Anda Pengunjung Ke :

Jumat, 27 Februari 2009

Senin, 23 Februari 2009


Assalamualikum wr wb.



Fren, kamu tau judul dari artikel ini??? Ya iyalah, judulnya “Senin, 23 Februari 2009”. Kenapa kujadikan judul? Karena pada hari Senin, 23 Februari 2009, banyak kejadian seru dikelasku.
Yok kita mulai ceritanya....


Pagi-pagi, nggak tau kenapa hari ini aku berengkatnya kecepetan. Jadilah waktu aku nyampe di skulku yang paling bagus sedunia, SMPN 1 Balikpapan, masih sepiiiiii banget. Ya udah, aku mohon-mohon dulu ama ayahku biar nunggu ampe jam 7 kurang 10 menit. Berhasil. Permohonanku diterima. Jadi aku nunggu deh dimobil sambil dengar siaran radio favoritku kalo pagi-pagi, BBC FM SIARAN INDONESIA, ntu radio lagi ngebahas pelajaran bahasa inggris (udah, ah, dari tadi aku ngomongin yang nggak penting!!).


Sesampainya aku dikelas ada pemandangan yang berbeda. Meja kursinya berderet Cuma 20 buah. Ow, what happen in my class (sok)?? Ohh, ternyata gara-gara nak kelas 3 mau ujian toh. Sampai dikelas aku juga langsung cerita ke Arum tentang hilangnya Hapeku tercinta (Baca artikel “Aku Sayang Kamu _____” masih coming soon). Oya, tadi pagi aku ke sekplah bawa evamat, itu lho karpet puzzle. Wah, awalnya sih, nggak ada yang berani nyentuh, tapi lama-lama malah dimainin. Cape deh!!


Kan kursi yang ditata di kelasku Cuma ada 20, sedangkan nak2 yang masuk ada 26 (Kalo nggak salah). Alhasil ada 6 anak yang nggak dapet kursi. Seingatku yang nggak dapet kursi itu Farras, Maulika, ama Mail (3 orang yang lain aku lupa siapa). Untuk penyusunannya sempat terjadi keributan yang sampai mengundang Pak Ismadji (wakepsek) dateng ke kelas. Entah Pak Ismadji marah ato nggak, tapi intinya beliau nyuruh kita ngetata kelas yang rapi dan “lurus”. Aku berusaha meluruskan masalah (caeelaaah) dan terjadi mufakat seperti ini :Farras duduk ama Kiki, Maulika duduk ama Edwin, dan Mail duduk ama Restu (bingung ya kalian????). FYI, hari ini aku denda 2000 gara-gara lupa bawa kunci kelas ama nggak pake ikat pinggang. Wkwkw.


Teng teng teng!! Bel masukan berbunyi. Waktunya belajar fisika. Tapi salah satu kebiasaan buruk kelasku itu kalo udah bel paling males yang namanya manggil guru. Jadi tadi bukannya langsung mnggil Pak Ghofar (guru Fisika), kita malah ngerangkai Evamat. Cape deh. Barulah waktu si Amat (kepala suku SBI 4) nyuruh aku baru panggil Pak Ghofar. Hehehe. Amat, Amat. Wkwkwkwk...


Pak Ghofar datang, dan Fisika hari ini ngebahas soal kemaren. Buset dah catetannya buanyak banget, mana bikin grafik semua lagi. Habis ngebahas soal, kita disuruh ngerjain soal yang ada dibuku besar. 10 soal essai. Males banget deh, tapi untungnya aku ngerjain berdua ama Gaby, Gaby kan jago fisika. Intinya aku tertolong.


Nggak ada asap, nggak ada angin, tiba-tiba Pak Ghofar ngebahas Adhesi & Kohesi beserta percobaan-percobaannya. Waktu fisika tadi itu kelas kita berasa kaya ruang sulap. Habis percobaannya sok-sok (ngaco) kaya Dedi Korbozier (bener nggak tulisannya??) Percobaan pertama dimulai dari yang standard dulu. Yaitu ngebengkoin sendok. Itu sih aku juga bisa (bohong). Pak Ghofar juga ngejelasin triknya lho.


Percobaan yang kedua itu kita masukin satu-satu koin kedalam gelas yang berisi air penuh (rata dengan permukaan gelas). Hebatnya sampai 6 koin dimasukkin kedalam tu gelas, airnya nggak tumpah-tumpah. Wooooow. Tapi itu juga masih standard. Hehehe (sombong).


