Anda Pengunjung Ke :

Kamis, 19 Maret 2009

Amat Patahkan Kutukan

Amat lagi, amat lagi. Bosen juga aku ngomongin amat terus. Tapi memang ntu anak penuh sensasi dikelas. Tetap dengan daya tarik keeksotisan tompelnya, aku masukin dia lagi ke artikelku.
Pada hari Selasa, 17 Maret 2009, semua anak di 7 SBI 4 menyaksikan secara langsung, AMAT MEMATAHKAN KUTUKAN yang diberikan padanya.
Waktu itu kita disuruh nyabut buat undian kelompok, dan seperti biasa, absen satu, Si Amat disuruh nyabut duluan. Semuanya sudah menebak amat bakal dapet nomor kelompok 1, dan kali ini meleset, Amat dapet nomor 2, bukan 1.
Entah apa yang dilakukan Amat, sampe dia berhasil matahin kutukan angka satunya. Berdo'a dan puasa non stop, mungkin kuncinya. Tapi mungkinkah bentuk badannya Amat nggak angka 1 lagi. Tunggu kelanjutannya...
Twewewewew
Ni artikel cuma iseng aja, habis tumben gitu Si Amat nggak dapet nomer 1..
_Pebi_

Senin, 16 Maret 2009

Rumahku Jadi Lokasi Pembantaian

Hhhh, aku resah, aku gelisah mikirin kejadian yang kualami akhir-akhir ini (lebaii). Aku cukup prihatin dengan kondisi rumahku sekarang. Aku takuuut, orang-orang dirumahku sudah mulai kecanduan untuk ngebantai makhluk tuhan, aku sedih melihatnya..


Kadang aku mikirin, kenapa lokasinya mesti dihumku gitu? Apa mungkin rumahku tempat yang nyaman sebagai tempat tinggal makhluk-makhluk tuhan?? Beberapa hari yang lalu, rumahku yang beralamatkan di komplek telkom ini, harus menjadi lokasi pembantaian. Mamaku bener-bener nggak tahan lagi dengan “makhluk-makhluk tuhan” penghuni rumah. Akhirnya mamaku pun ngebantai mereka sampai habis.


Korban pembantaian pertama itu nyamuk-nyamuk. Mamaku udah sebel banget ama binatang yang satu ini, mamaku menyusun strategi untuk memeusnahkan mereka. Mamaku pun memeakai baju dinasnya (baca :daster) dan sebuah senjata pembasmi nyamuk, nama bekennya Baygon. Tanpa mengulur waktu mamaku berlari kekamar tamu dan ngeliat penampilannya itu, bener-bener menegaskan kalau beliau siap tempur. Mamaku masuk ke lokasi pembantaian, menutup pintu rapat-rapat. Dan dengan tenaga yang super beliau pun menyemburkan senjatanya ke seluruh rumah. Srrrr, srrrr,,. Whussss, ngewewweweew. Nyamuk-nyamuk keluar dari tempat persembunyiannya. Mereka lari ternirit-biritt, tapi mereka tak kuasa menahan serangan yang diluncurkan mamaku. Tanpa sempat mengucapkan permintaan terakhir, mereka bun mati terbantai baygon satu per satu.


Aku melihat wajah mamaku yang baru keluar dari lokasi pembantaian, ohh, tak pernah kuliat mukanya berseri-seri seperti itu. Seandainya waktu itu aku didalam kamar, aku nggak yakin aku bakalan sanggup melihat proses kematian nyamuk-nyamuk itu, tapi mamaku memang luar biasa, she is super mom..


Tapi aku melihat ketidakpuasan dimata mamaku. Ternyata masih banyak mekhluk yang akan menjadi target pembantaiannya. Aku pasrah, dan hanya bisa menyaksikan tragisnya pembunuhan dirumahku. Mamaku cuci tangan sebentar, dan beliau sudah siap untuk beraksi kembali. Ada yang berbeda dari penampilannya sewaktu ngebantai nyamuk tadi, kali ini beliau menggunakan sendal rumah. Apa gerangan yang ingin dibasmi??


Ternyata target kedua mamaku itu semut-semut merah ataupun hitam yan tiap hari kerjanya beranak terus, nggak ada habisnya. Aku mengikuti diam-diam mamaku sewaktu ingi membasmi semut, aku mengawasinya, kalau-kalau mamaku bertindak semena-mena dengan makhluk itu. Masih membawa baygon, mamaku menuju ke samping rumah, dan aku menyaksikan sendiri semut-semut merah sedang berpesta pora. Mamaku terlihat sangat murka, beliau pun menyiapkan baygon dan menyemprot ke arah semut-semut tadi. Aku hanya bisa melihat dari kejauhan, karena, jujur, aku takut semut merah. Pesta semut-semut tadi berantakan, mereka lari tertatih tatih, mamaku sekali lagi tanpa pandang dulu, langsung menginjak semut-semut tadi, ohh, aku tak sanggup melihatnya. Mungkin saja pesta tadi itu pesta penting bagi semut-semut itu, dan disaat pesta itulah, siapa yang menyangka, mereka telah pergi selamanya...


Selesai dari lokasi pembantaian semut merah, mamaku pergi ke belakang rumah, dan masih mengenakan perlengkapan membasmi semut. Ehh, aku kembali mengikutinya diam-diam. Dan kali ini aku kembali melihat semut, tapi bedanya dengan yang tadi, yang kuliat sekarang itu semut hitam. Keliatannya mereka nggak ganas. Dan mereka semua berkumpul disatu tempat, dan yang aku tau sih mereka lagi bertelur. Ohh, so sweet. Balik lagi ke mamaku, beliau sudah siap untuk menyemprotkan baygon keperkumpulan semut hitam tadi. Aku spontan berlari kearah mamau dan berteriak :

Aku :“STOP!! Jangan ma, janagn dibunuh!!”
Mama :”Kenapa memangnya?”
Aku :”Kumohon ma, jangan. Mereka baru saja berbahagia mempunyai telur. Mama nggak berhak ngerusak kebahagiaan mereka.”
Mama :”Tapi mereka harus dibasmi. Mama nggak suka mereka selalu bikin jijik.”
Aku :”Tapi nggak perlu dibunuh kan ma?”
Mama :”kalo nggak dibunuh, jadi diapain?”
Aku :”Kutiup aja ya ma. Kalo kutiup kan mereka pergi dan nggak akan ganggu mama.”

Kelihatannya mamaku terharu mendengar ucapanku barusan, mungkin dalam hatinya beliau berkata “Ya Tuhan, terima kasih kau telah memberiku anak sebaik Pebi..”
Sekarang aku hanya bisa berdo’a, semoga makhluk-makhluk yang telah dibantai mamaku bisa masuk surga. Ntar kalo kalian udah disurga, do’ain biar aku ama mamaku juga bisa ketemu kalian disurga. Dan kalau kalian masuk neraka, jangan hantuin akau ama mamaku ya!! Amieeeen.



