Anda Pengunjung Ke :

Sabtu, 24 Agustus 2013

Kamis, 01 Agustus 2013

AIIG 2013: Lautan Gooners


Sesuai kesepakatan, rombongan AIS BPN gak balik ke bus dan kita buka puasa sendiri. Bener aja baru jam 6 halaman GBK udah penuh dengan orang-orang berbaju Arsenal home. Merah. Mungkin pas itu peserta AIIG 2013 yang lain lagidi bus nungguin buka puasa, kita malah di bunderan GBK dengan gada malunya duduk lesehan ditengah-tengah ngebentuk lingkaran buat makan. Habis kita duduk lesehan ternyata banyak yang ikut-ikutan lesehan haha-_-

GBK is red

Suasana GBK pas itu bener-bener Arsenal banget. Semua berkat supporter yang dateng + para penjual pernak-pernik arsenal dari gerbang masuk sampe masuk masuknya. Ada bule yang  jualan syall Arsenal biar kesannya ori dari Inggris kali ya. Ada yang jual stiker, jasa tato wajah, dan yang paling menarik perhatian adalah penjual topi yang bentuknya asli kreatif banget. Mulai dari topi tabung, topi bentuk bola, topi landak, ada juga topi yang ada meriamnya bisa diputer-puter.


Sambil nunggu buka puasa

Ternyata kak .... ngambilin kotakan dari bus, kali aja ada yang belum beli makan. Tapi bisa ditebak semuanya pada gamau makan makanan dari panitia, alhasil lebihan banyak banget kotakannya. Berhubung masih sisa banyak, kotakan tadi akhirnya dibagiin ke penjual-penjual yang ada disitu. Selain buat amal, juga buat dokumentasi kegiatan AIS BPN, aku sama Hani yang jadi modelnya.

Selesai makan dan brak bruk brak bruk nya, ketua rombongan langsung nyuruh ngantri ke gate 8 SUGBK. Entah karena terlalu semangat atau gimana, semuanya cepet-cepet kesana dan jadinya mencar. Aku, Hani, sama Ka Indri tetap bareng ngikutin salah satu dari rombongan. Supaya bisa ke gate –gate SUGBK, kita harus ngelewatin 1 gerbang dulu dan parah banget gerbangnya cuman bisa kebuka kecil, jadilah desak-desakan. Banyak yang milih manjat pagar, tapi kakak-kakak AIS BPN tetap antri. Mungkin mereka pengen manjat pagar juga, tapi berhubung ada 3 cewek yang ngekor jadinya gajadi kali ya.

Aku sama Hani takut kejepit pas itu, badan kita kecil, semuanya rebutan ngelewatin gerbang yang cuman muat dilewatin 2 orang. Tapi kakak-kakak kece tadi berdiri di ujung pagar yang kebuka sambil nyuruh yang cewek masuk duluan utata. Setelah ngelewatin gerbang-gede-tapi-kecil-kebukanya, kita masih harus ngantri di gate 8. Tapi kita gabisa langsung antri. Ka Nico nyuruh tungguin yang lain dulu, prinsipnya mending telambat daripada mencar. Kita di cek satu-satu sama Ka Nico masih ada yang kurang atau gak. Koordinator kita memang paling keren.

Ignore my face. Yang paling kiri alumni smala nih #teruskenapa

Habis semuanya lengkap kita mulai ngantri. Belum jam 7 antrian udah mulai nguler. Kita gak terlalu jauh antrinya, tapi padat banget, takut kegencet. Aku Hani sama Ka Indri sengaja di taruh di tengah-tengah, jadi depan belakang kanan kiri kakak-kakak kece semua hohoho. Biar gabosen ngantri, semuanya nge-chants “Arsenal FC” sama “We Love You Arsenal We Do” . Kayaknya pas itu didalem SUGBK juga udah rame, chants nya kedengaran sampe luar. Gileee. Antrian makin deket, orang-orang dibelakang makin gasabaran, makin desak-desakan. Ada juga yang yang coba-coba nyerobot tapi Ka Nico jagain diluar barisan, marahin yang mau nyerobot. Makin kedepan makin ngerasa kejencet, akhirnya Ka Nico bediri di samping pagar teriak “Buka jalan, cewek masuk duluan.” Beneran dibukain jalan wah wah.

Akhirnya semua rombongan udah lewat antrian gate 8 SUGBK. Kasian peserta AIIG yang dari bus pada baru dateng dan kali ini antrian beneran udah nguler. Ada untungnya juga gak ngikutin panitia, yang penting ngikutin Ka Nico. Gak pake buang buang waktu, kita langsung masuk ke SUGBK. Ternyata beneran udah mulai rame di bagian tribun sama kategori 2. Belum saatnya takjub, di belakang masih ribuan orang berbaju merah yang antri. Ka Nico langsung nyariin tempat duduk yang pewe dan rombongan gaboleh misah. 

