebutkan 2 nama beruntung yang menjadi penanggung jawab barang-barang di kelas. Mereka adalah Achmad Faisal Azmi (Amat) & Ihsan Wicaksono (Ihsan).( Ingat, semua yang dilakukan bu Filen itu atas instruksi kami.). Semua ank dikelasku jelas memberi tepuk tangan sambil cekikikan. Setelah pemilihan itu pelajaran TIK dilanjutkan di Labkom.

Di labkom, Alimah ma Arni (kalo nggak salah) izin ke bu filen ke kelas, bilangnya sih, ada yang ketinggalan. Ternyata eh ternyata, ,mereka nggak Cuma izin ke kelas, tapi juga izin minjem kunci cadangan lokernya Amat ma Ihsan yang dipegang bu Filen. Secepat yang mereka bisa, langsung berlari ke kelas dan memasukkan remote ke loker Ihsan ma Amat, lalu kembalikan kunci loker ke ruangan bu Filen, lalu balik lagi ke labkom.
Selesai pelajaran TIK, lagi-lagi nak cewe luar biasa ngumpul di mejaku, mejanya Arni, ma mejanya Arum. Padahal disamping belakang dengan dijaraki kurang lebih 1 setengah kaki itu mejanya Amat ma Ihsan. Tapi bodo. Rachel bilang gini ke kita “Kyaknya klo dihari mereka dilantik jadi penanggung jawab, langsung ada barang yang hilang, teru ditemuinnya di loker mereka, pasti mereka curiga dong.” Iya juga sih, lau kita mengubah sedikit rencana kita, remote yang tadinya ada di loker mereka langsung kita kluarin dan kita titipin ke anak kelas sebelah. Kita ngelakuinnya waktu istirahat, kita nyuruh restu ajak mereka ke kantin dulu. Beberapa saat setelah barng mindahin barang dari lokernya amat ma ihsan, tiba-tiba meraka ke kelas langsung nyamperin aku ma alimah, di bilang gini “eh, tadi kalian buka lokerku ya?? Ngapain sih?” Aku ma alimah jelas ngelak. Dalam hati kita pasti ada yang bocorin tentang ini ke mereka, klo nggak F****N berarti M***L (sory ya yang ngerasa).

Bel berbunyi, aku balik ke tempatku lalu aku liat ke dalam laci mejaku, aku teriak dibuat-buat kya gini “Lho, uang di dompetku hilang. Hilangnya lebih 100.000.” Aku pasang muka super panik. Terus Amat nanya ma aku, “Kok bisa hilang sih???” “Aku nggak tau kemaren dompetku ketinggalan,” kataku sambil nangis. Teng teng bel istirahat bunyi, Alimah yang dari tadi beres-beres kelas menyadari sesuatu, alimah says “Pebi, remote proyektor kita kok nggak ada ya?? Bantuin cari nah, Peb!!” Aku, yang masih pura-pura nangis nggak menjawab ucapan Alimah. Alimah mintra bantuan ke yang lain untuk cariin remote yang hilang. 10 menit cari nyari ampe jungkir balik, tu remote masih bandel juga, nggak ketemu-ketemu. Lalu aku lupa siapa yang bilang, dia bilang kaya gini “Amat, Ihsan! Barang kelas ada yang hilang, kalian harus cari ampe dapet lho!!” Terus, aku lupa Amat bilang ama siapa kya gini “Eh, kalian ngerjain aku ma Ihsan ya?? Udah deh nggak usah bohong.” “Kamu itu jadi orang kepedean banget sih, ngapain juga kita ngrjain kamu? Dalam rangka apa coba?” Bales anak-anak yang lain. Amat diem. Saat itu aku msih sibuk ngumpulin air mata buat pura-pura nangis.

