Anda Pengunjung Ke :

Selasa, 29 April 2014

See You on Top, Pasukan Lamin

Foto-foto ini diambil dihari terakhir Pasukan Lamin belajar bareng sebelum UN..
Sedih juga harus terima kenyataan kalau kita sudah berada di penghujung SMA.
Artinya bakal pisah dengan grup belajar seadanya ini...






Kalau memang itu hari terakhir,
See you on top, Pasukan Lamin :)

#random

At this age, everything is changing. Day by day we don’t notice, but just look back over the past year and you will realize everything has.
People you thought were going to be there forever aren’t, and people you never imagined you’d be speaking to are now some of your closest friends.

Life makes little sense, and the more we grow the less sense it will make.
So make the most of now, before it all changes once again, because in the near future, all of this is only going to be memories...

Minggu, 20 April 2014

Rencana dalam Rencana (part 2)

Lagi asik belajar, tukang kunci mesjid dateng, aku diusir deh. Bingung banget mau kemana lagi habis dari situ. Kalau pulang sayang banget, kasian Defri sama Mayasti. Padahal pas itu moodku jelek sejelek-jeleknya, bête banget sama Mayasti sama Defri. Tapi yasudahlah. Akhirnya aku mampir depot dekat situ, mungkin habis makan betenya hilang. Lagi nunggu pesenan, tiba-tiba Mayasti nelpon? “Peb, kamu diamanaa? Aku udah nunggu di depan rumah Nisa nih aku gaberani jauh jauh.. Terus ketahuan mamanya Nisa aku disuruh masuk kedalam…” “Astaga Maaaaaay, kok bisa ketahuan sih, terus kamu masuk?” “Yam au gimana lagi, kamu kesini ya Peb, bilang aja Defri yang bilang hari ini ada belajar bareng..” “Kamu kok gak ngasih tau aku kalo udah disanaa…” Lalu langsung kututup telponnya. Asli kesel bangeeeeeeeeeet aku pas itu. Gak lama setelah aku batalin pesenan, Defri nelpon. “Peb, kamu dimana? Kukira kamu sudah didalam rumah Nisa, jadi aku masuk…” “Terus kuenya?” “Ya akhirnya aku sama Mayasti sudah kasih ke Nisa…” “Jadi ngasih kejutannya udah selesai?” “Iya… maaf ya Peb.. Kamu kesini kan?”

Sumpaaaaaaaaaaaaah beteeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee.
Kalau bisa aku nangis disitu. Dalam hati ngomel-ngomel…. Akuloh bela-belain banget dateng malam-malam jauh-jauh cuman buat ngasih kejutan ke Nisa, akuloh yang dateng tepat waktu nungguin mereka berjam-jam sampai ketakutan, aku loh nungguin mereka sampai bela-belain belajar di mesjid…. Tau tau kejutannya udah dikasih aja dan aku gaikutan…

 Gapernah aku sekesal itu sama mereka. Tarik napas panjang, aku pun ke rumah Nisa. Baca istighfar sepanjang jalan. “Pokoknya aku gaboleh bête dihari spesialnya orang, jangan mengacaukan suasana, jangan nangis Peb..” kataku berulang-ulang dalam hati.

Akhirnya aku sampai di rumah Nisa. Maksain senyum dan ngetok pintu. “Loh Peb, ngapain?” kata Nisa.
“Kan mau belajar bareng Nis. Mana Defri?” kau mau noleh kearah Mayasti tapi saking betenya sampai gajadi-__-v “Manada Defri kesini..” Kata Nisa.
Aku bingung, tadi kata Defri dia sudah masuk ke rumah Nisa.

Tiba-Tiba…

Defri masuk dari pintu, bawa kue sambil boiling “HAPPY BIRTHDAAAAAAAAY” waaah aku dibohongin, ternyata mereka belum ngasih kejutannya ke Nisa. Moodku langsung berubah. Alhamdulillah masih sempet ngasih kejutan ke Nisa. Gajadi marah sama Defri & Mayasti.

Aku ikutan nyanyi “Happy birthday Nisa, Happy Birthday Nisaaa” Nisa sama sekali gak nyangka pasti kita bakal ngasih kejutan ke dia malem-malem, padahal besoknya PRA UN Fisika-B.Ing.

Tapi ada yang lebih gak disangka-sangka lagi…

Pas aku liat tulisan di kuenya:  “HAPPY BIRTHDAY NISA DAN PEBI”
Ya ampuuuuuuuuuuun gak nyangka sama sekali mereka bakal ngasih kejutan ke aku juga, soalnya ulang mtahunku tanggal 24 Feb, dan itu sudah 4 Maret. Mau nangis tapi gengsi huehe. Ternyata Mulai dari ban pecah sampai ketahuan mamanya Nisa semuanya skenarionya Defri sama Mayasti. Tapi rencana mereka berdua gak berjalan lancar soalnya aku gamau disuruh masuk kerumah Nisa duluan. Jadilah Mayasti terpaksa masuk ke rumah Nisa buat mancing aku kesana.

Sukses banget mereka bikin aku bête. Kejutan sederhana hari itu…. Gak bakal lupa :'D





Selamat ulang tahun Nisa, terimakasih Defri dan Mayasti buat kejutannya, what a day banget hari itu ditambah ada cowok gajelas yang ngikutin haha.

Rencana dalam Rencana (part 1)

Alhamdulillah Ujian Nasional sudah selesai, biarpun gak lancar ngerjainnya tapi sudahlah, biarlah berlalu. Lupakan.
No post buat bulan Maret ya haha, Maret sibuk ujian macem-macem.