Gak dibolehin misah sama Ka Nico waha

Alhamdulillah kita dapet kursi disebelah pagar VIP, dan lapangan keliatan jelas banget dari situ.
Match masih 45 menit lagi dan SUGBK perlahan berubah menjadi lautan merah. Lautan Gooners. Sumpah itu kereeeeeeeeeen bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet. Sambil nunggu match chants gak berhenti-berhenti dinyanyiin.

Begitu pemain masuk ke lapangan, chants “ArsenalFC” makin menjadi jadi dan gak kerasa aku juga kuikut teriak nge-chants Arsenal FC. Parah. Keren banget. Yang gak kalah bikin merinding adalah pas menyanyikan lagu Indonesia Raya. Secinta apapun orang-orang disitu dengan Arsenal, mereka tetap lebih cinta dengan bangsanya.

Lautan Gooners!!

Jadi aku baru tau rasanya sensasi nonton bola di Stadion Utama Gelora Bung Karno. Biarpun muka para pemainnya gak keliatan jelas sejelas nonton di tv, tapi kamu bisa ngerasain suasananya.  Supporter kompak berdiri setiap bola berada depan gawang, meneriakkan dan menyanyikan chants untuk para pencetak gol, meneriakkan Arsenal dan Indonesia dengan bergantian sampai tenggorokan kering. Tapi kakak-kakak kece selalu siap siaga biar kita gak kehausan. Tas ransel Ka Edoz isinya air putih semua buat dibagi-bagi haha-_-

Kami semua bermuka dua malam itu. Mengenakan baju berbelang merah putih, tapi mencium lambang Arsenal di dada. Bersorak mendukung Arsenal, tapi meneriakkan Indonesia disela-selanya. Semuanya serba amazing dan bikin merinding. Sayang ada yang merusak suasana; asap rokok. Bzzz.

Beberapa menit sebelum match berakhir, sampai pemain Arsenal membawakan tulisan “Terima Kasih Atas Dukungan Anda”, gooners menyanyikan Everlasting Chant..

We love you Arsenal, WE DO!
We love you Arsenal, WE DO!

We love you Arsenal, WE DO!
Ooh ARSENAL WE LOVE YOU! 
Lebih dari 30 kali dengan kompaknya. Keren. Gooners keren.

Habis itu langsung lanjut chants “Arsenal Till I Die”. Chant ini harus dimulai dengan 1 orang yang teriak..

ARSENAL TILL I DIE!!!!!!
I’m Arsenal Till I Die
I know I am and I’m sure i am
I’m Arsenal till I die

Itu chants yang paling keren. Menurutku. Merinding untuk yang kesekian kalinya. Gooners bener-bener luar biasa.

Gooners Balikpapan mana suaranya??

Lapangan SUGBK udah kosong, chants sudah gak kedengaran lagi. Tiba-tiba Ka Nico teriak “Balikpapaan!” Akhirnya yang lain jadi ngikutin “Ba-lik-pa-pan!!! Ba-lik-pa-pan!!! Ba-lik-pa-pan!!” Supporter lain langsung ngelirik semua tapi gada yang peduli tetap nyanyi mumpung masih di GBK. Kelakuan =))

Keluar dari GBK harga pernak-pernik Arsenal turun drastis. Kakak-kakak langsung pada borong. Aku juga akhirnya kesampean beli topi yang lucu-lucu. Habis itu semua pesera AIIG 2013 tekapar capek tapi dengan wajah-wajah puas. Aku kenalan dengan beberapa orang dari regional lain. Ternyata fans Arsenal juga macem-macem karakternya. AIIG 2013 juga meresmikan beberapa regional Arsenal Indonesia Supporter baru, salah satunya Ternate, si regional baru yang punya banner paling gede. Dengan selesainya match 14 Juli malam itu, AIIG 2013 resmi berakhir. Terimakasih Arsenal dan AIIG 2013 sudah menjadikan 14 Juli 2013 sebagai salah 1 hari paling mengesankan, terimakasih juga sudah memperkenalkan keluarga besar Arsenal Indonesia.

Numpang ngeksis di akun @kotabalikpapan :p

Terimakasih yang paling gede untuk kakak-kakak cowok AIS Balikpapan udah take care selama disana padahal kita kenalnya baru-baru aja, Ka Heru yang udah bantuin ngurus macem-macem, Ka Ipit  yang paling perhatian, dan Ka Indri yang selalu nemenin jadi ceweknya gak cuman Hani sama aku. Maaf kalau udah banyak ngerepotin kakak-kakak semua.

Oh iya terimakasih lagi udah dibilangin “pemanis” hehe :p



AIIG 2013: The Event

Rundown AIIG 2013. Gak keliatan ya-_-

1st Day of AIIG 2013
13 Juli 2013. Masih setengah sadar, alhamdulillah aku kebangun jam 4, masih sempet sahur. Aku bangunin Hani buat ambil makan, soalnya kita gabakal dapet makan sampai buka puasa. Hani ambil makanan dari panitia, dan aku makan KFC ku yang harusnya kumakan untuk buka puasa kemaren. Aku bersyukur masih ada KFC buat sahur, soalnya kata Hani makanan dari panitia rasanya gak umum.