About Our Big Boss, Si Amat


Ahaii....
Kayaknya kelasku yang luar biasa ini, panggil aja nama bekennya, 7 SBI 4, patut berbangga karena memiliki 2 anak “ajaib”. 2 anak ini paling stress ama (kaenya) punya hoki sial dikelas. Nama 2 anak ajaib ini Amat ama Restu. Tiap hari adaaaa aja ulahnya. Entah mamanya ngidam apa waktu hamil, bisa gitu ya, punya anak kaya mereka (JuKi cuy!!). Lets aku kupas mereka disini, tapi yang aku bahas si Amat duluan ya..... :

1. Amat

Amat, sebuah nama yang biasa dipakai oleh tukang sate ini melekat pada seorang makhluk penghuni 7 SBI 4. Sebenernya sih, namanya itu Achmad Faizal Azmi, ngakunya dipanggil Faisal. Anak satu kelas nggak sudi manggil tu anak dengan nama sekeren itu, jadilah pertamanya kita manggil dia Achmad, tapi kerena kata “Ach” bikin lidah telilit, mending manggil dia Amat aja. Simpel.


Si Amat ini sangat identik dengan angka satu. Kayaknya nih anak memang ditakdirin untuk angka 1. Dari badannya aja udah kaya angka satu (baca: ceking). Keidentikan amat dan angka satu contohnya kaya gini :
· Anak ke satu (mungkin).
· Absan satu dikelas.
· Ranking satu semester 1.
· Selalu dapet urutan nomer 1, apapun itu.
· Juara satu sebagai anak yang paling sering diolok dikelas.
· Tompelnya nomer 1 dah..
· Jabatan nomer 1 dikelas sebagai KETUA KELAS (baca: kepala suku)

Hoki urutan tampil nomer SATU :

Memang sulit dipercaya kalo nih anak selalu dapet urutan nomer 1, tapi itulah fakta. Tiap cabut undian nggak perlu khawatir lagi, karna kita udah tau kalo kelompok Amat pastilah mandapat urutan 1. Si Amat menyadari akan hokinya yang selalu dapet urutan nomer 1. Dia pun berusaha merubah takdirnya itu. Jadi biasanya kan kalo cabut undian tampil, biasanya Si Amat yang nyabut undian tuh dikelompoknya. Tapi dia ubah strategi, dia nyuruh anggota kelompoknya yang lain buat nyabut nomor undian tampil, dan hasilnya :Dengan tangan bergetar dan rasa tak percaya, temennya tadi bilang ke Amat & kelompoknya “Sory, kita tetep nomor 1.” Berarti strateginya Amat telah gatot alias Gagal Total. Dapat ditarik kesimpulan kaya gini “SIAPAPUN YANG MENCABUT UNDIAN, KALAU DIA SEKELOMPOK AMA AMAT, SELALU DAPET GILIRAN NOMER SATU.”

Jabatan nomer SATU dikelas :


Tapi dapet hoki angka satu nggak rugi-rugi banget juga. Si Amat berhasil meraih ranking satu dan jadi orang dengan jabatan nomer satu di kelas, bekennya kita panggil Kepala Suku. Amat ini ngegantiin jabatannya ghondur yang udah pensiun sebagai ketua kelas waktu semester 1, dan kamu tau yang paling penting? Aku jadi wakilnya. Haha. Keliatannya Amat cukup bangga dengan gelar barunya, coalnya dia jadi terkenal gitu dikalangan guru-guru (ngasal). Untuk mempertahankan gelarnya ini, tiap hari ada kata-kata yang selalu Amat ucapkan dengan nada sopran (ngasal) dia teriak “Woi dieeeem!!!” Itulah mottonya Amat. Dia juga nggak pernah lupa untuk ngingetin kita piket. Selalu setiap hari...

Juara SATU sebagai anak yang paling sering diolok :


Si Amat ini selalu menjadi ajang pengolokan anak-anak satu kelas. Habis dia mencolok gitu. Pertama, gara gara tai lalat gede yang (hampir) menyerupai tompel, yang kedua nama ayahnya yang lumayan heboh dikalangan nak cowo, yang ketiga karna si Amat eksotis dikelas.
Olokan yang timbul akibat besarnya tompel dibagian dagunya itu sampai dibuat lagu loh. Judul lagunya Legenda Tompel. Terus juga banyak temen-temennya yang nggak kalah stress iseng-iseng nyolek tompelnya, entah karena apa, tapi kayaknya tompelnya itu punya sensasi khusus bagi penyoleknya. Ada juga yang sering bilang “Mat, tompelmu jatuh tuh. Beresin loh Mat, berhamburan!!” sambil nunjuk nasi yang tumpah. Pernah juga waktu si Amat kena cacar air, langsung aja ada anak kelasku yang bilang “Eh, Si Amat ketularan virus tompelnya sendiri tuh. Ntar waktu masuk, tompelnya nambah.”


Nggak cuma sampai disitu olokan yang menimpa Si Amat. Ada lagi nih. Amat kan digosipin sama salah satu nak cewe dikelasku, namanya A*** (namanya aku sensor demi melindungi si pemilik nama dari serangan virus tompel). Jadi si A*** ini kan ngefans banget ama Cakka & Rian D’Masiv, jadilah tiap hari terdengar teriakan “Amat Cakka, Amat D’Masiv” Atau juga “A-M-A-T dibaca A***”. Tapi yang aku heran kenapa Amat selalu disejajarkan dengan artis-artis cakep ya???

Ya udah, aku udah nggak tahan nih ketawa terus nginget semua olokan buat Si Amat. Aku do’akan semoga suatu saat kamu bisa hidup makmur ya, Mat. Amiiiin... Eh, ntar baca juga artikelku tentang orang belenk nomor 2 dikelas, Restu. Don Porget. Daaaahh....




_Pebi_

Jumat, 13 Maret 2009

Bubyeh James Part I (Perang Air)


Assalamualikum wr.wb
Akhirnya aku ngepost artikel yang lumayan menyedihkan. Kali ini tentang perpisahan si Bule di kelasku, James. Perpisahannya seruuu banget, tapi yah, itulah hari terakhir bertemu James.
Iya sih, si James itu memang rada-rada gila. Kadang-kadang ngeselin, kadang-kadang nyenengin. Tapi waktu dia pindah, kayaknya banyak yang sedih. Soalnya siapa lagi yang suka ngejawab bakso, siapa lagi yang bisa ngeredem marahnya Bu Dyah Puspandari kalo bukan dia??? Huaaaaaaaaa....


