Anda Pengunjung Ke :

Rabu, 24 Maret 2010

Kucing, Polisi, dan Ayam

“Peb, gamau tau kamu pokoknya bangun gak boleh telat, aku masuk jam 7, aku UJIAN NASIONAL!” kata kkaku pas malem sebelum hari ini (Senin, 22 Maret 2010). Oke, hari ini aku bangun tepat waktu dan berangkat tepat waktu juga. Gatau kenapa selama perjalanan ke sekolah aku nemuin 3 peristiwa *tsaah yang berhubungan ama kucing, polantas, & ayam.

Yang pertama, tentang kucing. Aku lagi asik sengerin lagu dimobil, ayahku nyetir agak cepet soalnya jalanan sepi. Tiba tiba kakakku teriak “kucing, kucing awas!” Ckiiit, ayahku berhenti sekitar 1 jengkal dari kucing yang ada ditengah jalan. Aku tutup mata, terus nengok keluar sedikit, tuh kucing kok gak pergi pergi, jangan jangan udah mati. Beh, disitu mobilku berhenti di tengah tengah jalan, kanan kiri kedengaran klakson ama segala macem sumpah sumpah orang gak sabaran. Ayahku penasaran, akhirnya beliau turun dan mengambil kucing itu, lalu memasukkannya ke mobil. Kalo dipikir pikir memang bener sih, kalo ada kucing ato apa lah yang ngeganggu ditengah jalan mesti diambil, biar gak ngebahayain orang lain. Ya toh?

Lalu habis peristiwa kucing itu mobilku jalan lagi, pas dilampu merah pertigaan, kan kebetulan lagi lampu merah, aku agak kebelakang gitu posisi mobilnya. Di deket lampu merah kan ada polantasnya, deket polantas itu barisan motor. Nah, lalu ada motor yang dateng dari belakang, yang nyetir ibu ibu bonceng anaknya masih SD kira kira kelas 2 gitu. Pas ngerem depan lampu merah, motor ibu itu mereng, untungnya ga jatuh si ibu itu ama anaknya, tapi ada tempat minum gitu jatuh terus ngegelinding jauh ke tengah jalan, refleks aja polisi itu ngejar tuh tempat minum, tapi sayangnya isinya udah tumpah, kalo aku gak salah liat sih isinya susu, tapi ga tau juga. Terus polisi tadi balikin tempat minum yang jatuh tadi ke anak kecil yang dibonceng mamanya itu, anaknya diem sebentar, terus nangis, aku ga tau nangis gara gara apa, tapi MUNGKIN kayaknya garagara susunya tumpah. Terus, polisi tadi langsung ngomong “tunggu sebentar ya bu tunggu sebentar (aku gak denger polisis itu ngomong apa, tapi kalo diliat dari garakan tangannya kayaknya sih ngomong kaya gitu)” terus polisi tadi lari ke motor di deretan ruko gitu, ngebuka bagasi motornya, terus ngmbil susu kotakan (ternyata polisi juga sedia susu *aku baru tau), lari lagi, terus susu kotaknya dikasihin ke anak kecil tadi. Setelah itu lampu hijau. Aku terharu liatnya, polisinya baik banget mau nolongin anak kecil tadi, gak perlu banyak mikir buat nolongin orang, rela susah susah asal anak kecil tadi gak nangis lagi. So sweeet :’) ya toh?

Nah, jalan lagi, kira kira 100 meter sebelum nyampe sekolahan, itu kan mobilku lewat jalan kecil, didepanku ada motor, aku lagi asik asik baca koran, tiba tiba kaget. Ada ayam terbang!!!! Wih, terbangnya tinggi lagi. Dari hasil pengamatanku, tuh ayam kayaknya mau ketabarak ama motor didepanku, mungkin sesaat sebelum ketabrak tuh ayam syok berat dan belum pengen mati, jadi tanpa sadar tuh ayam loncat (aku liatnya kaya ayam terbang) tinggi banget ngelewatin atasnya motor, dan loncatannya berhasil mendarat di mobilku dengan sempurna. Kalo ayam, ayahku ogah ngambil, ntar juga turun sendiri. Yup tuh ayam akhirnya turun dengan sendirinya, orang yang didepanku kayaknya sama syoknya ama ayam yang hampir ditabaraknya, dia ngusup ngusep dada, gelang geleng kepala, ama ketawa ga jelas gitu. Pelajaran yang bisa diambil : kalo udah dalam keadaan mendesak, hal yang tak mungkin pun menjadi mungkin. Iya toh?