Bus 1!!


Wajah-wajah bahagia

Aku (dan ribuan peserta AIIG 2013 lainnya) excited banget hari itu. Kalo ngikutin rundown, acara hari pertama AIIG 2013 asik banget. Mulai dari Live Dahsyat, pembukaan AIIG, bukber, dan Open Training Match di GBK. Rombongan Balikpapan dapet bus 1 barengan sama Samarinda dan 2 kota lainnya aku lupa. Senengnya ketemu lagi sama bus super pewe. Sepanjang jalan pada nge-chants Arsenal sama peragain nari cuci-jemur nya Dahsyat. Yang bikin heboh bukan gara-gara Dahsyat-nya, tapi gara-gara ada pemain juga jadi bintang tamu. Tambah makin gasabar aja ke GBK. Ternyata untuk masuk ke Dahsyat itu diundi. Tiap regional dipilih 2 perwakilan (cowok-cewek) buat masuk ke lokasi Dahsyat di GBK. Pfffffffffffft dan aku jelas bukan the-luckiest-one.


Kakak-kakak kece lagi pada bete

Yang gak dapet undian Dahsyat, kena acara bebas sampe jam 12. Gila bosen banget di GBK ngapain aja selama itu-___- Ada Arsenal Fair nya sih, tapi tetap aja bambung lama-lama itu juga capek. Muka kakak-kakak kece tadi udah berubah bete semua. Aku sama Hani juga jadi takut ngapa-ngapain jadinya. Daripada bete liatin orang-orang pada bete, aku sama Hani iseng aja masuk ke lokasi Dahsyat. Awalnya memang dilarang selain yang kepilih undian, tapi tiba tiba ada yang teriak kalo peserta AIIG 2013 boleh masuk!!! Aku sama Hani nyelip nyelip kedepan dan keliatan jelas Luna Maya bareng Chamberlain sama Szczesny. KYAAAAAAAAAA. Ganteng ganteng ganteng ganteng. Di Dahsyat pagi itu, aku merinding lagi pas ribuan supporter nge-chants “Arsenal FC”. Gilaaaaa.


Szczesny di Dahsyat (taken by Hani)

Ngegandeng suami di lokasi Dahsyat

Habis pembukaan AIIG 2013, kita break lumayan lama sampai acara selanjutnya baru dimulai sekitar jam 4 sore. Akhirnya rombongan mutusin nongkrong di mall, tapi berhubung lagi puasa ya gabisa nongkrong jadinya. Di Senayan City ada spot yang jual merchandise asli Arsenal Asia Tour 2013. Kakak-kakak kece kayaknya tertarik tuh langsung tanya tanya harga. Aku juga pengen punya merchandise asli gitu tapi yaa harganya agak gak manusiawi. Tas kerut bahan licin yang biasaaaaaaaaa banget aja harganya 150ribu. Pupus.


Ngadem di Musholla

Belum masuk tengah hari, udah berasa capek banget, di mall juga gatau mau ngapain. Kalau ngikutin kakak-kakak ini jadi berasa kayak parasit. Mereka cowok semua dan agak gak enak juga kalo ngikutin terus. Untung pas itu Ka Indri sama suaminya ngajakin ke musholla. Kukira udah mau dzuhur, padahal dzuhurnya masih lama. Tapi yaudahlah ngikut ka Indri aja. Aku Hani Ka Indri juga gak langsung ke musholla. Kita cuci mata dulu liat-liat baju dan rasa capek seketika hilang. Habis itu baru nongkrong + ngadem di musholla. Kelakuan.


Sebelum hujan deras

Rombongan sepekat balik ke GBK sekitar jam 2 siang. Keluar dari mall, sama sekali gak keliatan kayak jam 2 saking gelapnya. Itu jelas langit bakal ngasih hujan dan kita buru-baru balik ke GBK buat cari tempat berteduh. Udah mulai gerimis, akhirnya kita nemu tempat berteduh. Tempatnya ini kayak semacam tempat duduk tangga agak kecil ada atapnya, 20 orang cukuplah duduk disitu. Baru duduk sebentar, byuuuuur hujan deres banget dan otomatis rundown berantakan. Mana pas itu kita gada yang nge-koordinir, Ka Nico-nya lagi ikut Fan Party...

Kita terdampar disitu. Nontonin hujan. Banyak yang tidur, banyak yang (sok) galau, dan banyak yang ngerokok, lebih tepatnya rokoknya banyak. Semuanya bete banget pas itu, tapi gajadi bete ternyata hujannya cuman 1 jam.