Satu hari sebelum James pindah, tepatnya hari Selasa, 17 Februari 2009, kita, anak-anak keren kelas 7 SBI 4 punya rencana buat ngadain perpisahan kecil-kecilan dirumahnya si James. Itu pun rencananya dadakan. Hari itu punya rencana, hari itu juga rencananya dilakuin. Apa ndak kalang kabut. Hari sebelumnya Bu Filen, wali kelas kami yang paling cantik dan baik hati, nyuruh kasih kenang-kenangan ke James. Si James kan suka banget tuh ama bakso, jadi kata Bu Filen, ngasih kenang-kenangannya mesti ada hubungannya ama bakso. Dan aku yang bikin kenag-kenangannya. Wah, aku jadi terharu (lebai).


Aku bikin gambar sejenis logo buat bakso kantin smpn 1, semoga aja ntu ganbar bisa bikin James inget ama nak SBI 4 terus. Amiiin. Tapi, ada yang kurang digambar itu, yaitu gambar’e ndak dibingkai!! Hehehehehe


Balik lagi ke hari Selasa. Setelah promosi habis-habisan nawarin anak-anak biar ikut ke rumah James. Akhirnya terkumpul lebi dari 10 anak yang pergi. Yang pergi itu aku, Farras, Hani, Rachel, Odi, Azizah, Alimah, Indi, Ihsan, Anggara, Fiqi, Kiki, Ghondur, Mail, ma Ivan, itu dari kelasku. Ada juga dari SBI 3, Cuma 1 orang si Zul. Mail ama Zul berangkat sendiri, nak cowo kecuali Ivan naik mobilnya Anggara, Indi ama Alimah naik mobilnya Indi, nak cewe sisanya plus Ivan naik angkot. Awalnya sih, kita mau naik mobilnya Indi, soalnya biasanya Indi dijemput pake Innova, tapi waktu itu Indi dijemput pake Sedan, waduh!!!


Sebelum berangkat, ternyata Bu Filen mau ngebingkai lukisanku buat dikasih ke James. Ya udah, kita ngebingkai dulu. Ngebingkainya itu aja lama buanget. Jadinya kita ngebungkus lukisannya ntar aja di angkot. Hehehe...


Tau nggak, awalnya si angkot nggak mau numpangin kita ke rumhnya si James, bilangnya sih kejauhan. Tapi setelah tau jumlah kita bertujuh, belum lagi kita mau bayar 2000 per orang, ntu supir angkot langsung ngizinin kita masuk. Yey!! Tapi ntu angkot ternyata masih rese juga, kita kan udah nyampe di depan SMP 3, tinggal ngelewatin 1 tanjakan lagi juga udah nyampe di depan gang rumahnya James. Tapi si supir angkot malah nyetopin kita. Ya udah akhirnya kita ganti-gantian pake mobilnya Indi (nggak ngerti ya??? Sama dong! Wkwkwk).


Sesampainya di depan gang rumahnya James, kita dijemput ama nak cowo yang udah nyampe dluan. Wiiih, rumahnya si James gede. Hahahahahaha..... Nah semuanya udah ngumpul, yang belum dateng tinggal Zul ama Mail, tapi ada ato ndaknya mereka berdua juga ndak ngaruh kok ama serunya kita disitu. Yup, begitu nyampe rumahnya kita nongkrong di teras depannya, ngobrol-ngobrol. Terus si James dateng, baawa Leo cuy. Wah pas banget tuh aku lagi kelaparan banget. Hehehe. Tapi leonya cuma ada 9. Jadilah si James ngadain game mencari leo disekitar rumahnya. Seru sih, tapi aku nggak dapet leonya, untung ada Ihsan yang baik hati memberiku yang sangat kelaparan ini sebungkus Leo.. Owwww.


Sambil makan Leo, nggak lupa kita melakukan ritual wajib, yaitu Foto-Foto. Yey, seru bo. Foto sana, foto sini kaya orang stres. Tapi dimana James ya?? Kita ampe lupa kalo ada James. Ternyata eh ternyata, si James beliin air putih. Kenapa air putih? Soalnya katanya James dia lagi nggak ada duit. Heheheeee. Minum Aqua gelas pun rasanya sangat nikmat waktu itu (ceealaaah).


Eh, tiba-tiba aku lupa siapa, nyemprot air dari Aqua gelasnya ke jalanan. Lalu karena hal itu yang lain pun terinspirisi untuk perang air. Jadilah Aqua gelasnya bukannya diminum, malah dibuat perang air. Saking asiknya main air, nggak terasa air digelasku hampir habis buat perang, lagi-lagi muncul ide. Kebetulan tuh di samping rumahnya James ada gentong air. Ya udah, inisiatif aja aku ngisi gelasku disana diikuti dengan yang lain. Perang air belum selesai. Kali ini ada senjata baru, yaitu Ember!!! Kalo awalnya Cuma gelas, berkembang menjadi ember dan tong sampah (tong sampah’e yang bersih lho). Perang air yang dikombinasikan dengan kejar-kejaran semakin sengit. Semuanya basah. Paling basah Kiki , itu yang cowo. Kalo yang cewe yang paling basah itu Farras (cieee, Farras ama Kiki sama2 basah. Becanda cuy! Peace). Lagi asik nontonin Kiki yang serasa mandi di air terjun, tiba-tiba byuuuuur!! Wuuuaaaaa, Anggara nyiram aku. Oh, aku shock (lebay). Reflek aku siram balik. Tapi Alhamdulillah, yang basah di aku Cuma rokku aja. Hehehehe.


Cape main air. Ya udah, kita nongkrong dibelakang rumahnya James. Kok Mail ama Zul ndak dateng-dateng juga ya?? Farras, nelpon mereka, nanyain mereka tuh jadi ndak sih kerumahnya James. Terus kata mereka jadi. Mereka bilang tunggu mereka di mana gitu aku lupa. Hehehe. Ya udah kita jalan ke depan gang rumahnya James, CUMA BUAT NYAMBUT KEDATANGAN ZUL AMA MAIL. IH, MANGNYA SIAPA MEREKA??? Hohoho. Aku sih, males kalo Cuma buat jemput mereka, tapi yang lain pada ikut semua, mau tak mau aku pun harus ikut. Hahaa.
Maka datanglah Zul ama Mail menggunakan BAJU BEBAS. Wah, kita nggak terima tuh, kita pake baju sekolah basah kuyup, mereka pake baju bebas, bersih lagi (kayaknya sih dah pada mandi). Nah, kita udah ngurubungin si Zul ama Mail sampe depan rumahnya James. Udah didepan rumahnya, saatnya kita membuat mereka basah. Kita nahan zul, yang lain ngejar Mail, lalu aku lupa siapa memberikan hadiah pada zul berupa siraman air dari atas. Byuuuur!! Yey, sekarang zul Basah. Berikutnya pembalasan akan dilaksanakan pada Mail. Habis mandiin Zul, kita semua kepung Mail, lalu kita seret ke dekat gentong air, dan kita siram dari atas kebawah. Basah kuyup. Lalu nggak tau gimana bisa, tiba-tiba Farras ke tempat aku ma Hani dkk duduk dalam keadaan yang cukup parah (bo’ong). Basah, tapi nggak kuyup. Kayknya sih yang ngenyiram Mail, tapi itu mungkin lho......