Yang ketiga mulai spektakuler (lebay). Itu tuh jadi gini ada gelas sekali lagi gelas yang diisi air penuh lalu ditutup kain. Nah kainnya dikencengin, lalu gelas yang ditutpkain tadi dibalik. Awalnya sih aku kira airnya pasti bocor, ternyata tidaaaaaaak. Waaaaaah, aku kaguuum (lebay).
Percobaan yang terakhir ini lebih spektakuler, yaitu memecahkan bagian bawah botol teh botol sosro. Jadi Pak Ghofar megangkuat-kuat botolnya, lalu memukul atasnya dengan konstan, dan PRAAAAANG! BRUSSSS! Kereeeeen, pecah cuy, pecah (lebay)!!


Yup, lanjut lagi nggak tau kenapa hari ini kelasku lagi-lagi terserang penyakit sindrom fotomania. Fotoo terus sampai puas. Pertamanya sih, Cuma aku, Arni, Arum ama Farras yang foto-foto. Tapi pas Arni bawa laptponya kedepan kelas langsung diserbu ama anak-anak yang haus foto (lebay). Eh, kita lagi seneng-seneng didepan, kayaknya anak-anak cowo dibelakang seru tuh. Kita samperin deh mereka. Oooh, lagi nyusun Evamats toh. Nak cowonya kayaknya sih bikin peti, kalo yang cewe bikin yang terlalu kecewe-cewean, enggrang. Kayaknya yang cowo lebih seru, ya udah aku gabung ma mereka bikin peti. Eh, ternyata mereka bukan bikin peti, tapi bikin menara. Aduuuh, cape deh.


Beberapa saat kemudian, terdengar teriakan “HOREEEE!” Yey, menaranya selesai. Refleks anak-anak minta fotoin pake hapenya Anggara. Kayaknya penyakit sindrom fotomania membuat kita tak bisa berfikir (woooooo). Habis, hampir sekelasan rebutan foto ama menara evamats. Cayo cayo (ngasal).


Wiih, gile seru banget euy. Foto berulang-ulang. Semua anak nggak ada yang bisa nahan godaan difoto. Berbagai ekspresi pun dipajang. Mulai berdiri, duduk, ampe jongkok. Ada juga gaya kodok, bebas, bebek, ama kambing (ngasal). Intinya hari ini penyakit sindrom fotomania sudah menular ke semua anak-anak di 7 SBI 4. Kayaknya sih sumber penyakitnya itu RaHaDiSa (Rachel, Hani, Odi, ama Sarah).. Hehehe (ngasal).


Nggak sampai disitu aja efek penyakit ini, efeknya terus berlanjut sampai ke jam IPS (pelajaran terakhir cuy). Mana waktu itu kebetulan IPSnya remedial (yang remedial swedikit), wah semakin merdeka aja kita buat foto-foto, tapi kali ini foto-fotonya diluar. Hanya dengan modal kamera hape Anggara, semuanya bisa seneng..


Di luar pun semua yang nggak remed ikutan foto. Amat ma Mail yang sok jaim aja (ngasal) ikutan foto. Oya ada yang seru nih. Waktu itu kan yang kebagian memoto kan Arum, terus waktu Arum udah selesai moto, Arumnya bilang ke Restu “Lho Res, mukamu kok nggak ada?? Beneran”. Restu nggak mau kalah, waktu arum difoto dia bilang “Wih, arum mukanya rata.”. Aduuuh cape deh Arum, Arum. Restu, Restu. Wkwkwkwkwkw....


Ya udah deh, sekian dulu artikelnya. Sekarang aku puaaaaaaaaaaaaaaassss. Jangan lupa juga baca artikelku yang lain. Ok???
Hidup Fotomania!!!!
Hidup 7 RSBI 4!!





_Pebi_

Rabu, 11 Februari 2009

English day Ato Jodoh-jodohan??