Hujan berhenti dan kita langsung ke master point AIIG 2013 buat nanyain tentang Coaching Clinic. Coaching Clinic (CC) ini dibagi di 3 lapangan, ada CC NIKE, CC Emirates, sama CC apa gitu satunya._. Tiap CC ada pemain Arsenalnya. Terserah aja kita mau kemana. Kita paling ngerasa di-PHP-in panitia ya pas Coaching Clinic ini. Kita milih CC Nike soalnya katanya udah mau mulai. Agak butuh perjuangan ke lapangan tempat CC Nike. Lumayan jauh dari masterpoint. Kita nunggu lamaaaaaaaaaa disitu. Aku nongkrongin semua timeline akun yang lagi live update dan ternyata Podolski-ku bukan di CC Nike, tapi di CC Emirates. Sumpah beteeeeeeek.

Masih dengan perasaan di PHP-in, panitia nyuruh kita ke Stadiun Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) buat liat Coaching Clinin disana. Kaki udah gada rasanya lagi jalan dari lapangan CC Nike ke SUGBK lumayan jauh. Yang bisa liat Coaching Clinic dalem SUGBK cuman peserta AIIG 2013 yang punya tiket. Untungnya gaperlu ngantri pas itu. Untungnya (lagi) tiket kita dipegang di 1 orang, jadi kita gak mencar-mencar gitu utata.


SUGBK, lokasi Coaching Clinic

Kita langsung cari tempat pewe buat liat Coaching Clinic dan seperti biasa aku sama Hani gaberani jauh-jauh dari kakak-kakak kece-_- Kita disana juga semacam di php-in. Pemain Arsenalnya cuman dateng, masuk lapangan bentar, lalu pergi lagi. Krik banget. Tapi kita mending masih bisa liat beberapa pemain Arsenal nya. Ada loh yang baru dateng pas pemainnya udah pergi-__-

Karena udah mau waktunya buka puasa, kita balik ke bus dengan keadaan kecewa dan agak basah gara-gara gerimis. Kita tinggal nunggu kegiatan terakhir malem itu dan yang paling ditunggu di hari pertama AIIG 2013; Open Training Match! Tapi kita gak berharap banyak, takut di PHP-in lagi. Seharusnya agenda pas itu buka bersama anak panti asuhan dan penyerahan 1000 buku. Tapi batal gatau kenapa.


Dengan harap-harap-cemas, tiba-tiba panitia masu kedalam bus dan bilang kalo Open Training Match nya gak PHP. Yeaaay. Kita bisa liat training match nya eksklusif di GBK. Sayang banget pas itu Ka Indri lagi sakit, jadi gak ikutan liat training match nya. Selama training match aku sama Hani jerit-jerit sakaw liat cowok-cowok ganteng seksi lagi latian. Podolski, Ramsey, Wilshere, Walcott, Arteta, Merte, Giroud gantengnya memang badai. Kebetulan hujan pas training match, kulitnya Sagna makin mengkilat aja. Supporter heboh cuman pas sesi Arsenal aja, pas giliran Timnas yang latihan langsung mendadak sepi. Paling heboh pas ada salah satu peserta AIIG 2013 nekat lompat ke tengah lapangan melukin pemain Arsenal satu-satu terus meluk + salaman sa Wenger. Habis itu dia heboh teriak teriak “Ini tangan gue habis salaman sama Wenger” supporter lain malah pada salamin tangannya-_-

Para ganteng pas Open Training Match. Kyaaa (Taken by Ka Satria)

Cukup puas malem itu dan super tepar begitu sampai di penginapan. Malam itu rombongan Semarang udah dateng dan kita bertiga dapet temen baru di kamar.

2nd Day of AIIG 2013
Udah jera makan makanan dari panitia, akhirnya untuk sahur hari kedua kita beli makanan sendiri, pokoknya prinsipnya makanan apa aja mending daripada makanan dari panitia. Bukannya soimut gamau makan, tapi memang gada rasanya, kalopun ada rasanya gak umum. Aku sama Hani ngikut aja kakak-kakak kece beli apa, tapi lagi-lagi kita ditraktir. Pfft.

Badan masih berasa lepas, muka super capek, ditambah perasaan bakal di PHP-in lagi, rombongan Balikpapan + beberapa rombongan lain gak ngikutin kegiatan di rundown. Kita lebih milih tidur sampe puas biar malenya fit nonton match Indo Dream Team vs Arsenal. Bener aja kita baru keluar penginapan habis Dzuhur dan bikin agenda sendiri. Sebelum masuk di agenda sendiri tiu, kita briefing dulu sama koordinator rombongan yang intinya kita gaboleh misah. Tapi tanpa disuruh gaboleh misah pun aku sama Hani ngikut-ngikut aja.