Tiba-tiba bu Filen dateng, aku lupa siapa, langsung bilang ke bu Filen kalo remote proyektor kelas hilang, bu Filen jelas aja langsung marah (pura-pura), dan bilang “Amat, Ihsan. Kalian berdua ini nggak bener ya, jaga barang-barang kelas, itu remote kok bisa hilang??? Pokoknya ibu nggak mau tau, sebelum pulangan tu remotenharus sudah ketemu. Klo belum ketemu, kalian datengin ibu.” Setelah itu bu Filen langsung keluar. Spontan Amat nyuruh kita ngecek tas kita satu-satu, tapi remote tetap tak ditemukan. Lagi-lagi Amat nyamperin aku dan bilang “Peb, kalian itu ngerjain aku kan???” “Nggak lah Mat.” “Sumpah kamu??? Klo kamu bohong kamu masuk neraka, Peb!” Aku bingung juga, tapi akhirnya aku salaman ama amat dan bilang “Oke, sumpah”.Waktu itu aku sudah tau kalu amat ma ihsan tau kita sekongkol ma bu Filen. Lalu Amat pergi dan kembali ngaduk-ngaduk kelas nyari remote. Nie kelas dalam keadaan ribut dan kacau, tiba-tiba Pak Ghofar (guru yang terkenal klo udah marah seremnya bukan main) datang ke kelas kita sambil marah-marah “Kalian ini ribut terus kerjanya, SBI kok gini??? Kenapa lagi sih???”
Terus aku ngomong sambil nangis ke Pak Ghofar “Itu Pak, uang saya Hiks,, hiks hilang,” “Berapa yang hilang?” “Sekitar 300.000 ribu pak.”
Langsung aja Pak Ghofar teriak sambil ngebentak “Kelas apa ini?? Sejak kapan SBI jadi maling? Geledah tas kalian, keluarin semua isinya!!!
Tanpa berani membantah, semua ank naruh tas diatas meja, ngeluarin buku-buku juga. Aku nggak tau kenapa, dan gara-gara siapa uang itu ditemukan dalm buku TIKnya Amat (sebenarnya sih, yang masukin ke bukunya Amat itu si Alimah, waktu Amat lagi jajan). Lalu, aku lupa siapa yang ngomong, dia bilang ke Pak Ghofar klo uangnya udah ditemuin (aku tau kalo Amat ma Ihsan belum tau kalo kita juga sekongkol ma Pak Ghofar). Mukanya amt udah pahit banget tuh. Terus pak Ghofar minta barang buktinya. Habis itu Pak Ghofar langsung ngebentak Amat “Eh, kenapa uangnya bisa ada di tas kamu???” “Aku, aku nggak tau pak....” Belum Amat nyelesain kalimatnya Pak Ghofar dah nyembur lagi “Aku..Aku Saya!! Nggak sopan banget!” Amat udah nggak mampu jelasin lagi, terus si Amat itu NANGIS, byangin dia NANGIS. Wow, prestasi. Belum selesai lho semburannya Pak Ghofar “Sini kamu!!” Beeeeeh, si Amat tambah nangis tuh. Amat langsung datengin pak Ghofar didepan pintu-jaga jarak-. Lalu pak Ghofar nanya lagi “Tadi saya ndenger, barang di kelas ini ada yang hilang, mana penanggung jawabnya, serentak semuanya liat ke Amat ma Ihsan, Pak ghofar langsung manggil Ihsan lalu nyuruh mereka bedua ikut Pak Ghofar, tapi aku nggak tau dimana. Yang pasti tempatnya jauh dari kelas kami (Ingat, Pak Ghofar juga sekongkolan kami!). Nah, selagi mereka bibawa lari pak Ghofar, nak dikelas bersorak ria dan nyiapin yang lainnya. Ada yang ambil kue, ambil kado, nyiapin krim, nyiapin kertas kelap-kelip. Setelah semuanya beres, ank-anak ambil posisi, matiin lampu, Pak Ghofar kasih isyarat klo Amat ma Ihsan mau ke kelas. Kami menghitung dalam hati dan saat mereka buka pinta daaaann......
“HAPPY BIRTHDAY” Amat ma Ihsan dilempari kertas kelap-kelip dan muka mereka dicoreti krim. Lucu deeeeh! Setelah sekelasan puas coret-coret muka pake krim, acara berikutnya potong kue. Kuenya itu dikasih Odi secara Cuma-Cuma (makasih ya Odi..). Sekalasan makan kue bareng-bareng. Ivan nyuil dikit kuenya dan ngelemparin tu kue ke mukanya Ihsan yang udah belepotan krim. Selesai makan kue, nyanyi met ultah bareng-bareng buat Amat ma Ihsan. Pokoknya hari itu kelas kita jadi pusat perhatian orang-orang yang lewat. Yup, akhirnya sampailah tahap terakhir, yaitu buka kado. Kadonya di beli patungan. Kadonya sih kecil, tapi bungkusannya berlembar-lembar bahkan berkardus-kardus. Isinya itu adalh miniatur Gitar! Kereeeeen banget (makasih Alimah, yang mau nyari kado)!! Awalnya sih mau kasih kaset Peterpan, tapi toko kasetnya udah tutup.