Jadi dapat disimpulkan yang basah kuyup pada hari itu ada 5 orang : Ivan, Mail, Zul, Kiki, ama Farras. Dan oleh neneknya James mereka yang cowo dikasih bajunya James, sedangkan Farras minjem bajunya Vicky.


Eh, nie artikel masih bersambung ke artikel lain yang judulnya “Bubyeh James Part II (Bakso ama Bola)”. Siiip, sekian artikelnya, jangan lupa ntar baca lanjutannya yang nggak kalah seru. Dadah semuanya......

..Bersambung..





_Pebi_

Senin, 09 Maret 2009

Serba Bote (Part 1)

Assalamualaikum wr.wb
Dari judulnya ja pasti kalian udah bisa nebak, nie cerita tentang hal-hal yang serba bote. Yup, bener banget. Nggak tau kenapa aku itu juga suka nipu orang. Udah sekali nipu, keterusan terus. Padahal kan nipu itu ndak baik lah.... Niatnya sih awalnya Cuma mau becanda, iseng, tapi kalu orang yang dijak bercanda itu udah kemakan omongan kita, pengen dilanjutin terus bohongnya. Hahaha. Wkwkw. Di bawah ini adalh salah satu contohnya....

Aku lupa tanggal berapa, yang pasti ini terjadi bulan Januari 2009, hari Kamis sebelumnya dikasih tugas wawancara untuk pelajaran bhs. Indonesia. 1 kelompok 4 orang. Sudah pasti aku Aku, Arum, ma Arni satu kelompok. Kita kira boleh 1 kelompok Cuma 3 orang, eh, ternyata mesti 4 orang. Jadilah Mail menawarkan diri masuk ke kelompok kita. Lengkap sudah berempat satu kelompok. Waktunya susun pertanyaan. Waktu disuruh bikin pertanyaan, kita malah mainan. Wkwkwkwk. Hari Jum’atnya kita memulai wawancara. Kita mewawancarai Pak Ramelan, Bu Budi, Pak Budi, Pak Toyo, Bu Debi, ama Bu Marina tentang adiwiyata. Pertanyaannya ada di bukunya Arni ma Arum, jawabannya ada dicatat dibuku Mail, terus aku yang nulis. Waktu wawancara itu, jangan kira gampang ya, kita ntu ampe hujan-hujanan, lari-lari, demi mendapatkan jawaban guru-guru yang belum tentu memuaskan.

Selesai mewawancarai banyak guru smapai rasanya kaki super pegel, Kami kumpul dikelas, membicarakan tentang yang selanjutnya dikerjakan. Kita juga bagi tugas. Arum bilang, dia mau dapet tugas ngeringkas. Terus aku bilang ke Arum “rum, ni bukunya Mail kubawa pulang dulu ya, kucatat biar tulisannya lebih jelas.”

Keesokan harinya aku baru bilang ke Mail kalo aku pinjem bukunya, awalnya dia suruh robek aja halaman yang isinya tentang wawancara, tapi aku nggak mau, ntar bukunya jadi jelek kalo halamannya di sobek. Akhirnya ntu buka aku bawa pulang lagi. Tapi bukunya malah ketinggalan di rumahnya Alimah waktu ngerjain tugas poster. Ya udah, besoknya aja aku ambil, toh hari Minggu juga kok.
Malam harinya aku berniat ngerjain Mail. Jadi aku nelpon dia, aku bilang ke dia “Mail, bukumu nggak ada nih, ntar deh aku cari lagi mungkin ada nyelip di mejaku.” Habis itu kita ngomongin tugas-tugas yang super bejibun.

Hari Minggu, aku ambil bukunya di rumah Alimah, aku salin isinya. Setelah selesai nyalin dan baikin semua tulisannya aku pengen ngerjain Mail lagi. Jadilah malam esoknya aku nelpon dia lagi. Kali ini lebih spektakuler, karna pake acara nangis-nangis segala. Jadi aku nelpon Mail, dan terjadi percakapan tekepon kaya gini :
Mail :”Halo, napa Peb??”
Pebi :”Il, aku udah cari bukumu kemana-mana, tapi nggak ada..”
Mail :”Ko bisa??? Aku nggak mau tau kamu harus cari! Kamu kira gampang wawancarai segitu banyaknya guru???”
Pebi :”Iya, aku tau. Tapi bukunya beneran nggak ada, Il”
Mail :”Gini sudah, males betul sekelompok ama kamu.”
Pebi :”Makanya aku minta maaf ama kamu,” (aku mulai pura-pura nangis)
Mail :”Males aku, kamu ini!!”
Pebi :”Jadi sekarang kaya gimana dong??? Hhk, hik, hiks” (aku mulai nangis)
Mail :”Loh, kok malah nagis. Woi, tadi itu aku Cuma becanda.”
Pebi :”Aku juga nggak tau, huu..hu.., waktu hari sabtu a..aku lupa na, hiks, naruh dimana buku..bukumu...Hiks hhk)
Mail :”Kamu udah bilang ke Arni ma Arum??”
Pebi :”Belum... Il, kalo bukumu hilang beneran, besok aku ganti kok.” (sambil tetap terisak.)
Mail :”Udah lah, ga usah diganti. Kenapa kamu belum bilang???”
Pebi :”Aku takut bilang ke mereka, mereka pasti musuhin aku.”
Mail :”Tapi kan, lebih cepat bilang lebih baik.”
Pebi :”Tapi aku nggak berani bilang kemereka, kesalahanku udah fatal banget.” (sambil terisak)
Mail :”Ya udah, besok kamu kubantuin bilang kemereka.”