*acara bebas*

Berhubung ada acara bebas, kakak-kakak kece ngajakin ke mall (lagi). Weeew Senayan City is RED. Pengunjungnya rata-rata (kayaknya) bakal pada nonton match ntar malem semua. Padahal itu baru jam 3-an siang, match masih 5 jam lebih tapi udah rame aja. Memang kayak gitu kali ya-_- maklum baru kali ini nonton bola di GBK-_-v

Aku masih mikirin cara biar bisa misah dari kakak-kakak cowok ini dan tiba-tiba Ka Indri ngajakin jalan liat-liat baju. Kebetulan juga hari itu lagi ada promo baju-baju muslim murah. Dewi penyelamat. Kita bertiga misah dan janjian ngumpul di store Arsenal 1 jam kemudian.

1 jam kemudian... Ketemu suaminya Ka Indri jadi kita jalan berempat. Kata Ka Nico kita beli makan buat buka puasa sendiri aja, gausah buka di Bus, nanti ngantri panjang pas mau masuk SUGBK nya. Aku sama Hani ngikut Ka Indri beli makan di Solaria. Kayak biasa aku pesen menu murah ngenyangin; nasi gorang. Udah sahur tadi dibayarin kakak-kakak kece, makan buat buka lagi-lagi dibayarin, kali ini sama Ka Indri + suaminya. Antara senang dan merasa merepotkan. Baik begete.

 Mikha ganteng sekaliii

Udah beli makan, ditangga turun liat Mikha X-Factor sama kakak-kakaknya. Cowok berempat ganteng-ganteng semua poo. Ternyata Mikha nya juga turun ke bawah ke arah Arsenal store. Jodoh. Pas udah sampe dibawah aku sama Hani ribut kali ya jadi yang lain pada denger. “Hah? Ada Mikha? Mikha siapa? Mikha Tambayong?” Kalo denger dari percakapan kakak-kakak kece kayaknya gada yang nonton X-Factor. Ka Edoz tiba-tiba nawarin mau foto apa nggak. Kalo mau dia panggilin Mikha nya. Aku sama Hani mau, tapi pas liat Mikha nya udah jalan jauh ya gajadi deh. Eeeeh tiba-tiba Mikhanya berhenti. Ka Satriya langsung ngajakin “Ayo yang cewek-cewek foto sama Mikhaa.” Jadilah aku, Hani, Ka Indri foto bareng Mikha, difotoin sama fotografer; Ka Satria.


Gak Terasa udah jam 5, kurang lebih 3,5 jam lagi match Indonesia Dream Team vs Arsenal dimulai...

AIIG 2013: Kakak-Kakak Kece Gooners Balikpapan

Memasuki bulan Juli, AIIG 2013 tinggal menghitung hari. Pas banget aku lagi libur sekolah. Rencananya berangkat Jum’at 12 Juli (malem), pulangnya Senin, 15 Juli (sore). Sebenernya 15 Juli udah masukan sih, tapi gapapalah bolos sehari...

..12 Juli 2013..



Aku packing seharian dari bangun sahur sampe sore sebelum ke bandara. Tiket sama bukti pembayaran Hani semua yang pegang, kalo di aku nanti hilang haha-_- Rombongan janjiannya ngumpul jam 5 sore di bandara. Hani pasti dateng tepat waktu, dan aku jam 5 baru dari rumah. Bawaanku cuman tas ransel gak begitu besar + 1 koper agak besar. Sebenernya bisa sih gapake koper, cuman nanti berantakan.

Pas mau masuk bandara agak takut gitu. Bayangin aja kamu bakal ikut tur dan apa-apanya bareng orang-orang yang kamu belum pernah ketemu langsung sama sekali, cuman kenal di bbm dan di bbm pun jarang nge-chat. Aku punya beberapa kontak anggota AIS BPN (Arsenal Indonesia Supporter regional Balikpapan) tapi ya itu gapernah ketemu langsung...

Begitu masuk bandara rombongan udah ngumpul aja, sebagian besar pake atribut Arsenal jadi langsung tau kalo itu rombongan AIS BPN. Aku gak langsung gabung rombongan, tapi cari Hani dulu, setelah Hani nya ketemu baru deh bareng-bareng ke rombongan. Kesan pertama liat AIS BPN: Wow.

Dari muka-mukanya umur mereka sekitar 20-30 tahunan. Resmi aku sama Hani yang paling muda disitu. Mereka semuanya cowok, iya cowok semua. Lagi-lagi aku sama Hani lain gender sendiri. Sebenernya ceweknya gak cuman aku sam Hani, tapi dia pesawat lain. Mereka semuanya cuman bawa tas jinjing atau ransel, cuman aku sama Hani yang bawa koper.. Dan yakin cuman aku sama Hani yang dianter ortu ke bandara.

Mamaku ngobrol dikit sama rombongan. Setelah pamit dan nitipin aku sama Hani ke Ka Heru mamaku & mamanya Hani pulang. Oh iya begitu kita datengin rombongan, koperku sama Hani langsung dibawain. Unyu baik bangeeeeet.