Sabtu, 13 Maret 2010

B U R U N G (?)



Pabrik Burung?? 

Wew, dikelas lagi hobi mgomongin burung. Hari ini seharian burung aja yang dibahas. Tadi juga pas peajaran agama, gurunya lagi sibuk sendiri, aku kebelakang datengin anak anak yang lagi seru “ngeburung” ria (Ody, Arum, Rachel, Alimah, Mail, Kiki). Lalu terjadilah obrolan seperti ini :
Aku        :”Weh, minta kertas dong, kau mau bikin burung juga.”
Ody        :”Peb, ngerti gak cara bikin burungnya?”
Aku        :”Ngertilah.”
Ody        :”Kalo gak ngerti, kamu liat burungnya Mail dulu.”
Aku        :”He? Aku ngerti kok”
Arum     :”Iya peb, habis liat burungnya Mail, kamu buka, kamu liatin lipatan lipatannya” (beberapa anak yang berpikiran ngeres langsung bilang “hiiiiiii”)
Mail       :(baru selesai ngelipet) “Weh, siapa yang mau pegang burungkuuuu?”
Semua  :”Mau dong, mau mau mau.” (semua pegang burungnya Mail)
Aku        :”Aduh, burung yang ini ga enak nah, tajem betul.”
Rachel   :”Enak kali Peb, kalo burungnya tajem.”
Aku        :”Ga enak tauuuu. Enak tuh yang ujungnya tumpul, lebih puas.”
Arum     :”Yang enak tuh kalo burungnya panjang....... (nengok semua) panjang sayapnya maksudnyaa.”
Semua  :”Hahahahaha.”
Mail       :”Enak yang ujungnya tajem kali peb.”
Aku        :”Aku sih lebih suka yang tumpul.”
Rachel   :”Udah banyak eh koleksi burung kita.”
Aku        :”Iya, eh yang ini bagus burungnya.”
Arum     :”Kenapa bagus?”
Aku        :”Besar sih, gak tajem lagi, jadi gak sakit.”
Ody        :”Yap, sekarang siapa yang mau pegang burungkuu??”
Rachel   :”Kamu punya burung kah od?”
Ody        :”Ini nah liat aku udah punya sekarang.”
Arum     :”Ini aku bikin burung warna coklat, kayak beneran ya?”
Semua  :”Hiiiiii.”
Arum     :”Kayak burung beo tuh nah coklat.”
Kiki         :”Eh, lajarin aku bikin burung nah.”
Aku        :”Kiki gak punya burung!!?”
Kiki         :”Nah, makanya aku mau bikin.”
"Weh, siapa mau pegang burungku??"

Pembicaraan tentang burung ini terus berlanjut sampai habis pelajaran agama.
Aku        :”Sar, maunya kemaren Ka Gesang yang kasih burungnya ke kamu, bukan kamu yang kasih burung ke dia.”
Sarah     :”Ka Gesang gak punya burung.
Aku        :”Kan kemaren udah kamu kasih, berarti sekarang udah punya burung dong.”

Ada juga obrolan sesaat sebelum pulang.
Mail       :”Peb, lanjutin burungnya Kiki nah.”
Aku        :”Ga ah, lipatan burungnya gak rapi. Males ngulang bikinnya.”
Amat     :”Wess, Mail bikin burung.” (habis itu anak cowonya ngomong apa gitu aku gak begitu denger)
Farhan  :”Aku mau nyabutin bulu burungnya Mail.”
Aku        :”He?, burungnya Mail kan gak bebulu.”
Amat     :”Waaa, pebi pernah liat.”
Aku        :”Ya coba kamu liat sendiri mat, mana bisa bebulu burungnya.”
Kata Mail, ini burungnya bertato

