Anda Pengunjung Ke :

Senin, 26 Oktober 2009

Gaji Bulanan. HAHA

Hampir semua anak SMP dan sebangsanya, pasti paling seneng kalo dikasi duit, kadang seneng juga minta duit *aku salah satunya. Booooooooo!!! Dulu ya pas aku SD ampe SMP kelas 1, aku tuh dikasih uang jajan per hari. Pas SD sanguku Cuma 5.000 loh!!
Aku kan pelupa tuh, ortuku juga rada pelupa gitu. Jadi dalam seminggu aku paling minta uang jajan Cuma 3 ato 4 hari. Itulah sebebnya pas SD aku sering kelaparan. Dulu pas SD aku tuh malu gitu minta traktir temen, setiap aku kelaparan dalam hati aku berucap “biarlah aku yang menanggung rasa lapar ini, aku tak mau merepotkan teman temanku.” Lah tapi sekarang, tiap aku lapar gak segan segan aku minta traktir Hani ato Ody ato Arni. Hehehehe..
Dan pebi SD yang mnis pun naik ke SMP, mengenal anak SempaterS... Udah kalo yang cerita aku naik kelas 7 itu gak ada hubungannya ama uang jajan. Hihihi. Balik ke topik,,
Jadi kan tiap akhir bulan, ayahku gajian, kayaknya seru ya, bisa ngatur uang banyak diawal bulan buat 1 bulan kemudian. Aku iri. Aku pun merengek ama mamaku sayang minta uang jajan bulanan. Setelah didiskuskan ama ayahku, mereka setuju, dan aku pun dapet uang saku bulanan, biar gaholl aku bilangnya gajiaaaaan.
Hampir setahun sudah aku dapet gaji bulanan. Dan gaji bulanan itu murni Cuma buat jajan disekolah ama jalan bareng temen. Ini sedikit tips buat kamu yang juga dapet gaji bulanan:
  1. Pas nerima uang gaji dari ortu, ekspresi mukamu biasa biasa aja, gak usah lebai..
  2. Sesaat setelah terima gaji, pandangi uangnya sebelum kau tak bisa melihatnya lagi.
  3. (Ini penting) Ambil sepertiga uang gajimu, lalu simpen di tempat yang aman, pastikan kamu gak akan ambil uang itu.
  4. Taruh uangnya di dompet yang jelek, jadi kamu gak nafsu make tuh uang.
  5. Minta ama ortu, gajimu uang lima puluh ribuan ato seratusan semua. (Biasanya kalo uang gede gak tega dibelanjain)
  6. Tulis barang yang pengen banget kamu beli dengan uang sakumu, lalu taroh di bagian depan dompet jelekmu, jadi kan pas mau ambil dompet, kamu kebayang gitu ama barang yang pengen banget kamu beli.
  7. Budayakan bawa bekal ato makan siang setiap hari. (lumayan hemat uang gaji)
Tapi yah, kalo kita jadi orang super irit ato jangan jangan medit, tok tok tok (pukul kayu), itu sih kita bakal nyusahin temen terus *minta traktir. Iya tak??
Well, bagi murid yang digaji bulanan, hampir semuanya memiliki 3 fase dalam sebulan.
Fase satu (awal bulan): Ini anggaplah 9 hari pertama dalam sebulan, dimana kita masih merasa sangat kaya dengan uang ratusan ribu ditangan. Di fase ini biasanya kita gak segan segan buat ngasih pinjem duit ke temen, dan kita juga selelu jajan tiap istirahat, walopun dikit, yang penting jajan.
Fase dua (tengah bulan): Fase kedua ini adalah fase yang terjadi pada hari ke 10 ampe 18, dimana kita bisa menjadi orang yang pelit-medit. Kita kan udah bertekad gak ngebelanjain sepertiga uang gaji kita, jadi kita berusaha seirit mungkin untuk ga ngebelanjain uang kita pada tengah bulan, takutnya gak cukup ampe akhir bulan. Dan disinilah kita jadi arang yang menyebalkan, apa apa minta beliin temen, minta traktir, minta peje, ato malak!! Parah, men, duit bisa ngerubah segalanya. Di fase ini kita berusaha gak akan lupa bawa makan siang, dan sebisanya gak tergoda untuk belanja apapun. Selain itu disinilah fase dimana kita nagihin utang temen..
Fase tiga (akhir bulan): ini kira kira terjadi pas 5-7 hari terakhir dalam sebulan. Disebut juga fase penyesalan. Kenapa disebut fase penyesalan?? Soalnya pas tengah bulan, kita kan super irit tuh, ternyata pas akhir bulan uang jajan kita masih banyak, nyesel deh kenpa kita di tengah bulan gak jajan. Huhuhu, penyesalan selalu datang belakangan. Dan akhirnya muncullah keinginan untuk menghabiskan uang jajan. Itulah sebebnya ank anak yang digaji bulanan kalo jalan ama temen temennya milihnya akhir bulan, soalnya biasanya lagi kaya. Hehehe..
Sekian, ada satu semboyan buat kalian, PELIT PANGKAL KAYA!!!!!!!! Kayaknya hampir gak ada bedanya ya PELIT ama IRIT??
_Pebi_