Esok paginya aku ceritain ke Arni ma Arum tentang rencana aku ini. Kita sepakat bakal ngelakuin rencananya pas istirahat ke dua. Pagi-pagi kita masih bersikap biasa kok.
Istirahat kedua tiba, yup rencana mulai dijalankan. Aku suruh Mail nemenin aku ngomong ke Arum dan Arni. Lalu aku bilang ke Arum dan Arni kalau aku sudanh ngilangin hasil wawancara. Tetap sesuai rencana pagi, mereka marah-marah ama aku, bentak aku. Dan terjadi bentrok kaya gini :
Pebi :”Aku minta maaf, Rum.”
Arum :”Maaf sih gampang. Tapi kamu itu udah ngilangin.”
Arni :”Panas peb, gondok nih, gondok.”
Arum :”Kamu harus tanggung jawab!”
Pebi :”Oke, oke. Aku wawancara sekarang!” (kataku sambil keluar kelas membawa binderku.)


Entah apa yang dilakuin Arni, Arum, ama Mail didalem kelas. Aku pengen ngeliat, ngintip-ngintip gitu. Dan aku diem-diem ngintip. Owh,,, ternyata mereka bertiga masih sibuk adu mulut. Haha keren deh. Ya udah untuk jaga-jaga kalo-kalo mereka keluar, aku mending ke kope (koperasi maksud’e)

Bel pun berbunyi, tanda istirahat kedua udah selesai, aku pun balik ke kelas. Sebelum menginjakan langkah pertamaku, aku memasang muka mengenaskan kaya nyesel abiz gitu.

Dan saat aku masuk aku melihat pemandangan aneh. Mejaku kepisah sendiri, jadi kesannya kaya Arni ama Arum musuhin aku. Keren. Belum lagi waktu KTK, mereka marah-marahin aku terus, dan aku udah nggak bisa nambah porsi wajah memelasku, itu udah puncaknya. Wah, anak-anak lain bilangin Arni ama Arum nenek sihir. Dari situ, aku bisa narik kesimpulan (caeelah) bahwa akting kita betiga BAGUS.
Yey!!!

Woy cuy, aku udah cape nih, ntar dilanjutin lagi di artikel yang judulnya “Serba Bote (Part II)”. Disitu, kau bakalan tahu ending dari darama ini.. Heheee.
Daaaadaaah.

Hape Hilang, Aku nggak Nangis!!


Assalamualikum,,.
Huaaaa, huaaaaa, huaaa, hiks, hiks. Aku lagi berduka, mai lopely hape is ilang!!! Bayangin aja, HILANG bo, HILANG!! Nggak kebayang sedihnya aku.. Aku lagi mau curhat nih ma kalian, gimana sejarah hapeku nan imut itu bisa ilang. Gini sejarahnya...

Hari Sabtu, 21 Februari 2009. Waktu utama yang perlu diingat, dan Ramayana, tempat utama yang perlu dicamkan. Tepat pada hari itu dan tempat itulah hapeku melayang ke tangan yang-tak-seharusnya-bisa-menyentuhnya (baca : maling).

Jadi gini, hari itu aku ngajakin mamaku jalan buat nyari evamats (sejenis karpet yang bisa bongkar pasang gitu). Mamaku bilang kalo nyari begituan, beli aja di Ramayana. Seperti biasa, aku sebagai anak yang baik, nurut kata ortu. Aku ma Mamaku akhirnya pergi ke Ramayana. Oya, waktu itu ada tanteku juga yang kebetulan hijrah ke rumahku 1 bulan.

Kan udah malem tuh, biar hemat waktu, jadilah mamaku belanja di supermarketnya, aku ma tanteku belanja baju dibawah. Aku ma tanteku berbondong-bondong ngeborong baju kaya orang kesurupan. Ambil sana, ambil sini, pilih pilih mumpung murah meriah.. sambil ngantri di kasir, aku dapet SMS dari temenku yang skul di SMPN 2. SMSnya nggak penting banget. Cuma neror neror buang pulsa gitu. Ya mumpung aku lagi banyak pulsa, dan temenku yang di SMP 2 itu kayaknya sangat sangat kelebihan pulsa, jdilah kita saling meneror satu sama lain lewat SMS.. Udalah, itu nggak layak diceritain.

Udah selesai ama kasir, aku ma tanteku disuruh mamaku nyusul ke atas. Ya udah kita keatas, lebih tepatnya ke tempat mamaku. Kita tuh perlu naikin 2 eskalator biar sampe di tempat mamaku. Waktu naikin eskalator pertama nggak ada masalah yang terjadi, aku naiknya barengan ama tanteku. Pas naik eskalator kedua aku ketinggalan di belakang. Karna aku ketinggalan itu, aku buru-buru naik sambil terus megangin kantong baju balonku yang isinya ada hapeku. Terus waktu di eskalatornya, entah karena apa, mungkin karna aku lengah dikit, waktu aku pegang lagi kantong bajuku, tak kurasakan ada benda didalamnya. Aku shock, aku shock!! Ku bongkar semua belanjaan, tasi sampai sepatu pun, tapi tetep nggak ada.

Lalu aku spontan nengok ke dua orang yang berdiri dibelakangku pas di eskalator. Aku curiga dia yang ngambil. Aku udah paksa dia biar balikin, tapi tuh orang kayaknya nggak mau kalah, dia tetap bersikeras bukan dia yang ngambil. Aku sumpahin tuh orang didepan mukanyan sendiri, tapi dia tetep nggak mau ngaku..

Tanpa terasa aku pun sampai diatas, dateng ortuku. Nanyain kenapa, tanteku langsung bilang kalo hapeku hilang. Mukaku udah kusut banget, aku nggak berani ngeliat muka ortuku yang kayaknya muka mereka jauh lebih kusut. Terus aku bilang ke ortuku, hapeku hilangnya pasti di eskalator, dan orang yang berada di belakangku cuma 2 orang itu.. Satpam yang LOLA, baru nyadar kalo ada keributan di atas, langsung menyusul ke atas, dan terjadilah dialog kaya gini :

Satpam :”Ada apa ini??”
Orang 1 :”Hapenya hilang.” (sambil nunjuk ke aku)
Satpam :”Hilang dimana?”
Aku :”Di eskalator, aku yakin.”
Satpam :”Siapa yang dieskalator waktu itu?”
Aku :”Mereka.” (sambil nunjuk ke dua orang tadi)
Orang 1 :”Kita berdua memang dibelakang anak ini, tapi kami ga ngambil hapenya. Geledah saja sendiri,” (katanya sambil ngeluarin semua barang yang ada di sakunya.)

Memang nggak ada hapeku di sakunya. Hapeku kan gendut banget belum lagi tambah pelindung bantalnya, super tebel, tapi aku nggak ngeliat ada benjolan di badan orang tadi. Aku pasrah, dan ngebiarin 2 orang tadi lolos.