Keterangan gambar :
1.Amat & Arum
2.Hani & Restu
3.Mail & Pebi (aku)
4.Odi & Farhan
5.Ivan & Fara
6.Arni & Fiqi
7.Ihsan & Maulika
8.Gaby & Edwin


English Day ato Ajang Jodoh-Jodohan, Nih?
Assalamualikum wr.wb
Aku mau cerita lagi ama kalian. Kali ini juga tentang salah satu kegiatan seru di sekolah aku. Kegiatannya itu adalah English Day. English Day ini sebenarnya sih ekskul, tapi ekskulnya ini wajib diikuti ama nak SBI. English day ini dilaksanakan tiap hari Rabu.
Waktu english day, hari Rabu tanggal 28 Januari 2009, bu siapa gitu namanya ngadain game. Waktu itu rasanya aku males banget belajar. Soalnya pelajaran sebelumnya adalah presentasi Biologi yang ngebuat aku males ngapa-ngapain (baca artikel “Berkat Sebuah SMS”).
Ibu bahasa inggris yang aku nggak tau siapa namanya mulai ngebuka english day. Aku sama sekali nggak berminat rasanya. Ibunya bilang kita main game. Peraturan gamenya gini :2 anak maju kedepan, Ibu tadi ngasih kartu yang didalam kartunya ada banyak kata-kata. Nah, 2 orang yang maju tadi harus bisa mandeskripsikan kata tersebut ke temen-teman yang lain. Tiap pasangan diberi waktu 2 menit untuk mendeskripsikan seluruh kata di kartu. Setiap kata yang berhasil ditebak, maka 2 orang tadi dapat skor 1.
Game pun dimulai. Ibu yang aku nggak tau namanya tadi nunjuk Erya ama Ghondur sebagai peserta pertama. Erya ma Ghondur mulai mendeskripsikan kata-kata didalam kartunya. Tapi keliatannya mereka kesulitan, mungkin kategorinya terlalu susah kali ya. Rasanya tambah Bad Mood aja aku. Nggak seru ntu game. Hingga waktu untuk mendeskripsikan habis, ternyata Ghondur ma Erya Cuma berhasil dapet 3 skor. Mereka juga disuruh nunjuk peserta berikutnya. Kata gurunya boleh cewe boleh cowo. Ghondur ma Erya jelas aja langsung nunjuk pasangan paling fenomenal di kelas, yaitu Hani ama Restu. Nah, ini baru seru. Hani ama Restu sportif, akhirnya mereka maju kedepan sebagai pasangan berikutnya. Sontak aja satu kelas heboh. Habis mereka kalo udah dipasangin lucu banget sih.
Cie-cie, suit-suitnya anak kelasku mulai berhamburan. Soalnya kan di game ini 2 orang yang didepan harus diskusi buat ngedeskripsiin kata di kartu. Jadilah Hani pasti deket-deket ma Restu. Hahahahaaaa... Nggak Cuma suit-suitan aja, kamera-kamera pun mulai jepret momen itu. Aku yang bete langsung nggak bete lagi. Makasih ya Hani ma Restu. Wkwkwkw.
Stop! Kata gaby mengisaratkan waktu telah habis. Hani ama Restu bernasip sama kaya Ghondur ma Erya, skor yang mereka berdua dapet itu 3. Sebagai kehormatan, Hani ma Restu dipersilahkan milih pasangan lagi buat nie game. Hampir sekelasan nyuruh Hani ma Restu nunjuk Arum ama Amat. Yup, akhirnya terpilihlah Arum ama Amat sebagai pasangan berikutnya. Pasanagn ini juga nggak kalah fenomenalnya kaya Hani ma Restu. Belum mereka bedua sampe didepan, kamera sudah siap jepret sana-sini. Sesampainya mereka didepan, suit-suitan anak-anak membludak. Hahaha. Wkwkwkwkwkwkkw....
Waktu Amat ma Arum yang maju, yang bguasain kartunya Amat, jadi Arum diem aja. Penonton nggak terima langsung teriak nyuruh Amat diskusi ama Arum. Amat pasrah. Dia kasihin kartunya ke Arum, terus mereka ganti-gantian ngejelasin. Oooow, keren deh! Sementara pasanagan ini memperoleh skor tertinggi dibandingkan ama Pasangan sebelumnya. Amat ma Arum dapet 5 poin. Anak anak yang lain tepuk tangan ke mereka.