Ya udah de, begitulah kelas kita! Selalu seru, selalu heboh, dan anti Permusuhan!!!

Pak Ismail vs Aku


Assalamualaikum,,
Pren, kali ini aku mau cerita tentang awal alias sumber penyakit phobiaku ma guru berwajah seram.

Padahal ya, sebelum hal ini, aku nggak pernah parno alias takut ma guru berwajah seram. Tapi kejadian ini benar-benar membuat penyakit phobiaku yang semula hanya parno ma hantu dan sebangsanya bertambah 1.

Beginilah cerita kenapa sekarang aku bisa parno berat ma guru berwajah seram, tapi gak sephobia aku ma setan dan sebangsanya sih.
Simak sejarahnya...

Kejadian ini terjadi waktu aku lagi ulangan umum semester 1, waktu itu lagi ulangan IPS ma Penjasorkes. Aku ma Ismail, ato akrabnya dipanggil Mail, kan duduk sebelahan tuh. Aku itu punya kebiasaan buruk klo lagi ulangan suka ngajak ngobrol temen disampingku.
Aku kan juga nggak bego-bego banget, jadi aku liat dulu dlu siapa guru yang ngawas, yang ngawas itu guru cewe, pake kerudung, sesekali aku liat ke beliau, beliau nunduk, (tidur mungkin ya???) Aku coba ngobrol ma Mail, aku tau kalo tu guru tau aku lagi ngobrol ma Mail. Tapi tu guru diem aja. Aku ma Mail duduk paling belakang, paling pojok kiri. Nah, aku ma Mail punya cara biar bggak terlalu dicurigai klo kita lagi ngobrol. Aku mastiin tu guru pengawas udah tidur, lalu aku dengan lelusa bisa ngobrol dengan siapa aja. Nah, ternyata aku keasikan ngobrol, jadi aku nggak tau lagi apa yang terjadi jauh didepan sana, di meja guru.

Tapi aku lupa siapa, ada yang bilang ke aku, guru yang ngawas ganti. Langsung aja aku liat ke depan. Eh, iya ternyata gurunya ganti jadi bapak-bapak berwajah seram, berbadan tinggi berisi yang duduk disitu. Aku tetep beranggapan kalo orang yang berwajah seram, mungkin saja hatinya tidak seseram wajahnya. Dan hebatnya cara itu selalu berhasil setiap aku berhadapan ama guru berwajah seram.

Penyakit burukku waktu ulangan kambuh lagi, setelah aku yakin berhasil meyakinkan diriku bahwa guru yang sedang ngawas ini tidak kejam, aku ngobrol lagi deh ma Mail, aku nengok ke bapak pengawas, bapaknya lagi ngurus apalah itu, aku ndak tau. Lalu aku lanjutin ngobrol lagi ama Mail. Sampai-sampai kita gak tau klo bapaknya liatin ke arah kita terus.

Tiba-tiba bapaknya nanya gini “Ni kelas berapa ya???”
“7 SBI 4, pak” Jawab anak-anak serempak.
“SBI ya?”
“Iya, pak!”
“Setahu bapak anak SBI nggk ada yang kerja sama waktu ulangan kya nak di belakang itu.”
Kata pak pengawas dengan suara besar nan kasar sambil nunjuk ke arah aku ma Mail. Saat itu aku seperti berada dalm penjara (kaya udah pernah masuk penjara aja..). Semua mata di kelasku menatap tajam ke arahku ma Mail, tatapan yang sangat sinis (lebay). Apalagi waktu aku liat muka bapaknya sekilas, beh gileeeee, serasa mau dimakan raksasa. Aku itu ngeliat pak pengawas itu kyaknya terlalu berlebihan, tapi itulah yang kira-kira aku rasain kalo semua mata menatap tajam ke arahku. Tatapan bapaknya itu sinis seakan mengejekku banget. Aku shock berat, aku putusin untuk nunduk aja, sambil aku liatin mukanya Mail yang nggak kalah pucat ama Mukaku (lebay)!!! Tapi saat itu aku bersyukur pada Allah SWT, karna saat insiden mata sinis itu, ulangnku sudah selesai. Klo belum selesai, bisa anjlok nilaiku.