Kita berdua bener-bener gakenal siapa-siapa selain Ka Heru. Mana yang lain keliatan banyak yang cuek gitu, jadi takut dan agak ngerasa gaenak. Mereka semua sudah saling kenal, aku sama Hani nyelip disitu. Tapi masih mending daripada sendirian-__-


Bareng beberapa Gooners Samarinda

Sudah deket maghrib, rombongan langsung cari tempat buat buka puasa. Aku lupa dimana, yang jelas di bandara. Sebelum ke bandara aku memang beli KFC dulu buat buka, kukira bakal buka di pesawat. Aku gasuka makan di restoran bandara, soalnya mahal.___. Jadilah aku  sama Hani cuman pesen es milo. Hani enak lagi halangan jadi dia udah makan sebelum ke bandara. Laper banget pas itu pengen makan nasi, tapi masa iya aku ngeluarin KFC di tempat makan yang juga nyediain menu nasi.
\
Sumpah disitu awakwaaaaaard bangeeeet. Tapi lama kelamaan ke-awkward-an berkurang, banyak yang ngajak ngobrol dan kesan kalau mereka cuek cuek udah hilang. Biarpun udah ngobrol-ngobrol aku sama Hani pas itu baru kenal 2 orang selain Ka Heru. Yang satu Ka Ipit, keliatan paling muda dan ternyata admin twitter @AIS_BPN, satunya lagi Ka Dino, ternyata punya keponakan yang sekolah di smansa juga. Suasananya udah mulai enak walaupun masih agak canggung, tapi gapapa, Arsenal menyatukan kita. Apadeh ya-_-v


Foto bareng dulu depan pesawat-_-

Selesai makan langsung ke pesawat, aku sama Hani dapet kursi nomer 3, bertiga sama Ka Hendra. Dari mukanya aja udah keliatan ramah, ternyata bener memang lucu orangnya =)) Sebelum naik pesawat foto dulu rombongan Gooners Balikpapan hoho. Sampe di pesawat aku mendadak gak laper, untung mama nyanguin roti. Padahal rencananya dipesawat aku mau makan KFC yang harusnya kumakan untuk buka.


Aku, Hani, Ka Hendra. Otw Jakartaaa

Kita sampai di bandara Soetta jam 8 nan wib. Aku sama Hani gatau apa apa, kita cuman ngekor aja rombongan pergi kemana. Sambil jalan ketemu banyak banget orang-orang yang pake atribut Arsenal. Kayaknya memang malem itu banyak rombongan dari kota-kota lain yang juga baru pada dateng. Kalo gak salah nguping, kata panitianya kita mesti nunggu rombongan dari Medan & Samarinda dateng dulu baru pergi ke asrama haji bareng-bareng. Pantes banyak banget supporter Arsenal pas itu.

Lagi-lagi lapar menyerang. Tapi bisalah nahan sampai di penginapan. Kurang lebih sejam, rombongan Samarinda akhirnya dateng, berharap banget semoga habis itu Medan langsung dateng. Tapi enggak. Berhubung masih lama, ketua rombongan nyuruh cari tempat nunggu dulu. Kita nunggu di lantai 2, gatau itu tempat apa, tapi kosong gada apa-apa, gada orang juga. Di dinding-dindingnya banyak tempelan tulisannya “Tempat Wudhu” padahal gada apa-apa-__-

Ternyata ada beberapa orang AIS BPN yang beda pesawat, dan baru tau pas itu. Pantesan kata Ka Heru yang ikut AIIG 2013 ada 20-an orang, tapi yang 1 pesawat cuman ber-12. Disitu akhirnya kita ketemu Ka Indri, seneng banget ada cewek lagi dan untungnya ramah + baik banget. Suaminya juga baik badai. Jadilah aku, Hani, sama Ka Indri jadi Trio Cewek AIS BPN. Wkwk-_-

Trio AIS BPN

Koordinator AIS BPN ternyata juga beda pesawat, namanya Ka Nico. Habis ngumpulin kita di tempat yang katanya “tempat wudhu” tadi aku sama Hani ditawarin makan. Gak cuman Ka Nico, yang lain juga nyuruh makan dulu, soalnya kemungkinan masih agak lama nunggu disitu. Aku sok-sok nolak bilang gak laper padahal asli itu laper banget.

Tapi akhirnya aku terbujuk buat makan. Antara laper sama takut diatas mulai sepi gara-gara pada makan. Aku, Hani, Ka Nico, Ka Ipit, dan 3 lainnya diajakain makan di AW biar deket sama tempat ngumpul. Seperti biasa aku sama Hani cuman ngekor, pas ditanyain mau makan apa kita juga ngikut aja. Makan malem itu dibayarin semua sama Ka Nico. Ka Nico juga ngajak makan panitia AIIG2013 yang udah seharian nunggu di bandara. Gatau kenapa AW malem itu berasa enak banget, minum rasa balsem nya aja enak, kayaknya aku bener-bener lapar pas itu.