Jumat, 23 Oktober 2009

Direstui


Tadi habis Sanlat hari ini, Kamis 27 Agustus 2009, aku, hani, ody, fara, kiki, ihsan, anggara langsung les ke Artha. Nah, kita semua nebeng mobilnya Hani buat ke Artha. Seru, rame, dan selalu ada ulah yang kita bikinm.

Kita ber 7 adalah anak anak yang nggak bisa dieeem, alias aktif banget. Jadi biar dimobil orang, kami juga ngobrol seenaknya.. Dan obrolan kami (yang sudah seru) makin seru lagi waktu tantenya hani ikutan nimbrung. ckck.

Jadi gini ceritanya..
Kita habis dari sekolah, sebelum ke artha, jemput adeknya hani dulu. nah, terus tantenya hani milih jalan yang beda dari biasanya..

Hani: "Loh, tan, ini mau kemana??"
Tante: "Lah, kalian mau ke Artha semua kan??"
Hani: "Iyaaaah"
Tante: "Ya udah diem aja kamu,, hhh, hani masih nggak tau ya jalan di Balikpapan. Ini ni, jadi habis dari sini lewatin karang jawa, lalu karang......(aku lupa karang apa namanya), lalu sumber rejo, terus sungai ampal.."
Hani: "oooh, ngertingerti.."
Saat kita ngelewati karang jawa.
Tante: "Ini karang Jawa han.."
Hani: "Oh, iya iya tau."
Pebi: "Han, karang jawa han."
(Sekedar info, karang jawa itu tempat "seseorang" tinggal)
Hani: : "Iyeeeh"
Tante: "Wah, jangan jangan ada pacarnya hani ya yang tinggal disini??"
Yang Lain: "eeeeeeeeeeee"
(kita berusaha melindungi hani. hahay)
Pebi: "Wah, hani udah punya pacar ya?? (akting, pura-pura ga tau)
Ody: "Iya nih, hani kok gak bilang bilang"
Nak cowo: "(aku lupa ngomong apa yang pasti belain hani)"
Kiki: "wah, keanya fara belom kita olok nih.."
Ihsan: "BS, BS"
(BS itu orang yang digosipin ama fara)
Yang lain: "cieeeee"
Hani: "BS itu siapa sih???"
Fara: "Masa kamu nggak tau sih han??”
Nak cowo serempak: “Br*mant*o Sa*dew*”
Fara malu berat tuh..
Hani: “Oalahhh.”
Pebi: “Aiih, ga ada Restu sih (sambil ngelirik ke Hani)”
(Info: Restu itu digosipin ama Hani).
Hani: “Terus??”
Tante : “Wah, Ariq (adeknya hani) ga setuju tuh kalo hani ama restu..”