Aku nyoba ngelupain tu insiden, lumayan lega, tapi nda hilang-hilang. Hingga pada malam hari itu juga, Mail SMS aku, dia bilang tatapannya Pak Ismail itu sadis! Ngeri, nggak bisa dilupain. Beeeh, keingat lagi aku ma insiden tadi siang, gara-gara ntu insiden aku nggak bisa terlalu serius belajar, dan parahnya Pak Ismail, si bapak pengawas tadi itu hinggap juga dimimpi aku. Aku itu mimpi aku lagi ngelakuin semua kegiatan rutinku, tapi dimana-mana ada tatapan sadis Pak Ismail yang ngeliatin aku. Huaaaaa, rasanya aku nggak mau tidur malam itu.

Itulah asal muasal aku jadi takut banget ama Guru Berwajah seram. Biarpun mungkin hatinya nda serem, tapi gara-gara insiden tatapan sadis itu aku terus beranggapan bahwa guru yang berwajah seram, pasti jahat!!!

Oya dulu, waktu pertengahan semester 1, aku juga ada kejadian aneh ma Pak Ismail. Waktu itu aku pernah ketemu Pak Ismail, terus Pak Ismail liatin aku, aku juga ngeliatin beliau, beliau melot, aku juga melotot. Hingga akhirnya terjadi melotot-melototan antara aku ma Pak Ismail. Dan itu ngeri!!!

Tapi yah, ambil positifnya aja, berkat itu pula kebiasaan aku ngobrol pas ulangan berkurang....
Sekian,,



_Pebi_

Pertama Les


Ini adalah salah satu contoh kelebaian aku...



Aku kan baru masuk les baru-baru ini, aku les di artha 3..
(baru masuk aja sudah lebay)......




Nah, tau nggak, waktu hari pertama masuk aku langsung telat.
Dikira orang-orang aku ngggak niat les. Huuuaaaaa.....!!!
Eh, tapi ternyata seru juga lho les disana.




Di kelas aku sekelas ama Indi, Ihsan, ma Ismail.



Waktu melangkahkan kaki pertama ke dalam kelas (lebay), pelajaran udah dimulai (ya iyalah). Langsung aja balajar matik. Seru lho.....



Waktu itu yang masuk nggak semuanya..
Nah, nak cowonya itu hobi banget olok-olokkan
Kan ada tuh, nak cowo yang gila abisss, nah terus nggak tau kenapa tiba-tiba Mail nyumpahin dia kaya gini



"Eh, ntar kuputus loh telepon rumahmu" terus anak stres tadi bilang gini "Putus aja kalo berani!!!"



Terus mail nunjuk aku, bilangnya aku orang telkom... Akhirnya si stres itu nggak ngomong lagi deh.



Oya, kyaknya ntar ditempat les aku dipanggil Artha deh,, huhuhu sedihnya, padahal kan namaku Pebi.
Eh, tau nggak?? Harusnya sih aku nggak diterima les disitu, tapi ada hal yang membuatku diterima...




Sejarahnya begini :
Hari Senin, mamaku ama aku datang ke Artha 3 buat daftarin aku les. Nah, aku disuruh mamaku nunggu di taman bareng adekku, mamaku bilang "tenang aja, serahkan sama mama!"
Nah, beberapa saat kemudian, mamaku keluar, langsung nyamperin aku, bilangnya aku diterima. Yeah, aku seneng!!!




Terus terjadilah percakapan kya gini di mobil :



Mama :"Peb, kamu lesnya mulai hari Rabu."
Pebi :"Kok aku diterima sih, kan kemaren orangnya bilang kelasnya udah penuh??"
Mama :"Itulah hebatnya mama."
Pebi :"Mangnya mama ngapain orangnya???"
Mama :"Gini lho, awalnya sih memang g bisa terima lagi, tapi mama bilang aja namamu Pebriani Artha, orangnya kira kamu yang punya artha, terus mama bilang kamu bukan yang punya artha. Nah, belum sempat orangnya ngomong, mama udah bilang, kemaren anak saya ranking 2 lho...
Pebi :"Terus?"
Mama :"Ya udah orangnya langsung terima. Selesai.."
Pebi :"Oh, begitu. Yey!!!"