Kurang lebih jam 10 rombongan Medan dataaaang, akhirnya kita turun... Weeew Gooners banyak banget dan mereka nge-chants rame-rame. Keren. Malam itu baru sebagian gooners yang aku liat. Bener-bener gasabar buat besoknya, hari pertama AIIG 2013!!

Bus untuk peserta AIIG 2013 pewe bangeeet. Baru duduk aja udah nguap-nguap pengen tidur. Berhubung penginapan sama bandara agak jauh, sempet tidur sebenernya, tapi aku nahan-nahan buat gak tidur, soalnya kalo aku ketiduran pas lagi capek gitu, takutnya ileran-___-


Tired face, yang kalau dibawa tidur bisa ileran

Sampai penginapan muka udah jemba gada bentuknya. Udah mau tengah malem dan kita masih harus registrasi dulu. Padahal yang ngurusin registrasinya (kayaknya) Cuma Ka Nico sama Ka Heru aja, kita tinggal nunggu.____.

Registrasi selesai. Aku pengen cepet-cepet bobo, gamau mandi, cuci muka aja. Awalnya aku sama Ka Indri sekamar, Hani tepisah. Kebetulan temen sekamar kita rombongan Semarang dan mereka baru dateng besok paginya, jadi kita bertiga sekamar deh^^

AIIG 2013 gak berkesan kalau gak bareng kakak-kakak kece AIS BPN. Hari itu pengen banget bilang “Salam kenal kakak-kakak AIS BPN” tapi takut eh malu.____.

3 Bulan Sebelum AIIG 2013

Apa itu AIIG 2013? Kenapa aku (dan ribuan orang se-Indonesia) excited banget? AIIG 2013 adalah singkatan dari ARSENAL INDONESIA INTERNATIONAL GATHERING 2013!!!! Ngebacanya harus menggebu-gebu ya biar berasa._. Haha-_-

FYI, Indonesia adalah negera dengan jumlah supporter Arsenal terbanyak di ASIA. Kedatangan Arsenal tahun ini jelas sudah ditunggu-tunggu jutaan fans setelah terakhir ke Indonesia tahun 1980-an. Aku udah lama baca tentang rumor arsenal bakal dateng sampai akhirnya rumor itu fixed bulan April 2013 dan senengnya bukan main. Berita resminya aku baca di Arseblog lupa judulnya apa yang jelas tentang Telkomsel jadi sponsor resmi Arsenal Asia Tour 2013 Jakarta. Pas aku cek di webnya Telkomsel, ternyata memang bener, Telkomsel bakal ngasih diskon tiket presale khusus penggunanya. Ku sbg pengguna Telkomsel sudah sumringah pas liat harga tiket kategori 1 nya –sudah didiskon- cuman 240ribu!! Begitu baca beritanya, aku langsung ngajakin Hani buat beli.


Ini berita resmi yang aku baca

Sebenernya belum ada bayangan buat nonton langsung ke Jakarta, dan cuman iseng ngajakin Hani. Tapi chat iseng tadi lama-lama jadi serius. Kapan lagi bisa ketemu arsenal sedekat itu? Kapan lagi harga tiket kategori 1 nya gak mahal? Kapan lagi? Kapan lagi? Bzzzzz.

Pendekatan ke mama pun dimulai. Awal-awal pendekatan ceritain dulu ttg kedatangan Arsenal sejelas-jelasnya dan menanamkan pesan tersirat “mah, anakmu ini pengen banget nonton Arsenal” tiap hari. Tahap awal pendekatan berhasil. Harga tiket udah beres dan mama kayaknya ngijinin. Tapi masih ada masalah, disana tinggal sama siapa? Aku sama Hani gada keluarga yang rumahnya deket Gelora Bung Karno. Kalo gatau tinggal dimana + sama siapa, pupus sudah...

Beberapa hari kemuadian, masih bulan April 2013, Hani ngasih tau ada gathering supporter Arsenal 13-14 Juli 2013 dengan penginapan + transport + makan sudah dikemas dalam paket “AIIG 2013” dengan harga gak nyampe 500ribu. Wah bisa nih, semuanya udah ditanggung dan katanya kegiatan kita disana juga udah terjadwal, semacam tur untuk supporter Arsenal gitu. Tapi aku masih gapercaya sama beritanya, takut penipuan-__-
Masih di bulan April 2013, aku liat pm bbm-nya salah satu gooner Balikpapan (@AIS_BPN), namanya ka Heru ttg pendaftaran AIIG 2013 untuk regional Balikpapan bisa daftar di dia. Aku akhirnya nanya-nanya tentang AIIG 2013 ke Ka Heru, ternyata itu event resmi Arsenal Indonesia (@ID_Arsenal) untuk memfasilitasi gooners (sebutan supporter arsenal) se-Indonesia. Pendaftaran AIIG 2013 tutup awal Mei, setelah nanya panjang lebar aku langsung bujukin Hani buat ikutan juga, soalnya aku gabakal diijinin ikut kalo gada temen-__-

Btw sempet takut takut gitu ijin lagi ke ortu..