Sayang sekali, kenapa adeknya gak merestui.. Coba direstui ya... Haha, pasti seru. Jadi di mobil itu kita habiskan hanya untuk olok olokan, dan tak terasa telah sampai di ARTHA 4, yey, kita les!!! Horeeeee, tapi panas men, bulan puasa sih. Yodah, aku mau buka puasa dulu, bye...

Namanya Om Dani


Seperti halnya anak yang merasa kurang dengan penjelasan di sekolah, banyak yang memilih buat ikutan kursus ato les pelajaran, dan aku termasuk salah satunya. Aku milih tempat les namanya ARTHA. Selain bagus, tuh tempat les juga mengandung unsur unsur namaku (My name is Pebriani ARTHA), jadi pas awal awal masuk artha 3, namaku diinget gitu ama mba mba disana, dikirain aku anak yang punya ni tempat kursus.. HAHA.


Aku daftarnya di ARTHA 3 jam sore bareng mail, isan, ama indi. Tapi jam sekolah gak bisa rukun ama jam les, dan akhirnya aku pindah ke ARTHA 4 jam malem. Di ARTHA 4 anak SempaterS banyak men, (tetap) ada aku, isan, mail, indi, terus jug ada ody, hani, rachel, kiki, anggara, fara, alimah. Dan kita diajar ama om om cakep, HAHA..

Well, yang aku mau bahas itu tentang guru les kami tercinta. Rasanya males gitu ya, ngelewatin les di ARTHA 4, ternyata eh ternyata aku pengen les Cuma kalo om yang satu itu yang ngajar. Eh, guru lesku guru di SDku loh. Awal aku masuk ARTHA 4, aku liat omnya itu kaya serem gitu, tapi perasaan pernah liat... Nah, nama guru lesku itu Om Dani (kadang aku suka manggil pa’ Dani).

Om Dani selalu bisa bikin suasana les jadi gak kaku, udah itu bisa nyambung kesegala macam topik berbagai pelajaran. Tapi kalau dilihat lihat, beliau terlihat seperti orang yang sibuk sekali..

Om Dani itu yang mempopulerkan kata “Teritip” di main sambung kata (baca artikel “Itu Tuh yang di Teritip”). Terus juga banyak kosakata unik (yang aku pake ampe sekarang), yang diajarkan oleh om dani. Misalnya cengli/chengli/cengly/ato apalah yang dibaca menyerupai cengli. Bingung kan artinya apa,, itu om dani juga gak tau bahasa apa, tapi tiap anak di lesku punya arti masing masing dari kata cengli itu, ada yang bilang cengli itu, diskon, oke, cukup, de el el.

Terus juga baru baru ini, pas kelasku heboh masalah tali surga (baca artikel “Tali Surga dan Surga), terus siapa gitu diles (kalo gak salah Anggara), bilang sesuatu yang menyerupai kata BREAST, aku spontan aja bilang “Ih breaaaaaaast!” Terus kata om dani: “Pebi ay mikirnya.....” Mail: “Eh, memangnya breast itu apa?? (bertanya dengan polosnya)” Om dani bilang : “Itu loh il..” Alimah : “Masa kamu ga tau breast??” Sepertinya setelah itu seseorang telah menjelaskan pada mail kalo bresat itu artinya “itu”.

Tiba tiba om dani nyambung lagi, “Kalo udah ngomongin breast, pasti bentar lagi nyambung ke bresat holder.” Kita semua jawab serempak: “apaan tuh breast holder om?” Lalu om dani menuliskan 2 huruf yang menjelaskan tentang breast holder, Cuma 2 huruf. Oh men, aku jadi cewe 13 tahun baru tau artinya sekarang..