Selesailah cerita sejarah aku bis Les di Artha 3..

Percaya ato Tidak???

Mungkin udah agak basi, namun informasinya masih cukup valid. Simaklah fakta-fakta merikut ini, mungkin berguna untuk anda :

Warna asli coca-cola adalah hijau


Otot yang paling kuat di tubuh manusia adalah otot lidah.


Setiap orang di Amerika rata-rata mempunyai 2 kartu kredit.


Kata yang paling panjang yang bisa diketik dengan satu baris tuts di keyboard adalah “TYPERWRITER”


Wanita berkedip 2 kali lebih banyak daripada pria.


Seseorang tidak akan mati hanya dengan menahan nafasnya.


Tidak akan ada seorangpun yang mampu menjilat siku tangannya sendiri.


Seekor babi tidak akan pernah bisa mendongak melihat langit.


Bersin terlalu kers akan menyebabkan tulang iga retak, tetapi dengan menahan bersin akan memecahkan pembuluh darah di leher dan otak dan dapt menyebabkan kematian.


111.111.111 x 111.111.111 =-12.345.678.987.654.321


Madu adalah makanan yang tidak akan akan basi.


Seekor buaya tidak akn bisa menjulurkan lidahnya keluar walaupun membuka mulutnya sepanjang hari.


Siput/keong bisa tidur selama 3 tahun terus-menerus.


Semua beruang kutub ternyata kidal.


Pada tahun 1987, American airlines bisa mengurangi cost sebesar $400.000 hanya dengan menghilangkanminyak zaitun pada menu salad di kelas 1.


Kupu-kupu mencicipi nektar bunga denagn kakinya.


Gajah adalah satu-satunya binatang darat yang tidak bisa melompat.


Rata-rata manusia lebih takut laba-laba daripada takut mati.


Semut akan selalu jatuh pingsan ke arah kanan jika terbius.


Kursi listrik ditemukan oleh dokter gigi.


2 tikus dapat beranak pinak hingga 18 juta dalam 18 bulan.


Memakai headset 1 jam bisa manghasilkan kuman ditelinga 700 kali lebih banyak.


Zippo ditemukan lebih dulu daripada korek api manual


Hampir semua lipstik mengandung sisik ikan.


Seperti sidik jari, lidah manusia juga berbeda-beda.


Dan terakhir, setiap orang yang membaca artikel ini, pasti akan mencoba manjilat siku tangan mereka. ~

Jumat, 23 Januari 2009

Berlebai Ria


Cuy,, nie Pebi,, anak lebai yang baru ngerti cara bikin blog,, hahahaha...

Aku baru punya blog tanggal 23 Januari ini lho. Padahal aku sudah kelas 1 SMP, tapi aku baru ngerti cara buat blog.

Hahahaha.....



Aku mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya pada 3 orang temenku yang tergabung dalam komunitas duduk belakang...



Thanks sebesar-besarnya buat Farras, Fara, Indi yang sudah mengajarkanku tentang cara membuat blog...



Sebelum membaca artikel yang lainnya, kenalan yok ma aku..



Kenalin, nama aku Pebi, Pebriani Artha.. Aku skul di SMPN 1 balikpapan.

Aku kelas SBI lho (bangganya pang)...

Aku punya 2 orang sahabat baik di kelas, mereka itu Arni ma Arum,, we are best pren selamanya...



Pren, kalian tau??? Aku cinta mati ma oncy ungu,, habis dia keren banget cih.

Ga ada yang bisa ngalahin oncy deh!!!



Terus, selain ngefans mati ama oncy, aku juga sudah pastingefans juga ama ungu band, secara dia kan di band ungu...

Klo kartun yang paling aku suka itu conan..

Ntar ungu ma conan juga bakal aku bahas di artikelku yang lain...



Nah, lanjut ke kebiasaanku aliaas hobi aku...

Aku itu suka banget ama yang aneh-aneh. Terus aku juga suka ngacau dikelas. Tapi ko bisa-bisanya aku jadi wakil ketua kelas ya???

Hahahaha.....

terus hobiku yang paling menarik itu adalah tidur dan makan..

Tidur dan makan adalah kegiatan rutinku di hari libur. Habis makan pasti tidur.

hahahaha....



Lanjut lagi, aku lahir di Semarang, tanggal 24 Februari 1996.