Anda Pengunjung Ke :

Selasa, 21 April 2009

Ternyata Kalimatnya Salah


Hmm, hari ini aku dapat berkah. Halaaaaah. Berkahnya kudapet dari Farras. Farras ada cerita ke aku tentang kalimat yang salah. Aku mikir nih, sering aku denger orang bilang “Kita nggak bisa bikin ini” atau “Kita nggak berhasil” atau juga “Aku nggak bisa jalan lagi”. Kalo udah denger orang ngomong kea gitu, itu tuh rasanya nggak Cuma bikin diri dia sendiri putus asa, tapi yang ngedenger juga rasanya nggak ada semangatnya.
........
(Eiiits, ceritanya belum selesai, untuk liat kelanjutannya, klik di judulnya yaaaa!!)

Selasa, 14 April 2009

Anak Autis Jalan, Part 3 (Rumah Mail)



Sampailah sudah ditujuan, yaitu rumah Mail. Disitu, anak-anak sok pemalu gitu. Semuanya jalan dibelakang Mail. Kita masuk lewat garasinya, sekali masuk ada ruangan (aku nggak tau itu ruangan mamanya ato papanya).
Sampai diruang tamu, sifat sok pemalu anak-anak ini mulai menghilang. Setelah tau nggak ada ortunya di rumah, udah mule berani teriak-teriak. Yang narik perhatian aku (ceilah, bahasanya) itu adek-adeknya Mail. Sumapaaa, lucu banget. Yang pertama kuliat sih, adeknya yang pertama (mungkin kelas 4), namanya Riri. Keliatannya pemalu.
.......
(Masih ada kelanjutannya, klik judulnya yaaaa!!)

Pebi dan Semua Virus Monyetnya


Pebi dan Semua Virus Monyetnya

Hmmm, udah lama aku pengen ngebahas tentang virus ajaib yang satu ini. Tapi apalah dayaku, waktu tak bersahabat (baca :malas). Akhirnya ini berhasil juga aku postingin ke blog. Sebenarnya sih, nie virus kita udah pasti pernah kejangkit semua. Kalo udah kejangkit, rasanya kadang seneng, malas, sedih, atau bahkan seru. Tapi virus ini juga bisa berakibat fatal. MENINGGAL!!! Ya nggak lah, nggak segitunya. Paling parah paling mogok makan minum dan males ngapa-ngapain, istilah bekennya Broken Heart alias Patah Hati. Jadi dalam kehidupan yang real, virus monyet itu sama aja kea cinta monyet, tapi kaenya lidahku ini nggak kebiasa ama kata cinta monyet, jadi aku nyebutnya virus monyet.

Virus Monyet Pertama
Aku masih inget waktu aku pertama keserang virus monyet, sekitar kelas 3 SD. Sebut aja dulu ada temen cowoku namanya Doni, iseng dateng kemejaku, teru dia bilang “Peb, kamu cantik.”

Sabtu, 11 April 2009

Anak Autis Jalan, Part 2 (angkot Neraka)


Di BC, kita tuh udah boseeen, maksa-maksa biar cepet pulang. Pas udah diluar BC, tiba-tiba A’a masuk lagi kedalem. Wadooooh, kita tungguin nggak keluar-keluar. Ya udah kita telpon si A’a. Katanya dia nggak mau ikut, langsung kita demo ditelepon. A’a pun menyerah dan ikut ke hum Mail.


Kami lagi nentuin rute angkot yang bisa langsung ke hum Mail. Nak-nak yang laen debat, aku nggak sengeaja denger mereka bilang “Naik angkot nomer 5 aja.” Ya sudah refleks waktu ada angkot nomer 5 lewat, aku panggil dan angkotnya nyetop depan kita. Tapi niat baikku tadi dimarahin ma yang laen, kata mereka “Wadoh, Peb, kamu kok seenaknya manggil angkot sih??” “Kita tuh nggak naik yang itu Peb” Aku bingung dan memutuskan untuk Jongkok sambil shock sendiri.



Anak-anak diskusi sebentar, aku masih dengan kondisi jongkok. Lagi-lagi aku ngelakuin hal refleks nyuruh tuh angkot pergi. Tapi angkotnya nggak mau pergi. Lalu lewat lagi angkot nomer 5, masih kosong tuh angkotnya, tuh angkot dicegat ma anak-anak. Terus akhirnya kita malah naik angkot nomer 5 yang masih kosong itu. Sesekali aku ngeliat muka supir angkot yang tadi angkotnya aku setop, dia marah.



Di angkot, perasaanku masih nggak enak gitu ama supir angkot yang aku setop angkotnya, kira-kira dia dendam nggak ya ama aku?? Di angkot aku duduk persis depan pintu, dan tiba-tiba aku refleks lagi ambil hape dan Foto. Foto-foto di angkot memang kesannya lebih alay dari orang alay sendiri (baca :Katrok). Jepret sana, jepret sini, karena setiap moment itu harus diabadikan.


Masih pas foto-foto, tuh angkot rasanya udah mulai rese.