Aku langsung lari kemobil da nangis dimobil. Aku pun menyadari sesuatu, dari tadi yang aku tanya-tanyain cuma satu orang, padahal yang dibelakang aku dua orang. Ah, anjriiit. Bodok betul, kenapa yang digeledah tadi cuma satu orang.. Penyesalan selalu datang belakangan. Pergilah sudah hapeku selamanya... Hapeku, I love You!!!

Catatan :
Sedikit info tentang hapeku yang ilang. Orang-orang manggil dia Nokia N73. Aku manggil di Loli. Dia gendut dan berat, udah itu susah dibawa kemana-mana lagi. Nggak cuma itu, hapeku ini punya masalah ama kartu memorinya. Sering hang ama ngadat, lola pula. Kayaknya sih, semua kejelekan hape itu ada pada si Loli. Tapi biarpun aku gitu, aku tetep sabar ngerawat dia, ngebersihin dan ngegunain dia. Biar dia nggak sesempurna seperti temen-temennya sesama nokia N73, aku sayang dia, aku sedih dia tinggalin. Kamu tau, aku nangis 2 hari 2 malam tanpa tidur gara-gara ditinggal Loliku selamanya. Banyak kenangan yang tertinggal didalamnya. Mulai dari foto pertama aku, nomor telepon cowo yang aku suka, kenangan waktu aku ngajak di jalan ke Aceh, waktu aku tiap hari ngecek memorinya, dia setia nampung cerita dan curhatan aku di catetannya, dia yang ngebuat aku kenal dengan banyak orang. Tapi sekarang dia udah hilang, Loli ninggalin aku. Hilangnya Loli berarti hilang pula kenangan aku ama Loli,, dan nomor cowo yang aku suka pun hilang (padahal aku dapet nomor cowo yang aku suka itu susah banget).

Loli, loli. Aku sayang kamu..
Semoga kamu bisa tenagng hidup dengan mereka yang ngerebut kamu dari aku...
Dan buat dua orang maling yang tega misahin aku ama Loli, aku berpesan rawat Loli yang bener.

Sekian dulu crhat curianku...
Salam sedih,



_Pebi_

Bubyeh James Part II (Bakso dan Bola)



Haloooooooo..
Hmmm, akhirnya sempet juga ngelanjutin artikel “Bubyeh James”. Kamu biar ngerti isi dan maksud dari nih artikel, mesti baca dulu yang part satunya. Dijamin ngerti deh.

Lanjutin artikel yang kemaren. Kemaren kita sampai mana ya?? Kalo nggak salah sampai pinjem-pinjeman baju ya? Kaleeeeee. Ya udah langsung lanjut aja yo.

Nah, setelah semua yang basah kuyup udah ganti baju, nggak tau nih inisiatip dari mana (padahal dari aku) langsung berteriak “Lapaaaaaar, mau bakso.” Eh, kalian jangan salah sangka ya, itu spontan, soalnya habis main air, badan cape, dingin. Pingin yang hot gitu deh.

Nggak tau tuh teriakanku dihirauin apa nggak, anak-anak ngumpul di ruang tamu, mungkin, ato lebih tepatnya ruangan yang menyerupai ruang tamu. Kita duduk-duduk ketawa-ketawa. Seru. Kan kursi disitu terbatas tuh, aku telat. Huaaaaaaa, aku nggak dapet kursi. Tapi ada temenku nan baik hati bak bidadari (lebay), bernama Ody yang mengizinkanku duduk di kursi. Bukan, bukan kursi, lebih tepatnya Ody ngizinin aku duduk diatasnya. Sebelum kamu kebayang yang aneh-aneh, ada 3 hal yang mau aku kasih tau :
1. Ody itu cewe, bukan cowo. Namanya itu Maudy.
2. Aku bukan lesbi (nggak jelas).
3. Maksudnya aku duduk diatas Ody itu, Ody mangku aku.

Dan kamu tau, apa yang disuguhkan buat kita, kamu tau?? Kita dikasih jeruk ama cake. Oooh, serasa di surga (lebay). Kayaknya waktu itu makanan apa aja jadi enak. Saat aku merasakan gigitan pertama 1 buah jeruk mandarin. Oooooh, so sweet. Beneran lho, maniiis banget. Aku mengunyahnya perlahan-lahan sampai tak terasa lagi... Lebay, banget..

Aku mastiin beneran nggak sih, kita tuh bakalan dibeliin bakso yang real? Ternyata jawabnnya Ya. Yey, makan siang, waktu yang paling kutunggu-tunggu. Tapi katanya masih lama, ya udah aku ngobrol dulu ma yang laen. Tiba-tiba aku ngeliat Kiki ama Ihsan sedang ngelakuin suatu hal, yaitu main bola. Aku tertarik. Aku ngajak Farras ikutan main, sudah pasti Farras mau, mana ada sih, yang bisa nolak permintaannya aku. Hahaaa (ngaco).

Aku ama farras keluar. Kita sebagai WNI yang berbudi, sudah pasti mrngutamakan izin dulu, kitapun izin ma mereka bedua. Lagi-lagi nggak ada yang bisa nolak kalo aku yang minta (ngasal). Nah, jadi gini mainnya, bola yang dipake waktu itu kebetulan bola kain, jadi kan nggak boleh kotor tuh. Nah, jadilah kita main di terasnya James yang luasnya nggak kurang dari kamarku (baca : sempit). Kita bagi team, aku ma Farras vs Kiki ama Ihsan. Pertandingan pun dimulai. Perebutan bola sangat sengit, serasa tanding dilapangan bola beneran (baca :lebay). Tapi bedanya dengan tanding bola beneran, yang ini boleh pake tangan, nggak ada istilah hand gitu. Terus nggak ada wasitnya, jadi ini kaya gabungan antara sepak bola ama bola gebok. Jadi intinya, masukin bola ke gawang sebanyak-banyaknya. Ihsan ama Kiki menemukan kelemahanku ama Farras, anjriiiit!!! Aku kan punya penyakit nggak bisa nangkep yang spontan gitu, sedangkan Farras sih bisa nangkep, tapi, hmmm, ohhhh, ahhh, sorrry, eeeee, maaaaaaf banget, dia pendek. Jadilah kiki ama Ihsan masukin bola ke gawangku dilempar terus.

Aku ma Farras nggak mau kalah, kami murka ama Kiki & Ihsan. Kita berdua pun balas dendam. Kita bedua nendang ma ngelempar bola mendinosaurus buta, ngalahin membabi buta. Kami lempar, kami dorong, kami tarik, dan kami tendang berkali-kali sampai golnya juga berkali-kali. Puaaaaaas. Biar cape yang penting goal.