Nah, lanjut lagi seperti biasanya, mereka nunjuk pasangan lagi buat maju ke depan. Aku nggak tau kenapa kayaknya aku punya firasat habis itu aku (geer). Eh, beneran Arum milih aku. Wah, kayaknya Arum mau balas dendam nih. Soalnya yang memprofokatori Arum ama Amat kan aku. Hehehe. Arum langsung bilang “Pebi ama Edwin.” Waduh, kena deh. Yang aku permasalahin sih bukan pasangannya, tapi gimana cara ngedeskripsikannya. Aku kan rada lemah masalah begituan. Waktu aku ama edwin udah mau maju. Tiba-tiba Amat motong “Woi, jangan, jangan! Pasangan berikutnya Pebi ama Mail.” Waduh, udah cukup kesel hari itu aku dibuat kesel ma Mail (baca artikel “Berkat Sebuah SMS!”). Tapi yah, harus sportif. Aku ama Mail maju. Kamera ama suitan bertaburan lagi. Untung aku dapet kategori yang nggak terlalu sulit, aku dapet tentang Art alias seni.
Kata pertama ampe ke tiga aku yang deskripsiin. Aku sempet lupa kalo aku nggak sendiri depan. Jadi aku hampir nggak ngasih Mail kesempatan buat ngejelasin. Tapi aku langsung inget dan aku kasih kartunya ke Mail. Di depan kita diskusi. Lagi-lagu blitz ama suitan. Bete deh. Aku ma Mail sepakat ngejelasinnya terpaksa pake cara yang agak ilegal, yaitu nyambung kalimat. Kaya gini maksudnya :
Let’s_____dance together (dance)
Batavia ______ (dancer)
Ada juga sesekali pake gerakan. Misalnya kata “painting” aku gerakin orang lagi ngelukis. Hahahahaaa.. Seru deh ngedeskripsiin pake gerakan, apalagi waktu ngedeskripsiin kata “ballet” aku harus nari balet. Haahahahaaa... Alhamdulillah aku ama Mail dapet skor 8 Poin. Inilah saat yang paling aku tunggu-tunggu, yaitu milih pasangan berikutnya. Aku diskusi bentar ama Mail, awalnya kita bedua mau milih Arni ama Farhan. Tapi aku liat ke Arni, Jelas banget Arni lagi nggak mau maju. Karna aku baik, aku milih Odi ama Farhan sebagai pasangan berikutnya.
Nie pasangan juga seru. Mempunyai persamaan dalam bentuk badan. Wkwkwkwk....
Aku lupa nih pasangan dapet skor berapa.
Lanjut lagi, Odi ama Farhan kayaknya udah bingung mau pilih siapa. Anak-anak nyuruh Odi nunjuk Arni ama Anggara, tapi Arninya kabur. Jadilah Odi milih Sarah ama Kiki sebagai pasangan berikutnya. Waktu Sarah ma Kiki maju nggak terlalu heboh, soalnya mereka nggak cocok. Peserta berikutnya di request dari nak2 komunitas belakang, mereka milih Fara ama Ivan. Lumayan lho mereka cocok. Udah itu dua-duanya kan heboh, waktu didepan beneran heboh, lucu. Hahahaha...
Aku juga lupa nie pasangan dapet skor berapa. Pasangan berikutnya yang maju adalah Arni. Awalnya kita berencana masangin Arni ma anggara, tapi berubah pikiran jadilah kita milih Arni pasangannya Fiqi. Dulu kan mereka bedua sama-sama sekertaris. Ini nih, pasangan paling seru didepan. Mereka bedua dapet kategori sport. Itu mungkin kategori yang cukup susah kalo dijelasin pake kata-kata. Akhirnya mereka bedua pake gerakan pantomim gitu. Lucu banget. Semuanya nyorakin mereka. Labih-lebih
Mereka bedua bisa nyelesein semua kata-kata di dalam kartu, kebetulan kata dikartu mereka Cuma 8 buah. Dan hebohnya lagi selaesai dalam waktu kurang dari 2 menit, yaitu satu setengah menit. Woooow,, kereeen!
Arni ama Fiqi milih Ihsan ama Maulika. Ihsan ama Maulika ini dipasangin soalnya keduanya sama-sama pendiam. Tapi biarpun pendiam gitu, merekalah pemenang dari game ini. Mereka berhasil mendapat 8 point, ngalahin aku ma Arni. Jadi itu hasil kalo pendiam dipasangin ma pendiem =sukses! Hahaha wkwkwk.
Setelah itu Maulika ma Ihsan nunjuk Gaby ama Edwin. Kenapa? Soalnya mereka pasangan yang satu agama. Awalnya sih si edwin mau dipasangin ama rachel, tapi rachel nggak masuk. Jadilah gaby dipasangin ama edwin..
Nah, peserta terakhir azizah ama james. Azizah kesenengan tuh. Azizah kan naksir James. Hahahaha....
Oya mohon maaf, fotonya Sarah & Kiki ama Azizah & James nggak ada fotonya. Maaf ya!
Ya udah, sekian cerita dari aku.