Selain hobi ngelucu, juga banyak fakta fakta ga nyangka yang aku baru tau.. Good, he’s look perfect as a teacher.. Terus om dani juga, ehem, keliatan masi muda gitu, gaholl lagi orangnya, udah itu beliau juga terlihat seperti orang yang taat pada agama. Om dani juga sering banget bantuin ngerjain segala macam peer kita.. Beneran, tambah pintar dah les disitu. Oya, gak Cuma aku kok, yang beranggapan kea diatas tadi, anak anak yang lain juga bilang gak akan mau les kalo bukan om dani yang ngajar.

Adalagi, om dani juga nyambung pas kita ngomongin motoGP loh, ckckckck, gaholl abiz men. Sekali lagi, namanya Om Dani. HAHA.
Nb to om dani:
Sory ya om, kita sering bikin om marah, kesel, sampe om enek liat kita, terus mungkin di note ini ada yang kurang berkenan..
Nb to temen temen:
Seru kan ARTHA 4??? Ga tau tiba tiba aku mau nulis tentang om Dani nih, lagi mood ngomongin ARTHA sih..
Oke, sekian

Senin, 19 Oktober 2009

Tali Surga dan Surga


Tadi pas istirahat kita masih dikelas, ngobrol kea biasa. Aku hanya berperan sebagai pendengar disitu, dan tiba tiba Farras nyanyi “Pantaskah kitaa inii, jadi penghunii surga..”. aku diem, tuh lagu rame juga, rasanya pernah denger deh.. aku inget inget ternyata tuh lagu pernah diaransemen farras jaadi titel Tali surga.
Aku yang tadi bengong, refleks nyanyi lagu tali surga aransemen “Lepaskaaaan, TALI SURGA, lepaskaaaaan TALI SURGA, lepaskaaaaan TALI SURGA” . Kuulang – ulang tuh lagu, tapi pelan pelan aja, biar gak didenger ama anak cowo, malu. HIHI. Terus Farras bilang “Ah, mana ada ynag tau tali surga Peb.” Terus aku jawab “ya yang pernah baca nopel UWIROSKOP tau dong..” (Info: UWIROSKOP adalah buku yang pertama kali memperkenalkanku dan beberapa anak dikelasku yang pernah membacanya dengan istilah tali surga, cek aja!!)
Farras: “Iya sih, coba aja..”
Aku: “Oke”
Farras: “Aku nanya yang pernah baca Uwiroskop”
Aku: “Lepaskaaan TALI SURGAA, lepaskaaan TALI SURGA, lepaskan TALI SURGA...” (Kali ini dengan kemempuan suara rossa yang paling nyaring sambil keliling kelas.”
Farras: “Restu restu, tali surga itu apa?? Kamu tau gak??” (Info: Farras ama aku pura pura gak tau, tali surga itu apaan. *kita anak anak pinter.)
Aku: “Lepaskaaaaaan TALI SURGAAA...” (nyanyi)
Restu: “iiiiihhhh, ihhh, kalian!!! (Dengan gaya lebainya *ayan) Tanya erya(wati) coba!!”
Farras: “Eryaaaaaa, kamu tau tali surga??”
Aku: “Lepaskaaaaaan, TALI SURGAAAA..” (nyanyi)
Erya: “Tanya ghondur!!”
Kami berdua pun menuju kearah Ghondur (rajanya bokep?? *piss), lalu menanyakan arti tali surga. Ghondur diem, lalu ketawa, dengan hati hati dia bisikkan “Tali surga itu Tali BH bodoh.” “Oalaaaaah, tali ‘itu’ toh. ih ghondur tau.” Kata kami pura pura gak tau arti tali surga itu apa. Terus aku ama farras kambali ke kursi kita dan belagak sok heboh gitu. “Weh, tali surga itu tali... BuaHaaaahahahaha” Teriak farras. “Lepaskaaaaan, TALI SURGA...” Aku gak berhenti nyanyi.
Ody: “Ih, Restu pake tali surga ya??”
Restu: “Boooooo. Sembarangan nah!!”
Farras: “Ini tali surganya restu.” (Sambil nunjuk tali ID card)
Aku: “Masa sih restu pake tali surga?”
Farhan: “Iiiiiii, restu lagi gak pake diaaa.”
Ody: “Iya tuh, restu badannya rata gitu, gak mungkin pake.”
Restu: “Iya lah, aku kan laki laki.” (berusaha membela diri)
Farras: “Kalo erya pake tali surga ukuran berapa??”
Aku: “Sejak kapan tali BH ada ukurannya??”
Farras: “Panjangnya ding, panjang tali surgamu seberapa er??”
Kiki: “Tali surganya Erya 2 meter.”
Aku, Farras, ma Ody heboh sendiri, aku tuh bayangin kalo ada tali surga sepanjang 2 meter, pasti ‘itu’ besar banget deh. HAHAHAHA.
Ga tau ini artikel layak diekspose ato gak, tapi yah, sebagai iseng iseng aja, mohon maaf apabila bahasa yang saya gunakan kurang enak, sekian.
Eh, kalo tali surga = tali BH
Berarti surga = BH.
Masa mengumpamakan surga seperti itu?? Dohai, siapa ya yang bikin istilah kea gitu??
_Pebi_...