Kita istirahat sebentar, entah apa yang dilakuin Ihsan ma Kiki, tapi sepenglihatan mataku yang ga tajem, mereka lagi sok nyusun strategi gitu. Ya aku ndak peduli, pesan moral buat kamu, seranglah dengan serangan yang lebih besar dari serangan babi buta.
Pertandingan pun dimulai kembali, dengan kondisi yang udah Fit. Timku ma Kiki terus menerus meluncurkan seranga. Hinggak ada satu cara yang bikin aku jijik buat ngerebut bola. Itu tuh si Kiki, masa bolanya dijepit di pahanya, ato lebih tepatnya, maaf, di selangkang nya. Euuuh, nggak banget deh. Tapi aku terus memberanikan merebut bola dari lokasi yang tak sepantasnya. Terjadilah tarik-tarikan bola antar kedua tim, aku berhasil ngerebut tuh bola, aku lempar ke gawang lawan dan goooooll!!! Yey..

Tiba-tiba bakso is coming. Lapar. Itulah yang kurasa waktu itu. Aku yang kelaparan nggak malu buat berebut bakso. Akhirnya bakso pun kudapatkan. Setelah semuanya udah dapet bakso, kita ngeleseh di teras yang tadi jadi lapangan sepak bola. Seeeeeru, kenyang. Kita tuh kaya keluarga besar gitu, sambil makan sambil cerita. Owh, so sweeet banget. Lagi enak-enak makan, penyakit sindrom fotomania kambuh, kita foto-foto egen. Masa ada foto aku lagi ngulum bakso di pipiku, ada juga foto Ihsan kaya ngelampar bakso dari mulutnya. Keren.

Udah selesai makan ma foto-foto, tibalah lagi saat yang mrnyedihkan. Inilah saat terakhir bertemu James. Jadi gini, kita ngumpul di teras tadi. Terus ngobrol-ngobrol ama James. Dan kita semua mempersembahkan sebuah lagu yang berjudul “Legenda Tompel” yang dibuat ama Mamen (baca :nama gengnya Mail ma Zul). Ntar aku tulisin deh di artikelku yang lain teks lagunya.... Sediiih banghet waktu itu...

Daaaaan, sebelum pulang meninggalkan rumahnya James, kita dadah-dadah dulu ama James. “Dadah James, we love you!!!”

Pergilah sudah si Bule itu...
Ngebiarin kita dimarahin Bu Dyah terus-terusan...
Ninggalin 7 SBI 4 yang katrok..
Ninggalin kita...
Dan semua kenangan disini...

Semoga kamu ntenang di duniamu, kaya udah mati aja.. Hahaa..
Sekian ceritanya di rumah James, ntar teks lagunya nyusul, tunggu aja. Bubyeh semua..
Salam katrok,



_Pebi_

Sabtu, 07 Maret 2009

Demi Raditya Dika


Assalamualikum wr.wb..
Woi, hehee. Kita ketemu lagi nih..

Eh, dah pada nonton filmnya Raditya Dika belum??? Itu lho yang judulnya Kambing Jantan. Hanya sekedar pamer, aku udah nonton lho tuh film. Rameeee banget. Tapi dibalik semua kesenangan menonton film Kambing Jantan, terselip sejarah seru, bagaimana kita sampai bisa menonton tuh Film.
Mau tau, yooooooo....
Tanggal yang perlu diingat, 06 Maret 2009. Hari ini adalh hari dimana aku, Alimah, dan Farras menonton film Kambing Jantan. Pagi-pagi, aku ama Alimah udah heboh. Heboh kenapa? Kita sibuk ngumumin kalo Kambing Jantan udah main. Sepakat hari ini aku ama Alimah udah pasti nonton. Lalu kita promosi sana-sini mengajak teman-teman yang lain biar ikutan nonton. Hasilnya gatot ataw Gagal Total, tapi nggak total sih, soalnya kita berhasil ngajak Farras. Padahal rencananya hari ini kayaknya Farras mau ke SDnya (sorry eaaa).

Pulang sekolah, berkumpulah 3 anak yang rela ninggalin apa aja demi Raditya Dika, aku salah satunya, ninggalin sesuatu yang penting (baca artikel “Arni, We love You”. Lanjuut lagi, kita bertiga ke bioskop rencananya mau jalan kaki. Yup, kita jalan kaki beneran. Tapi itu nggak bertahan lama, ada banyak faktor penyebabnya. Yang pertama otot pundak ama kakiku rasanya udah nggak ada engselnya. Mati rasa gara-gara memikul beban terlalu berat di punggung (tas sekolah aku). Yang kedua, ternyata setelah diliat-liat jarak dari sekolah ke bioskop jauuuh. Mana siang-siang panas lagi. Penderitaan nggak Cuma sampai disitu, disiang hari yang panas, hujan turun, lebat. Hujan panas. Oh, ini puncaknya rintik-rintik hujan tuh kaya jarum tumpah dari langit, apalagi kalo udah jatuh di atas pundakku, tas sekolahku serasa kaya beton, kayaknya kalo lebih lama memikul ranselku ini, nggak Cuma engsel yang lepas, sampai tanganku lepas juga kali.

Dari 3 faktor yang disebutkan diatas, dapat ditarik kesimpulan kalau kita bertiga mesti naik angkot. Aku pasrah, serah aja dah. Kita pun berteduh dibawah pohon dan menunggu angkot lewat, kita pun melihat angkot menuju ke arah kita. Ah, aku seneeeng bisa cepet-cepet ngelepas ranselku. Tapi waktu kita panggil, angkotnya langsung jalan aja. Hancur sudah bayangan untuk segera menaruh ranselku di kursi angkot.

Tapi aku yakin, tuhan maha adil, maka datanglah lagi angkot yang bersedia mengantar kami ke senrang bioskop. Hatiku berbunga-bunga (lebay). Tapiiiii, aku duduk paling depan, sebelah supirnya. Ooh, setan mulai membisikan “kesetanannya” ke kepalaku. Bayangan negatif muncul. Tapi hanya sebentar, karena jumlah malikat yang ngebisikkin “kemalaikatannya” ke aku lebih banyak. Bingung ya???