Wassalam,

_Pebi_

Bikin Roket??? Yey!!


Assalamualaikum wr.wb,
Hari Senin kemaren, tanggal 02 Februari 2009, kelas aku ada kegiatan seru. Kita bikin roket. Bukan sembarang roket, kita bikin roket air. Yey!! Seru banget deh!
Mau tau?


Gini sejarahnya......
Seharusnya kita ntu bikin roketnya hari Sabtu, 31 Januari 2009, tapi karna hari Sabtu kita sibuk ngurus mading ampe lupa segalanya (lebay), kita ndak jadi bikin roket hari Sabtu. Tapi ndak jadi bikin roket hari Sabtu nggak sepenuhnya kesalahan kita. Toh Pak Ghofar (guru Fisika) juga lupa. Aduh cape deh, Kok bisa pelupa semua gitu ya??? Wkwkwkwk.
Akhirnya sepakat bikin roket hari Senin. Masa awalnya Pa Ghofar nyuruh bikin roketnya hari Minggu, yang bener aja?! Kalo aku sih ogah. Hari Minggu kan hari santai. Hahahaaa...

Hari Senin :
Hari Senin itu Cuma kelas aku tercinta, 7 SBI 4 (lebay) aja yang masuk. Kelas lain selain kelas 3, pada masuk jam 9. Jadi pagi-pagi itu rasanya sekolah hanya dihuni oleh sekelompok anak keren nan luar biasa (lebay) dari 7 RSBI 4. Kita nongkrongnya di depan labkom.
Satu persatu anak datang dan akhirnya, sekitar pukul 07.30 hampir semua anak sudah datang, paling yang belum dateng cuman sekitar 3 ato 4 anak aja. Tiba-tiba datanglah Pa Ghofar ke kita. Langsung ngejelasin cara bikin roketnya. Beh, jelasinnya buru-buru banget, aku kan rada lola kalo udah dengerin orang ngomong cepet, jadi aku Cuma bisa nangkep dikit yang dijelasin Pa Ghofar, tapi untungnya anak-anak di kelompokku, Arni, Arum, Alimah, Indi, ma Kiki bisa menagkap dengan baik. Hahahaha...


Yup, kami mulai dengan motong botol pepsi pake cutter. Yang bawa cutter itu Cuma 1 kelompok aja, kelompoknya si Amat. Jadi ngantrinya itu lho, males banget. Awalnya sih sambil nunggu antrian cutter, kita mau ngerjain yang lain. Tapi apalah daya dan usaha (lebay), Alimah yang bawa lebih separo bahan belum dateng. Jadilah kita setia menunggu antrian cutter kelompoknya Amat. Untungnya kelompoknya Si Amat nggak nyuruh kita bayar buat peminjaman cutternya, padahal kalo pake tarif sewa, lumayan lho! Hahaha, nggak penting banget sih.


Sesampainya Alimah di depan labkom, kita langsung ambil barang-barangnya dan mulai mengerjakan yang lain. Kita bagi tugas Aku, Alimah, ma Indi bikin sayap, Arni, Arum, ma Kiki nyelesein body roketnya.


Aku pun mulai bikin sayapnya sesuai dengan ukuran yang dikasih Pak Ghofar, nggak kurang nggak lebih. Terus waktu aku udah selesai bikin semua sayapnya, aku liatin ke Pa Ghofar. Eh ternyata kekecilan. Aduh, cape deh, pa! Aku kan ngikutin ukuran yang dikasih Pak Ghofar sendiri. Jadilah akhirnya aku, Alimah, ma Indi bikin ulang sayapnya dengan ukuran yang lebih besar. Sementara itu Arni, Arum, ma Kiki,seakan tidak tahu menahu kalo aku disuruh bikin ulang sayapnya. Mereka bertiga sibuk ketawa, seakan mereka punya dunia sendiri, dunia yang berbeda (lebay).