Awal Maret lalu, aku PRA UN (atau try out ya-__-). Tanggal 4 (itu masih pra un) salah satu temen baikku, Nisa, ulang tahun ke 18. Aku, Defri, Mayasti, sebagai teman geng belajarnya Nisa yang paling sering ngerepotin berencana ngasih surprise ulang tahun ke Nisa. Kukira Defri & Mayasti gamau, soalnya besoknya PRA UN Fisika, tapi mereka mau haha, katanya biar sekalian belajar di rumah Nisa habis ngasih surprise. Rencananya kita ngasih kejutannya tanggal 4 malem-malem. Kue dll nya sudah diurus sama Defri & Mayasti. Aku gabut…

Pas tanggal 4 habis PRA UN Kimia kita bertiga ngumpul mastiin rencana biar fix. Dari kita bertiga, rumahku yang paling jauh dari rumah Nisa, jadi aku ngajakin Defri sama Mayasti buat belajar bareng aja di kosan Defri sambil nunggu maghrib. Tapi Mayasti bilang dia mau ke dokter sama ada acara sebentar dan Defri mau ke nganter bareng dan ngururs ATM nya. Mereka bilang janjian aja di depan jalan belokan ke rumah Nisa jam 7 habis maghrib. Aku paling parno sama gelap, apalagi sendirian gelap gelap-___- kita bertiga bikin perjanjian gabakal ngaret.

Habis sholat Maghrib aku langsung cus ke rumah Nisa racing pake motor. Ngebut pun bisa setengah jam lebih baru sampai. Rumah Nisa masuknya jauh badai dari Gunung Empat, mana itu malem-malem, akhirnya aku dzikir sepanjang jalan.

Jam 19.00 aku sudah sampai di belokan dekat rumah Nisa. Hening. Gelap. Gada siapa-siapa, Defri sama Mayasti belum dating. Habis nulis “aku sudah sampai nih, kalian buruan yaa” di multiple chat, aku mutusin buat nunggu mereka berdua sampai setengah 8. Lagi asik nunggu, samar-samar aku liat ada yang dateng, cowo dari arah depan. Aku buang muka pura-pura gak liat, pas aku noleh lagi, cowok itu udah gak ada. “Oh paling belok ke salah satu rumah” kataku dalam hati.

Aku parkir motor agak jauh di belakang pohon gede daerah situ. Sudah kayak orang frustasi nungguin Defri sama Mayasti gak dateng-dateng. Iseng iseng noleh kea rah pohon gede ternyata ada orang. Laki laki yg tadi.. Sembunyi atau entah ngapain disitu. Aku mencoba tetap positive thinking (halah-_-). Tapi laki-laki tadi ngeliatin aku, ngintip dari balik pohon. Asli aku takut banget. Disana sama sekali gada orang, aku takut kalo itu maling gimana. Aku nyalain motor dan mundur dari tempatku parkir tadi sambil terus liat ke pohon, laki-laki tadi masih disana, masih ngeliatin aku. Sumpah ngeri banget.

Lagi tegang-tegangnya, Defri nelpon (atau aku yang nelpon Defri ya-__-) bilang kalau dia agak telat. “Halo Peb, maaf banget ya aku agak telat. Ban motorku bocor, kuenya udah kuambil, aku lagi di tambal ban masih jauh dari rumah Nisa, ini masih ngantri tapi kalo udah selesai aku langsung kesana, maaf banget Peb.” Kasian banget Defri sampai mau nangis gitu, lalu aku telpon Mayasti “May, kamu dimana? Cepat sini nah ada orang yang ngikutin aku…” “Peeeeeb, aku masih di Klandasan nah urusan bapakku belum selesai. Maaf Peb bentar lagi aku kesana…”.

Sial banget aku kayaknya. Rumahku paling jauh, aku yang paling bela-belain ngasih kejutan ke Nisa, tapi mereka….. Yasudah, ban kemps sama urusan ortu bukan kemauan mereka juga.
Lagi bengong antara bête, takut, sama kasian, tiba tiba ad ayang datengin aku “Pebiiiiiii” katanya. “KAMU SIAPAAA?!” Aku teriak saking syoknya, kukira cowok gak dikenal tadi. Ternyata bukan, itu temenku, cewek, yang ternyata rumahnya dekat situ. Dia heran aku ngapain nunggu diujung jalan sendirian. Kubilang aja lagi nunggu temen. Lalu dia bisik-bisik ke aku “Peb, itu ada cowok dibelakang pohon, temanmu kah? Daritadi disitu liatin kamu”. “Iya gimana nih aku takut banget” “Kamu jangan nunggu sini, serem banget….”
Aku ikutin saran temenku itu. Kebetulan juga udah adzan Isya. Defri sama Mayasti nyuruh aku ke rumah Nisa aja daripada nunggu disitu. Tapi aku gamau, masa iya aku ke rumah Nisa, terus bilang apa ke Nisa….. Terus rencananya gagal gitu…..

Aku mutusin Sholat Isya dulu di mesjid gede lumayan jauh dari  rumah Nisa. Jadi sambil nunggu Defri sama Mayasti aku belajar fisika di masjid. “Kalau kalian sudah di jalan dekat rumah Nisa, telpon aku ya, aku di mesjid sholat dulu” kataku di multiple chat. Yap ternyata Mayasti sudah selesai urusannya di Klandasan, dia otw rumahnya. Tinggal Defri yg gabisa dihubungin, mungkin baterainya habis…

b e r s a m b u n g