Jumat, 09 Oktober 2009

Next Plan: Kamus Bahasa Sempaters..

Masih tentang anak anak dikelasku tercinta, 8 SBI 4 yang selalu bikin aku gak bisa sehari aja gak kangen ma mereka. Ada lagi hal ajaib yang kita buat. Hobi memang ya bikin hal baru dikelas, makhluk

makhluk macam Restu, farhan, kiki selalu dapet inspirasi buat bikin inovasi baru dikelas. Dan inovasi baru kali ini, mereka membuat bahsa sendiri. Nah loh??

Jadi berawal dari Farhan, dulu tuh dia hobi banget bilang baba alibaba, aku gak tau maksudnya apa. Dan ternyata setelah aku tau, baba alibaba itu artinya mukul pantat. Oalaaah, ada lagi sodara sodaranya baba alibaba, iutu tuh bomamu ama cuta cumi. Gak jauh beda artinya ama baba alibaba, sama sama berhubungan dengan pantat.

Dan setauku lagi, kata bomamu itu awalnya dari farhan diolokin ama siapa gitu aku lupa, terus farhan bilang ke orang itu sebuah kata yang menyerupai bomamu, tapi arum dengarnya bomamu. Terus dikait kaitkan dengan dengan baba alibaba, lalu di mix. Dan jadilah bomamu itu artinya mukul pantat terus tangan yang bekas mukul pantat itu diciumin ke oarang lain. Ckckck, itu sudah, mukul pantat jadi kebiasaan harian.

Terus kan ada tuh yang di o

n the spot trans 7, kan sring tuh ada kata kata “empel dem dem dem”. Dan kita anak anak kreatif, selalu banyak ide buat ngubah sebuah lagu ato apalah jadi bahan buat olokan ato gak lagu aneh aneh. Jadi hampir tiap hari kita pasti bilang “1 juta, empel dem dem dem” ato “Farhan nakal, empel dem dem dem” ato apapun yang diakhiri dengan empel dem dem dem dengan nada khasnya.

Terus sekarang ynag lagi ngehits itu pake bahasa banjar. Di kelasku ada dibuat semacam fans klub untuk orang banjar ato fans orang banjar,

namanya BBF. Kapanjangannya bisa “banjar banjar fanatik”, “banjar bugis fanatik”, “ato gak “banjar bandung fanatik”, pokoknya harus ada banjarnya.. Biasanya pas bel pulangan, ada yang teriak “woooi, bulik buliiik!! (bulik=pulang)”. Hehehe. Dan sekarang bahasa banjar yang sering dipake itu “laki=bini (suami-istri)”. Sebagai contoh: Hani mukul farras, terus farras teriak ke restu “Res, binimu nakal..” Asik eh pake bahasa banjar..

Well, sebenarnya masih banyak lagi sih bahasa ama lagu aneh kita, tapi sekian dulu yang artikel disini, ntar kulanjutin. Hidup BBF!!!

_Pebi_