Pebi: “Maaah, aku mau nonton Arsenal..”

Mama: “Jadi kah? Kapan?”

Pebi: “Jadi maaah. Bulan Juli ntar.”

Mama: “Astaga masih lama.”

Pebi: “ada paket murah gitu mah khusus supporter Arsenal se-Indonesia, makan dll nya udah ditanggung semua, ganyampe 500ribu kok mah tapi belum tiket pesawat....”

Mama: “Hmmmm....”

Pebi: “Ntar aku perginya bareng rombongan supporter arsenal Balikpapan mah, ada ceweknya kok (padahal aku gatau bakal ada ceweknya atau gak-_-). Hani juga mau ikut.”

Mama: “Hmmmmmm...”

Pebi: “Nginepnya di Asrama Haji Pondok Gede mah bareng fans Arsenal se-Indonesia, kesempatan ketemu Arsenalnya gede mah.”

Mama: “Hmmm.....”

Pebi: “Event resmi kok maah...”

Mama: “Hmmmmm”

Pebi: “Duduknya di Kategori 1 mah, sebelahnya VIP bareng rombongan se-Indonesia mah. Gak sempit-sempitan kok.”

Mama: “Hmmm..”

Pebi: “Boleh ya mah yaaa, kapan lagi mah” (mulai putus asa)

Mama: “Yaudah sembarang lah..”

Entah maksudnya apa, tapi aku ngartiinnya diijinin dan ternyata memang bener aku diijinin. Gileeeeeee seneng banget banget banget, Hani juga diijinin yeay. Mama pastiin nanyain semua-semuanya dan Alhamdulillah jelas. Jadilah pertengahan April, aku sama Hani daftar AIIG 2013 ke Ka Heru. Pertamanya kita mau pesawat sendiri, tapi mama gabolehin, pokoknya apa-apa harus bareng rombongan, jangan misah. Alhamdulillah rombongan berangkatnya juga pada bareng, tanggal 12 Juli malem. Besoknya, masih April 2013, semua akomodasi udah beres. Tinggal duduk cantik nunggu tanggal 12 Juli dan berdo’a semoga acaranya gak batal dengan alasan apapun.

Sebenernya agak ambil resiko juga udah ngurus semuanya buat event yang baru diadain 3 bulan kedepan. Masih banyak kemungkinan gk jadi gitu, tapi enaknya yaaa murah. Alhamdulillah. Mulai bulan April kemaren tiap hari kerjaannya ngitung mundur AIIG 2013 haha. Satu langkah semakin dekat dengan Arsenal.
Ketemu Arsenal adalah salah satu resolusi 2013 ku yang kutulis di akhir tahun 2012. Alhamdulillah terwujud. Selanjutnya adalah nonton Arsenal langsung di Emirates Stadium! Tapi belum tau kapan...

Totally FAILED

Di postingan ini aku mau minta maaf atas ketidak-bertanggung-jawab-an dan ketidak-konsisten-an untuk menyelesaikan “15 Days Challenge” di postingan-postingan sebelumnya. Aku cuman berhasil sampai tantangan hari ke ...... hmmm lupa-__-v

Throw back ke beberapa hari sebelum mulai 15 Days Challenge; aku, Farras, Alimah lagi nongkrong di kamarnya Farras ngebahas liburan 3 minggu ngapain aja. Akhirnya Farras ngasih ide buat ikutan Challenge di blog dan nemu beberapa challenge, ada yang ttg Anime, Place, Hobby, dll aku gak terlalu inget tapi gada yang sreg. Setelah lama pilih-pilih challenge, kita sepakat –dan semangat- untuk menuntaskan misi “15 Days Challenge about Myself”

Semangat itu tetap terjaga sampai hari ke 6, hari ke 7 dan seterusnya banyak yang dikerjain gak tepat di harinya. Kenapa? Alasannya karena asdfghjklzxcvbnmalas. Mulai hari ke 12 dst aku liburan ke luar kota jadi gak sempat bikin. Tapi apapun alasannya tetap aja Mission Failed.
Dari sini aku belajar ternyata menjaga semangat + konsisten itu masih susah, kadang penghalangnya jauh lebih besar dari semangat itu sendiri. Biarpun tulisanku gada yang baca, but that feeling when I’ve finished each day’s challenge itu ......aku suka. Cupu banget nih aku gagal di Challenge pertamaku. Sampai ketemu di misi-misi yang lain :]

Katanya Kangen

"Kangen.."

"Oh yaa?"

"Yaa"
....
Kangen kok gapernah ngasih kabar apa-apa?
Kangen kok main pergi aja?
Kangen kok tiap ketemu, ngeliat aku pun nggak?
Kangen kok ...

Ternyata aku masih peduli .

#fiksi #jibang #tidaktersirat #bukanapaapa #iseng