Senin, 06 April 2009

Anak Autis Jalan, Part 1 (Ke BC)

Assalamualaikum, akhirnya setelah vacuum selama seminggu gara-gara mid semester, aku nulis lagi deh. Sudah cukup penderitaan selama menjalani mid semester. Waktunya seneng-seneng!! Nggak nanggung-nanggung, bener bener pas dihari terakhir mid, kita langsung seneng-seneng. Niatnya sih cuma mau main ke rumahnya Mail, tapi berujung pada petualangan *mode lebaiii: On*.

Hari terakhir mid, tanggal 4 April 2009, pas pagi-pagi gitu kita memang dah ada rencana buat ke rumahnya Mail, sekedar buat main ama Happy2 aja. Kaya biasa, pengumpulan anak yang mau diajak dimulai. Setelah seharian terkumpul Aku, Odi, Hani, Farras, Ihsan, ama A’a Restu yang jadi kehum Mail.

Pulang sekolah pengennya langsung ke humnya Mail, tapi Ihsan ada perlu ke BC, entah ngapain. Ya udah, yang cewe ngalah, kita temenin ke BC. Dan demi menghemat duit buat pulang, kami JALAN KAKI ke BC. Jalan kaki ke BC penuh perjuangan dan pertumpahan air keringat. Nggak cuma itu, jalan kaki ke BC penuh tantangan, salah satunya tantangan mental??
Iya, kan waktu mau ke BC mesti ngelewatin Taman Bekapai, entah kayaknya kalo jalan bareng temen mode malu selalu off. Dengan modal kata Bodo Amat, kami berfoto di tengah tengah air mancur dengan gaya cukup eksotis. Kakak2 kelas yang lewat situ, entah mungkin karena naksir, liatin kita terus *jadi terharu deh, ka!*

Langkah demi langkah telah kami lalui *lebaii*, dan betapa bahagianya melihat zebra cross yang artinya BC udah deket dan bisa cepet-cepet ngadem. Kami lari-lari nyebrang zebra cross, tapi selalu, aku yang paling terlambat. Habis tuh, aku buru-buru nyusul yang laen, tiba-tiba aku ama Farras melihat gerobak, bukan gerobak biasa. Yang kami liat gerobak BAKSO. Ya tuhan, betapa bersinarnya bakso-bakso di dalam pancinya, betapa gurihnya pangsit yang berjajar, tapi aku sadar, aku nggak mungkin bisa makan bakso itu *nggak ada duit!!*. Akhirnya aku ama Farras cuma bisa memandang gerobak itu dari kejauhan...
Akhirnya sampailah didepan BC, kita buru-buru masuk ke pintu masuk. Tapi Mail ama Ihsan tidak menuju pintu masuk, mereka ke ATM, gaulnya Ngambil Duit *kayaknya sih.* Keren deh, masih kecil udah dikasih kartu ATM. Ujung-ujungnya kita nungguin Mail ma Ihsan didepan ATM.

Udah selesai mereka bedua ambil duit, kita masuk ke BC, oh, bau mall dan segarnya AC yang khas udah ngebuat aku adem habis panas-panasan. Baru ngadem dikit, adaaaaa aja yang ganggu. Jreng, jreng, jreng, tot tuk dung passs bo bo duom jreng twewewewwewwe, ada acara band pegadaian. Aih, ributnya bukan main. Aku nggak tahan, aku mau cepet-cepet ke gramed. Eh, pas baru aja mau naik tangga, nak cowonya mau ke hypermart, katanya sih ada yang dibeli. Kok cowo jaman sekarang hobi belanja ya?? Mangnya lagi ngetren cowo belanja?
Ya udah, biarin aja nak cowo ke hypermart. Kita janjian ketemuan di gramed pokoknya. Ternyata ke ayanan A’a Restu kambuh di BC. Nak cowo yang lain kan pada ke hypermart tuh, lah si A’a?? Tuh anak tetep setia nongkrongin konser band Pegadaian. Pas kita kasih tau nak cowo yang laen ke hypermart, nggak ada ekspresi apa apa, baru pas kita ngajak dia ke gramed baru tuh anak nyadar. Cape deh!!

A’a Restu pun yang merupakan makhluk berbeda *cowo sendiri maksudnya!* pasrah dan ngekor dibelakang nnak cewe. Tapi kayanya dia menjaga kejaimannya, dia (sok) pergi, misah gitu dari rombongan cewe *nonton band pegadaian*. Eeeeeh, tapi sesekali ngintipin kita. Ckckckc, piye..

Beberapa saat berikutnya, ya udah, kita nelpon nak cowo. Mereka bilang mereka lagi makan di KFC. Beeeh, enaknya yang cewe udah hampir mati dengerin band pegadaian, mereka malah di KFC. Aku murka, aku ma yang laen mau nyusul mereka ke KFC, dan mereka bohong. Mereka ke hero, tancil. Ya udah, aku bener-bener kelaparan, aku mohon-mohon ma ihsan beliin aku air, dan Ihsan dengan senang hati beliin. Ohhh, makasssiiiiih ihsan.

Eh, ntar nih cerita belum selesai berlanjut ke part 2, part duanya tentang cerita kita dirumah Mail. To be continuee....