Selesai bikin sayap baru ama body roketnya, sampailah kita pada tahap yang terakhir, yaitu nyambung menyambung. Masa arni kebalik masang kerucut roket di bagian ekor. Wadauhh,, meluncurnya kaya gimana ya kalo kaya gitu?


Selama proses pemasangan, pastilah ada tahap“Putus Nyambung”. Maksudnya putusin lakban buat nyambung sayap roketnya. Tahap “Putus Nyambung” ini banyak sering sekali dilakukan. Soalnya memang banyak banget yang perlu ditempel pake lakban.


Sekitar kurang lebih sejam, semua kelompok sudah nyelesein bikin roketnya. Habis itu kita bersihin TKP, lalu balik ke kelas. Ternyata eh ternyata karna waktu itu kebetulan masih jam fisika, jadi kita peluncuran roketnya hari Senin juga. Yey!!


Semua anak kelasku nerhambur keluar kelas berebut air (kaya orang kehausan) buat luncurin roketnya. Namanya juga roket air, pasti perlu air.


Di sisi lain, Pa Ghofar nyiapin alat peluncurannya di depan aula. Kelompok yang pertama nyoba itu kelompoknya Si Amat. Pa Ghofar mulai ngejelasin cara luncurinnya. Kelompoknya Amat kan pasti ngitarin alat pelncurannya tuh, nah waktu roket diluncurin tiba-tiba byuuuur!!! Roket menyemburkan seluruh air didalamnya ke Arah Amat. Amat serasa mandi, basah kuyup. Wkwkwk... Skalian aja Mat berenang di kolam ikan deket aula. Hahaha, bcanda mat! Roketnya kelompok Amat memang meluncurnya jauh, tapi terbangnya rendah. Kata Pa Ghofar itu airnya terlalu banyak, jadi untuk kelompok berikutnya airnya dikurang 1 gelas.


Akhirnya sampailah pada kelompokku, persiapan dimulai, dan whuuus! Roketnya melambung tinggi dan hinggap di pohon. Hahaha Alhamdulillah sukses.
Habis kelompokku, aku lupa kelompok siapa, sebelum diluncurin ntu kayaknya roketnya ngamuk, jadi airnya udah nyembur dluan. Tapi kali ini nyemburnya nggak ke Amat lagi, nggak nanggung-nanggung, nyemburnya ke Pa Ghofar. Basah deh Pa Ghofar. Mungkin roketnya ingin membongkar siapa yang nggak mandi. Hahaha, becanda kok!


Satu demi satu kelompok sudah melakukan peluncuran roketnya, hingga sampai pada kelompok terakhir, kelompoknya Farras dkk. Biasanya kalo kelompok terakhir pasti ada kejiatannya deh. Dan itu berhasil dibuktikan oleh kelompoknya Farras. Waktu roketnya diluncurkan, beh mantep banget terbangnya. Tapi waktu ntu roket udah terbang lumayan tinggi, ntu roket lagi terserabg penyakit demam dangdut. Roketnya Farras goyang-goyang serasa dangdutan diatas udara euy. Turunnya pun slowly. Nabrak pohon. Seandainya saja kamu liat, keren deh goyangan maut ntu roket. Hahahahaaa. Nggak cuman itu, roket kelompoknya Farras dkk juga jauh meluncurnya. Keren, lucu, seru!!


Tapi hari itu cuman percobaan aja kok, ambil nilainya hari Sabtu, 07 Februari 2009. Semoga roket kelasku maluncurnya bagus-bagus. Amiiiiiiiieen.
Pelajaran yang kudapat dari percobaan hari Senin adalah Kalo mau dapet hasil yang bagus dan beda dari kelompok lainnya, jadilah kelompok terakhir. Orang-orang pasti nungguin penampilan kelompok kamu.
Sekian ceritanya,...

Wassalamualaiku wr,wb.

Selasa, 03 Februari 2009

Benci Presentasi

Aku Benci Presentasi gara-gara Presentasi Biologi, Gara-Gara Kamu. Aku nggak ngurus lagi tentang presentasiku. Mau jelek, mau aneh, yang pasti aku sebel bikin presentasi!

Biar Kamu nyadar!