Setelah membaca dialog gila diatas (ketawa sendiri aku liatnya), burung bagaimanakah yang kita maksud?? Yang kita maksud itu origami burung. Dikelas lagi suka bikin origami gitu, gajelas juga tujuan buat apa, tapi seru loh mengorigami bareang. Sebenarnya sih itu bukan origami burung, tapi origami bangau, tapi gak tau anak anak nyebutnya burung, semuanya ikutan deh. Jadi jangan ngeres dulu ya!! Pas kita ngobrol kayak gitu, juga rada gak enak nyebutnya, tapi ga tau kenapa bisa berlanjut tuh dialog ga jelas ampe pulangan. Burung yang udah terkumpul di kelas ada 150 lebih. Target sih bikin 500 burung dalam seminggu . Profesi baru sempaters = PABRIK (origami) BURUNG.
Dalam kresek ini udah ada 200 burung lebih

Rabu, 10 Maret 2010

Amat Berasa Artis

Aku baru tau kalo jadi artis ato orang terkenal (seperti saya) itu terkadang juga bukan kehendak mereka sendiri, terkadanga itu juga karena ulah temen teman gila mereka yang pengen jadiin mereka artis atawa orang terkenal (seperti saya). Nah, aku mikir gitu soalnya di kelasku ada satu anak yang dijadiin kayak artis gitu. Namanya (lagi-lagi) Amat. Aku juga ga tau alasannya apaan, tapi tiap ada salah satu anak cewe dikelas yang ngapain aja bareng amat, itu heboh. Jadi serasa Amat itu diidolain ama satu kelas gitu. Memang udah hobi kali anak sekelas kayak gitu , tapi aslinya kita gak beneran kayak gitu kok Mat, becanda doang. Pasti ada ja jeritan histeris bersama Amat kea gini : “Waaaaaaa, aku cuci tangan ama Amat” “Eh, tadi flashdisk ku di pinjem amat loh” “Weh weh, Amat duduk sebelahku” “Waw, amat ganteeeeng” Kita teriak gitu selalu didepan Amat, amatnya udah pasang ekspresi ga enak, kitanya ketawa aja, dan selalu mengabadikan momen momen bersama Amat *ceilaaah. Nah buat fans-fansnya amat (hani, ody, dan Rachel yang paling heboh bareng Amat) di sempaters, aku persembahkan pada kalian fotoku bersama Amat :DDD
Ini pas percobaan biologi, kebetulan pasanganku amat. Waw. Haha


Tulisan di gipsnya amat ini aku yang nulis loh . J)


Ini pas lagi bikin kostum buat pawai. Asekasek.


Wehehehe, beh, Amat geer banget nih banyak yang ngefans. Kali aja Mat, pas kamu uda gede, jadi artis dengan rachel sebagai fans beratmu J)

Kutu Makin Uzuuur


Aku sedih. Kenapa ya, semua benda itu bisa rusak?? Termasuk si Kutu, laptopku tersayang. Hari ini aku prihatin sumpah ama kondisinya yang makin memburuk. Kutu udah tua, setahun lebih sudah dia bersama orang baik hati yang sangat sayang ama dia, bernama Pebi. Kayak orang tua pada umumnya, rambut kan biasanya memutih, Kutu juga memutiih, aku sediiiiih. FYI, inget,kutu itu nama my-lovely-laptop. Kalo kutu yang memutih itu layarnya. Parah banget, begaris garis, memutih lalu tampilannya akhirnya putih semua. Aku takut eh. Jadi sesaat setelah aku pencet tombol power, penyakit kutu langsung menyerang, tuh layar mesti dgerakin dulu, ato bahkan kupukul biar bener. Dan seperti inilah kondisi layar Kutu pas lagi bagus nan indah :


Lalu, kalo penyakit putih udah nyerang, begini kondisi memprihatinkan si kutu :

Selain penyakit putih yang menandai kalo Kutu udah uzur, ada juga tanda keuzuran yang lain, seperti kau lihat di bawah ini, KOTOR,  TERKELUPAS, DAN SERING NOT RESPONDING :

Pengen cepet cepet bawa kutu ke tempat service, tapi ntar takutnya kalo diservice semua aplikasiku ilang. Tapi gak apa, ntar setelah di service dan dibersihkan, si kutu bakal jadi muda lagi. Mari bersama kita sembuhkan Kutu!! Kirimkan Do’a kalian pada kutu, dan kirimkan duit pada orang-baik-hati-yang-sayang-banget-ama –kutu. Thx do’nya. Kalo perlu kusulap ntar si kutu jadi laptop apple, dan tentunya namanya bukan kutu lagi, kalo udah jadi apple, kukasih nama Kupu Kupu :DD