Anda Pengunjung Ke :

Kamis, 14 Maret 2013

GOODLUCK!

Goodluck untukmu. Sukses semuanya. Semoga jadi dokter!!!


Tertanda,
Musa paradisiaca

17!


Alhamdulillah, 24 Februari kemaren aku masih diberi kesempatan hidup sampai usia tepat 17 tahun. Kalo anak gaul bilangnya sih sweet 17th birthday. Kenapa sweet? Soalnya 17 tahun -katanya- sudah bisa dibiilang udah gedeeee, bukan anak-anak lagi. Padahal status “anak-anak” itu sampai anak berusia 18 tahun. Mungkin karena 17 tahun diidentikkan udah bisa ngapa-ngapain kali ya. Udah bisa punya KTP, SIM, bisa nyoblos dan bisa lihat film dewasa........ Krik.

Suka terharu sendiri baca wish dari orang-orang walaupun kebanyakan isinya “wish you all the best” dan banyak juga yang RT-an di twitter. Tapi “Wish you all the best” itu maknanya dalem.... Retweet-an pun gak kalah bermakna ketika yang meretweet itu adalah si anu. Ngarepnya sih diucapin langsung dan ternyata dia cuman nge-retweet tweet temenku. Oke curhat.

Malem sebelum 24 Februari aku ngundang temen-temen unyu dateng ke rumah makan-makan. Sebenernya gada niat mau ngadain makan-makan, tapi mama yang heboh pengen ngadain syukuran. 









Btw terimakasih teman-teman, kalian salah satu hadiah terbaik dari Tuhan. Hehe.

Terimakasih juga untuk “Selamat ulang tahun Pebi. Semoga dengan bertambahnya usiamu, semakin menambah berkah disisimu J” –nya

Kelas Baru


Cuman pengen cerita, awal semester 2 kemaren XI IPA 1 pindah kelas loh. Dari kelas super strategis; kejepit ruang guru dan tata usaha, sebrangan sama cafe, dan dilantai bawah; harus pindah ke kelas baru di gedung baru. Kita udah lama denger wacana kalo kelas IPA 1 bakal dipindah, tapi gak nyangka juga kalo dipindah ke kelas baru. Yang jadi masalah kelas baru nya ini letaknya gak strategis sama sekali. Kita dipindah ke kelas paling ujung di gedung kelas 3 lantai 2. Dari lapangan 3 pun kelasku gak keliatan. Jauh dari cafe, kantin, musholla, dan tetangga kita semuanya kelas 3-__- Tapi ada enaknya juga, kelasnya gede, berangin, dan terang benderang. Space antar mejanya 2 kali pantatku kali. Mungkin sengaja di desain gitu kali ya kelasnya biar betah di kelas terus-_-

Berhubung wali kelas bukan tipe orang yang mainstream, akhirnya beliau ngasih ide kelasku untuk beli dispenser. Jadi kalo ada guru kecapean naik bisa dikasih minum gitu, sekalian nyogok. Krik. Kita iya iya aja dan secepatnya beli deispenser buat kelas.

Awal-awal nempatin kelas baru, awkward moment badai tiap mau keluar kelas harus ngelewatin anak kelas 3 yang suka nongkrong di lorong. Jadi kalo mau ke kantin atau ke wc gitu langsung bawa rombongan. Karena pengaruh situasi dan kondisi, anak-anak sekelas jadi males banget keluar kelas-__- Dan ada temen yang sedikit bisa menemukan peluang usaha dibalik malasnya keluar kelas. Yap, akhirnya dikelas ada shop kecil-kecilan ngejual beraneka makanan ringan dan makan siang (read: Pop Mie). Dan menurut aku, shop ini pencerahan banget, kalo lagi super lapar pas pelajaran bisa sambil makan dan gaperlu ke kantin. O iya kalo ke kantin juga rasanya agak rela kalo cuman beli gorengan 1 harus jalan jauh, akhirnya tiap ke kantin paling gak beli 3 gorengan.__.

Usaha jualan makanan di kelas laku keras. Awal-awal punya dispenser, berhari-hari kita makan pop mie berkelanjutan dan saling comot-comotan kayak anak gapernah makan pop mie. Berhubung pop mie yang dijual di kelas beraneka rasa, jadilah nyicip semua rasa.


Nyamannya menyeduh Pop Mie






Pertamanya lebih banyak dukanya pindah kelas, tapi lama lama pewe sendiri. Bolak balik kantin-wc-musholla berkali kali pun sekarang sudah bukan masalah lagi.