Akhirnya kita nyampe juga di sebrang bioskop. Dan itu artinya aku harus menopang ranselku lagi sampai kedepan bioskop. Oooh, tidak. Nah, kita udah nyampe di gedung tempat bioskopnya. Tu bioskop kayaknya tempatnya dilantai atas-atas gitu. Kalo jalan kaki ampe keatas, kakiku nggak sanggup. Tapi ngapain juga jalan kaki ke lantai atas? Jaman sekarang itu udah modern, naik lift dong. Yup, bener banget kita bertiga naik lift. Di lift kita bingung pencet ke lantai berapa, akhirnya kita cobain satu-satu. Lantai pertama yang kami coba itu lantai 2. Kita pencet tombol lantai dua, kita tunggu ampe pintu terbuka. Dan saat pintu terbuka, betapa kagetnya kami. Dikanan ato kiri lift nggak ada bioskop. Waduuh, sudah pasti salah lantai nih, udah itu disitu nggak ada orang sama sekali. Aku ketakutan. Aku masuk lagi kedalem lift, pencet lantai 5A, nutup pintu lift, dan kepanikan pun terjadi. Kita udah mencet 3 tombol lantai, tapi tetaplah gedung bioskop tak tampak di tiap lantai yang kita kunjungi. Seperti biasanya setan kayaknya bikin rasa phobia aku makin tinggi, belum lagi Farras nambah-nambahin. Didalam lift terjadi percakapan kaya gini :
Farras :“Aduuuuh, gimana nih lim? Kita salah jalan.”
Alimah :“Ahhh, ntar juga ketemu kok!!”
Farras :”Aku kok jadi takut gini, ntar kalo liftnya nyetop kita tekurung kaya gimana?”
Alimah :”Nggak, Farras...”
Farras :”Lim, kata mamaku kalo kejebak di lift, jangan banyak ngomong. Ntar kehabisan udara. Aku takut..”

Itu kan percakapan di lift. Tapi kayaknya setan di badanku juga lagi ngelakuin percakapan kaya gini:
(Versi perasaan aku)
Setan :”Pebi, bersiaplah kau untuk mati tekurung didalam lift.”
Aku :”Aku belum mau mati.”
Setan :”Saat pintu terbuka, kau tau sebuah makhluk gaib akan masuk ke dalam lift dan membunuhmu!! Mencekekmu.”
Aku :”Aku nggak mau pintu liftnya terbuka.”
Setan :”Dan jika kau belum menemukan dimana bioskopnya, lampu di dalam lift ini akan mati seketika, dan kau akan lenyap bersama teman-temanmu.”
Aku :”Huuuaaaaaaaaaaaaaaa!!!!”


Aduh, gimana nih, udah tombol terakhir yang dipencet yaitu tombol 9A, dan aku berharap
saat pintunya terbuka, bukan kuntilanak yang menyambutku, tapi pintu menuju masuk bioskop. Pintu
lift pun terbuka perlahan, dan aku melihat sosok tinggi berdiri didepan pintu. Aku takut. Tapi itu cuma om-om yang mau naik lift kok. Terus omnya nanya kekita, kita tuh mau kemana? Kita bilang aja mau ke bioskop. Awalnya aku pikir, kita bertiga mau dibawa ke sutu tempat ato bhasa singkatnya DICULIK. Tapi om-om yang tadi tu baik, dia nunjukin jalan yang benar menuju bioskop... Horeeeeeeee, sampai dibioskop.

Ya udah, itulah kejadian yang terjadi selama perjalanan ke bioskop. Dan dari perjuangan keras mencari angkot sampai kesaar, nggak sia-sia deh. Filmnya lucu banget. Nah, sekian cerita buat hari ini, bantalku udah manggil aku, dia nyuruh aku tidur. Ya udah, aku tidur dulu ya, bubyeeeh!!!
Wassalamualaikum wr.wb

Jumat, 06 Maret 2009

Ngamen Yok!!

Assalamualikum wr.wb
Hei, aku lagi pingin nostalgia nih. Aku pengen ceritain tentang hobi aku kalo lagi bete. Tapi ini dulu waktu aku kelas 7 semester 1. Wah pokoknya nih hobi seru banget, apalagi kalo bareng ama Arni ama Farras, mantep euy..
Begini ceritanya.....:

Dulu, pertengahan semester 1, aku tuh suka banget ngerasa bete. Pastinya aku mencari cara untuk menghilangkan perasaan itu (lebay). Dan aku berhasil menemukannya. Yey. Dan cara untuk menghilangkan bete berlebih adalah menyanyi sekeras-kerasnya, sepuas-puasnya dan secempreng-cemprengnya. Jadi pernah lagi ada hari dimana hampir semua pelajarannya kosong. Sumpaaah, bwueeeeeteeee bwuuuaaaangeeeet. Mending kalo hari itu aku bawa novel ato nggak laptop. Tapi masalahnya, aku nggak bawa keduanya. Alhasil, aku nyoba nyibukin diri sendiri dengan ngasih pengumuman yang nggak penting geto ke anak-anak. Lalu tiba-tiba aku dapet ilham (ngasal). Nggak tau kenapa tiba-tiba terlintas di otakku sebuah lagu yang aku lupa lagunya siapa, lagunya kaya apa, judulnya pun aku lupa. Waktu itu easanya menynyi dalam hati nggak puas, Jadilah aku nyanyi berbisik yang semakin keras dan keras hingga mencapai batas akhir. Teriak. Wiiih, mendadak aku lega, bahkan sangat lega (lebay). Lalu aku menagajak Farras nyanyi ama aku. Farras mau. Kayaknya aku ini punya magnet yang bisa ngebuat orang nggak bisa nolak apa yang aku minta (Narsis Mode = ON). Sapu pun menjadi korban pelampiasan menyanyi. Uwahhh, jingkrak sana, jingkrak sini. Cihuuuy, lega.

Kita bedua nyanyi bawa sapu keliling kelas. Teriak-teriak nyanyi lagu’e D’ Masiv sepuaaaaasnyaaa. Selesai nynyi nggak lupa kita minta uang ama anak-anak karena tadi udah kita hibur dengan suaraku ama Farras yang “DASYAT” abis. Suaranya Farras sih mendingan, suaraku? Cempreng. Aku aja sering nggak tahan sendiri dengar aku nyanyi, apalagi orang lain??. Aku ma Farras terus meminta sumbangan dengan wajah memelas kelaparan (woooo). Hasilnya nol sangat besar.

Ada juga waktu ditamuin ama bule Australia, itu lama bukan main nunggu bule’e. Mulutku udah gatal, akhirnya aku, Arni, ama Farras meluncur kesana-kemari. Ngapain lagi coba kalo nggak nyanyi?? Yang ini lebih parah lagi. Udah nyanyinya diluar kelas kesana-kemari, minta uangnya sama setiap orang yang lewat, nggak peduli tuh orang kelas berapa. Pokoknya kita udah ngamen, yang ngeliat harus bayar. Dan lagi-lagi biar personel “hobi-nyanyi-teriak-teriak”udah nambah jadi 3 orang. Tak ada satupun yang memberi kita upah. Tapi aku ngerasa legaaaaaaa. Nggak bete lagi deh. Biar suaraku amat sangat cempreng, tapi kalo nyanyi aku bisa ngelupain semua kebeteanku. Yok, semuanya.. Ayo kita ngamen!!!!

Pebi suka ngamen..
Sekian,
Wassalam.






_Pebi_